banner 1228x250

Korea Utara mengesahkan undang-undang yang mengizinkan serangan nuklir pre-emptive untuk melindungi dirinya sendiri | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah bersumpah dia tidak akan pernah meninggalkan senjata nuklir yang dia katakan dibutuhkan negaranya untuk melawan permusuhan dari AS.

Pemerintah Kim kini telah mengesahkan undang-undang yang mengabadikan hak untuk menggunakan serangan nuklir pre-emptive untuk melindungi negaranya.

Itu terjadi ketika pemimpin itu menuduh Amerika mendorong agenda yang bertujuan melemahkan pertahanan Korea Utara dan akhirnya “menghancurkan” pemerintahannya.

Kim mengatakan undang-undang baru itu akan membuat status nuklirnya “tidak dapat diubah” dan melarang pembicaraan denuklirisasi, media pemerintah melaporkan pada hari Jumat.

Pengamat mengatakan Korea Utara tampaknya bersiap untuk melanjutkan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017, setelah pertemuan puncak bersejarah dengan Presiden AS saat itu Donald Trump dan para pemimpin dunia lainnya pada 2018 gagal membujuk Kim untuk meninggalkan pengembangan senjatanya.

Baca lebih banyak:
AS dan Korea Selatan memulai pelatihan militer terbesar dalam beberapa tahun di tengah meningkatnya ancaman nuklir Korea Utara

Parlemen Korea Utara, Majelis Rakyat Tertinggi, mengesahkan undang-undang tersebut pada hari Kamis, menurut kantor berita negara KCNA.

Seorang wakil di majelis mengatakan undang-undang itu akan mengkonsolidasikan posisi Korea Utara sebagai negara senjata nuklir dan memastikan “karakter transparan, konsisten dan standar” dari kebijakan nuklirnya, KCNA melaporkan.

Dalam pidatonya di depan parlemen, Kim mengatakan: “Yang paling penting dari membuat undang-undang kebijakan senjata nuklir adalah untuk menarik garis yang tidak dapat diperbaiki sehingga tidak ada tawar-menawar atas senjata nuklir kami.”

Diktator negara tertutup Kim Jong Un mengamati ujian itu
Gambar:
Diktator negara tertutup Kim Jong Un mengamati uji coba rudal

Korea Utara telah menyatakan dirinya sebagai negara senjata nuklir dalam konstitusinya, tetapi undang-undang baru lebih dari itu untuk menguraikan kapan senjata nuklir dapat digunakan, termasuk untuk menanggapi serangan, atau menghentikan invasi.

Hal ini juga memungkinkan untuk serangan nuklir pre-emptive jika serangan dekat dengan senjata pemusnah massal atau terhadap “target strategis” negara terdeteksi.

Presiden AS Joe BidenPemerintah Korea Selatan telah menawarkan untuk berbicara dengan Kim kapan saja, di mana saja, dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol mengatakan negaranya akan memberikan bantuan ekonomi yang besar jika Pyongyang mulai menyerahkan persenjataannya.

Namun, Korea Utara telah menolak tawaran itu, dengan mengatakan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya mempertahankan “kebijakan bermusuhan” seperti sanksi dan latihan militer yang merusak pesan perdamaian mereka.

“Selama senjata nuklir masih ada di bumi dan imperialisme tetap ada dan manuver Amerika Serikat dan para pengikutnya terhadap republik kami tidak dihentikan, pekerjaan kami untuk memperkuat kekuatan nuklir tidak akan berhenti,” kata Kim.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *