banner 1228x250

Kekeringan Afrika: Beberapa anak hanya ‘satu penyakit jauh dari malapetaka’ UNICEF memperingatkan |

banner 120x600
banner 1228x250


Anak-anak di Sahel juga menghadapi kerawanan air. Krisis ini telah menyebabkan proliferasi kekurangan gizi parah dan meningkatkan risiko penyakit yang ditularkan melalui air yang serius.

Risiko berlipat ganda

Ketika air tidak tersedia atau tidak aman, risiko bagi anak-anak berlipat ganda secara eksponensial,” dikatakan UNICEF Direktur Eksekutif Catherine Russell. “Di seberang Tanduk Afrika dan Sahel, jutaan anak-anak hanya satu penyakit yang jauh dari malapetaka.”

Di Burkina Faso, Chad, Mali, Niger dan Nigeria, kekeringan, konflik dan ketidakamanan mendorong masalah kerawanan air, seperti Pekan Air Sedunia akan berlangsung, di ibukota Swedia, Stockholm.

Berdasarkan data WHO, 40 juta anak menghadapi tingkat kerentanan air yang tinggi hingga sangat tinggi. Sudah lebih banyak anak meninggal akibat air dan sanitasi yang tidak aman di Sahel daripada di bagian lain dunia. Ini hanya akan diperparah oleh krisis yang baru muncul, kata UNICEF.

Pukulan terburuk

Kebanyakan orang di Tanduk Afrika mengandalkan air yang dikirim oleh penjual dengan truk atau gerobak keledai. Di daerah yang paling parah dilanda kekeringan, air tidak lagi terjangkau bagi banyak keluarga, kata UNICEF:

  • Di Kenya, 23 kabupaten mengalami kenaikan harga yang signifikan yang dilampaui oleh Mandera dengan kenaikan 400 persen, dan Garissa pada 260 persen, dibandingkan dengan angka Januari 2021.
  • Di Etiopia, biaya air pada Juni tahun ini meningkat dua kali lipat di wilayah Oromia, dan 50 persen di Somalia, dibandingkan dengan awal kekeringan pada Oktober 2021.
  • Di Somalia, harga air rata-rata naik 85 persen di South-Mudug, dan masing-masing 55 dan 75 persen di Buurhakaba dan Ceel Berde, dibandingkan dengan harga pada Januari tahun ini.

Selanjutnya, di Kenya, lebih dari 90 persen sumber air terbuka – seperti kolam dan sumur terbuka – di daerah yang terkena dampak kekeringan, baik habis atau kering, menimbulkan risiko serius wabah penyakit.

© UNICEF

Seorang gadis muda mengoperasikan pompa tangan di dekat bendungan pasir di Kabupaten Turkana, Kenya.

Mengeringkan

Di Sahel, ketersediaan air juga turun lebih dari 40 persen dalam 20 tahun terakhir. Penurunan drastis sumber daya air ini sebagian besar disebabkan oleh perubahan iklim dan faktor kompleks seperti pola konflik yang merusak.

Efek dari ketidakamanan ini juga memfasilitasi wabah kolera terburuk di kawasan itu dalam enam tahun terakhir, yang menyebabkan 5.610 kasus dan 170 kematian di Sahel . Tengah.

Secara khusus, di Somalia, wabah diare akut dan kolera telah dilaporkan di hampir semua distrik yang terkena dampak kekeringan. 8.200 kasus dilaporkan antara Januari dan Juni 2022, lebih dari dua kali lipat jumlah kasus yang dilaporkan selama periode yang sama tahun lalu.

Di suatu wilayah sudah dibebani dengan 2,8 juta anak kurang gizi, kerentanan air membuat anak 11 kali lebih mungkin meninggal dari penyakit yang ditularkan melalui air daripada mereka yang bergizi baik, kata UNICEF.

Hampir dua pertiga dari mereka yang terkena dampak adalah anak-anak di bawah usia lima tahun. Antara Juni 2021 dan Juni 2022, UNICEF dan mitranya merawat lebih dari 1,2 juta kasus diare pada anak-anak di bawah usia lima tahun di wilayah yang paling parah dilanda kekeringan di Afar, Somalia, SNNP, dan Oromia di Ethiopia.

Bantuan penyelamatan jiwa

Untuk memerangi krisis ini, UNICEF memberikan bantuan penyelamatan jiwa dan layanan tangguh kepada anak-anak dan keluarga mereka yang sangat membutuhkan di seluruh Tanduk Afrika dan Sahel.

Skema tersebut mencakup peningkatan akses terhadap air, sanitasi, dan layanan kebersihan yang tahan terhadap iklim; pengeboran untuk sumber air tanah yang andal dan pengembangan penggunaan tata surya; mengidentifikasi dan merawat anak-anak dengan gizi buruk, dan meningkatkan layanan pencegahan.

Seruan UNICEF untuk meningkatkan ketahanan jangka panjang keluarga di wilayah Tanduk Afrika – dan menghentikan kekeringan yang menghancurkan kehidupan selama bertahun-tahun yang akan datang – saat ini hanya tiga persen yang didanai.

Dari jumlah itu, hampir tidak ada uang yang diterima untuk bagian yang dikhususkan untuk air, sanitasi, dan ketahanan iklim. Seruan untuk wilayah Sahel Tengah untuk memenuhi kebutuhan anak-anak dan keluarga rentan dengan program air, sanitasi, dan kebersihan hanya 22 persen yang didanai.


Seorang wanita berjalan ke kios air bersama putranya yang berusia dua tahun di Garissa County, Kenya.

© UNICEF/Lamek Orina

Seorang wanita berjalan ke kios air bersama putranya yang berusia dua tahun di Garissa County, Kenya.

‘Pilihan yang tidak mungkin’

Nona Russell, pada awal Pekan Air Sedunia tahun ini, meminta pendanaan yang lebih baik: “Keluarga di seluruh wilayah yang terkena dampak kekeringan dipaksa menjadi pilihan yang mustahil. Satu-satunya cara untuk menghentikan krisis ini adalah bagi pemerintah, donor, dan komunitas internasional untuk meningkatkan pendanaan untuk memenuhi kebutuhan paling akut anak-anak dan memberikan dukungan fleksibel jangka panjang untuk memutus siklus krisis.”



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *