banner 1228x250

Kenya: Pakar PBB memuji keputusan reparasi bersejarah yang mendukung masyarakat adat |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Yang bersejarah berkuasa mengikuti keputusan penting yang disampaikan oleh Pengadilan pada 26 Mei 2017, menemukan bahwa Pemerintah Kenya telah melanggar hak untuk hidup, properti, sumber daya alam, pembangunan, agama dan budaya Ogiek, di bawah Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Rakyat .

‘Langkah penting’

Penghakiman dan pemberian reparasi ini menandai langkah penting lainnya dalam perjuangan Ogiek untuk pengakuan dan perlindungan hak mereka atas tanah leluhur di Hutan Maudan pelaksanaan putusan Pengadilan Afrika tahun 2017,” kata Francisco Cali Tzay, Pelapor Khusus PBB tentang hak-hak masyarakat adat.

Pengadilan memerintahkan Pemerintah Kenya untuk membayar kompensasi sebesar 57.850.000 Shilling Kenya (sekitar $488.000), untuk kerugian materil atas kerugian harta benda dan sumber daya alam, dan 100.000.000 Shilling lebih lanjut untuk prasangka moral yang diderita oleh orang-orang Ogiek, “karena pelanggaran hak untuk non-diskriminasi, agama, budaya dan pembangunan”, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor hak asasi manusia PBB, OHCHR.

Selain itu, Pengadilan memerintahkan reparasi non-moneter, termasuk restitusi tanah leluhur Ogiek dan pengakuan penuh Ogiek sebagai masyarakat adat.

Pengadilan juga mewajibkan Pemerintah Kenya untuk melakukan delimitasi, demarkasi, dan sertifikasi, untuk melindungi hak Ogiek atas properti yang berkisar seputar pendudukan, penggunaan dan penikmatan Hutan Mau dan sumber dayanya.

Selanjutnya, pengadilan memerintahkan Kenya untuk mengambil tindakan legislatif, administratif, atau tindakan lain yang diperlukan untuk mengakui, menghormati, dan melindungi hak Ogiek untuk dikonsultasikan terkait dengan proyek pembangunan, konservasi, atau investasi di tanah leluhur mereka.

Mereka harus diberikan hak untuk memberikan atau menahan persetujuan bebas dan terinformasi mereka untuk proyek-proyek ini untuk memastikan kerusakan minimal untuk kelangsungan hidup mereka, kata putusan itu.

Kesaksian ahli

Pakar hak asasi independen PBB Mr. Cali Tzaymemberikan kesaksian ahli kepada Pengadilan dalam kasus penting, berdasarkan keterlibatan lama mandat dalam pemajuan dan perlindungan hak-hak Ogiek.

Saya menyambut baik keputusan reparasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dan mengakui bahwa keputusan tersebut mengirimkan sinyal kuat untuk perlindungan tanah dan hak budaya Ogiek di Kenya, dan untuk hak-hak masyarakat adat di Afrika dan di seluruh dunia,” katanya.

Pakar PBB mendesak Pemerintah Kenya untuk menghormati keputusan Pengadilan dan melanjutkan untuk menerapkan putusan ini dan putusan 2017 oleh pengadilan tanpa penundaan.

Pelapor Khusus dan pakar independen ditunjuk oleh PBB yang berbasis di Jenewa Dewan Hak Asasi Manusia ke memeriksa dan melaporkan kembali pada tema hak asasi manusia tertentu atau situasi negara. Jabatan-jabatan tersebut bersifat kehormatan dan para ahli tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *