banner 1228x250

Kasus virus Marburg dikonfirmasi di Ghana setelah kematian dua pria | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dua kasus virus Marburg yang mematikan dan sangat menular telah dikonfirmasi di Ghana.

Layanan kesehatan negara itu mengatakan sebuah laboratorium telah mengembalikan hasil positif dari dua pria, berusia 26 dan 51, yang meninggal bulan lalu.

Pihak berwenang mengisolasi kontak almarhum dan sejauh ini tidak ada yang menunjukkan gejala.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan penyakit ini memiliki tingkat kematian rata-rata 50% di antara manusia dan menyebabkan demam berdarah virus yang parah.

Ini ditularkan oleh kelelawar buah dan menyebar di antara manusia melalui cairan tubuh dan kontak dengan bahan-bahan seperti tempat tidur dan pakaian.

Ini hanya wabah Marburg kedua di Afrika Barat. Kasus pertama di wilayah itu terdeteksi tahun lalu di Guinea dan tidak ada kasus lebih lanjut yang diidentifikasi.

Ada selusin wabah sejak tahun 1967, sebagian besar di Afrika bagian selatan dan timur.

“Otoritas kesehatan (Ghana) telah merespons dengan cepat, bersiap untuk kemungkinan wabah,” kata Matshidiso Moeti, kepala WHO untuk Afrika.

“Ini bagus karena tanpa tindakan segera dan tegas, Marburg bisa dengan mudah lepas kendali.”

Virus Marburg dimulai secara tiba-tiba dengan gejala seperti demam tinggi, sakit kepala parah, serta nyeri dan nyeri otot.

WHO mengatakan “diare berair yang parah, sakit perut dan kram, mual dan muntah dapat dimulai pada hari ketiga”, diikuti oleh “manifestasi perdarahan parah” antara hari kelima dan ketujuh yang mungkin termasuk pendarahan dari hidung, gusi dan vagina.

Kematian paling sering terjadi pada hari kedelapan atau kesembilan setelah gejala, setelah kehilangan darah yang parah dan syok.

Obat-obatan dan terapi kekebalan untuk mengobati Marburg sedang dikembangkan tetapi belum ada vaksinnya, meskipun rehidrasi dini dan pengobatan gejala dapat meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *