banner 1228x250
CNN  

Kenaikan harga bensin mengancam stabilitas sosial dan ketahanan pangan di Amerika Latin

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kenaikan harga bahan bakar telah menimbulkan protes di Argentina, Ekuador dan Panama. Tetangga mereka bisa sangat rentan terhadap kenaikan harga di pompa, karena wilayah tersebut tidak memiliki sarana transportasi alternatif, seperti kereta api dan saluran air yang lebih umum di Eropa dan Amerika Utara – dan membuang lebih sedikit bahan bakar.

“Harga bahan bakar adalah jangkar bagi seluruh perekonomian: jika bahan bakar naik, itu berdampak langsung pada semua jenis harga,” kata Sergio Guzman, direktur Analisis Risiko Kolombia, sebuah konsultan bisnis di Bogota.

Memperparah masalah ini, beberapa sektor di kawasan ini membutuhkan jumlah bahan bakar yang lebih besar dari sebelumnya — secara paradoks, untuk mengimbangi dampak perubahan iklim.

Di Ekuador, di mana pisang adalah ekspor pertanian utama, pompa diesel memindahkan air masuk dan keluar dari perkebunan pisang – suatu kebutuhan yang lebih mendesak karena curah hujan yang semakin deras melanda negara itu, kata para analis.

Menurut Raul Villacres dari Pulso Bananero, konsultan perdagangan pisang di Guayaquil, produksi pisang Ekuador turun 7% dibandingkan tahun lalu, sebagian karena kenaikan biaya solar dan bensin.

Situasi serupa mempengaruhi industri perikanan di Kolombia, di mana penduduk menikmati sebagian dari harga bahan bakar termurah di dunia. Namun, ketika Kementerian Energi dan Pertambangan menerbitkan harga yang diatur baru pada awal Juli, itu mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negeri.

Dua kali seminggu, nelayan Jimmy Murillo meninggalkan pantai dari kota pelabuhan Buenaventura, di pantai Pasifik Kolombia. Dia menghabiskan rata-rata dua atau tiga hari di laut sebelum kembali dengan tangkapannya, tetapi akhir-akhir ini perjalanannya bertambah lama, karena stok ikan berkurang dan para nelayan pergi lebih jauh ke lepas pantai untuk mencari mangsa yang lebih baik.

Ironisnya, salah satu alasan mengapa tangkapan ikan menurun adalah perubahan iklim, dan nelayan seperti Murillo harus menggunakan lebih banyak bahan bakar untuk mengurangi dampaknya. Salah satu alasannya, kata Murillo kepada CNN, adalah karena pola curah hujan berubah dan hujan deras melanda Kolombia, sungai dan aliran sungai tiba di laut membawa lebih banyak pasir dan tanah di perairan mereka, dan karena itu sebagian besar ikan bermigrasi lebih jauh. pantai yang airnya lebih jernih dan sejuk.

“Pada bulan Januari, bahan bakar untuk kapal kami berharga 8.000 peso ($ 1,96) per galon, sekarang lebih dari 9.800 peso ($ 2,70). Setiap minggu, itu tumbuh sedikit lebih banyak, dan pemerintah tidak membantu,” kata Murillo kepada CNN.

Nicole Muñoz dari Albacora, operasi penangkapan ikan skala kecil yang berkelanjutan di Bogota yang memindahkan sekitar 400 kilogram ikan dari pantai Kolombia ke ibu kota setiap minggu, juga mengatakan bahwa bensin adalah kunci untuk seluruh model bisnisnya.

“Kami menggunakan bahan bakar untuk kapal penangkap ikan, untuk memindahkan produk dari pantai ke bandara, kemudian di pesawat, seluruh logistik kami bergantung padanya,” kata Muñoz kepada CNN.

Sementara harga ikan tidak meningkat sebanyak sektor pangan lainnya di Kolombia, seperti daging sapi dan produk unggas, Muñoz yakin harga akan mulai naik karena dampak dari harga bahan bakar yang lebih mahal.

Kelaparan akan bahan bakar dan panas, Kuba menghadapi krisis energi yang semakin dalam

Pada bulan April, Bank Dunia meninjau kembali prediksi pertumbuhannya untuk Amerika Latin dan Karibia menjadi 2,3% tahun ini, turun 0,4 poin persentase karena dampak perang di Ukraina dan kenaikan harga dunia secara global. Pada saat yang sama, Bank memperkirakan negara-negara Amerika Latin telah kehilangan setara dengan 1,7% dari PDB mereka karena bencana terkait iklim selama dua puluh tahun terakhir, dan mengharapkan pertanian Amerika Latin berada di garis api saat planet ini tumbuh lebih hangat.

Ketika kehidupan sehari-hari semakin mahal, dapatkah kemarahan rakyat yang terlihat di Panama, Ekuador, dan Argentina menyebar ke Kolombia dan negara-negara lain di kawasan itu?

“Ini benar-benar bukan pertanyaan jika, tetapi kapan,” kata Guzman dari Analisis Risiko Kolombia.

Dia berpendapat bahwa pemerintah daerah tidak akan mampu menghabiskan cukup untuk mengurangi kenaikan biaya hidup dan menenangkan populasi mereka. “Ketika kantong semakin ketat, orang akan kehilangan kesabaran, bukan karena apa pun yang dilakukan pemerintah, tetapi karena negara-negara ini tidak memiliki kapasitas untuk meningkatkan pengeluaran sosial.”

Presiden Ekuador Guillermo Lasso, misalnya, telah dipaksa oleh protes untuk membatasi harga bensin pada $ 2,40 per galon – sebuah keputusan yang akan merugikan negara tambahan tiga miliar dolar pada akhir tahun, menurut menteri keuangan Simon Cueva .

Di Argentina, di mana menteri keuangan negara itu terpaksa mundur karena inflasi yang ekstrem, seorang pekerja pengiriman makanan Buenos Aires mengatakan kepada CNN bahwa tahun itu sejauh ini terbukti lebih kejam daripada tahun-tahun awal pandemi.

“Semua orang mengeluh,” Federico Mansilia, ayah dari dua anak, mengatakan kepada CNN. “Mereka yang mendapatkan dukungan sosial karena merasa tidak cukup, dan mereka yang tidak mendapatkannya karena menginginkan dukungan sosial. Setidaknya di masa pandemi, pemerintah dan oposisi bekerja sama, sekarang polarisasi dan kepahitan tumbuh lagi.”

Satu-satunya harapan untuk momen persatuan nasional, kata Mansilia, adalah Argentina memenangkan Piala Dunia Sepak Bola di Qatar pada akhir tahun.

“Itu benar-benar akan menyatukan negara. Jika kita menang, semua orang akan senang, tidak ada inflasi atau harga bensin yang mengganggu kita. Tapi sekarang, keadaannya sangat menyedihkan.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *