banner 1228x250
CNN  

‘Kaali’: Pembuat film Leena Manimekalai menghadapi ancaman pembunuhan atas poster dewi Hindu yang kontroversial

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ditulis oleh Oscar Holland, CNN

Seorang pembuat film yang berbasis di Toronto mengatakan dia telah menerima banyak ancaman pembunuhan dan pelecehan dari nasionalis Hindu di India setelah dia menggambarkan dewi Kali sedang merokok.

Gambar, yang ditampilkan pada poster film independennya “Kaali”, telah memicu perdebatan nasional di India, dengan politisi, diplomat dan polisi setempat dilaporkan di antara mereka yang menuduh sutradara Leena Manimekalai menyinggung sentimen agama.

Film tersebut, yang menggunakan ejaan bahasa Inggris alternatif dari nama dewi, termasuk di antara 18 karya yang dimaksudkan untuk mengeksplorasi multikulturalisme di pameran “Di Bawah Tenda” Universitas Metropolitan Toronto di Museum Aga Khan.

Digambarkan sebagai “dokumenter pertunjukan”, film itu membayangkan dewi Hindu “turun menjadi pembuat film wanita aneh” dan melihat Kanada — dan orang-orangnya yang beragam — melalui matanya, Manimekalai menjelaskan.

“Dia adalah jiwa bebas. Dia meludahi patriarki. Dia membongkar Hindutva (ideologi yang berusaha mengubah India sekuler menjadi negara Hindu). Dia menghancurkan kapitalisme. Dia merangkul semua orang dengan seribu tangan.”

Kali “memilih cinta” dan menerima sebatang rokok dari “penghuni jalanan kelas pekerja,” tambah Manimekalai dalam email.

Sebuah poster promosi, yang menampilkan sutradara berpakaian seperti Kali, menunjukkan dewi Hindu merokok dan mengangkat tinggi-tinggi bendera pelangi, simbol komunitas LGBTQ.

Manimekalai, yang berasal dari negara bagian Tamil Nadu di India selatan dan saat ini merupakan mahasiswa pascasarjana di Universitas York di Toronto, membagikan poster itu ke Twitter pada hari Sabtu. Ini segera menjadi viral, menimbulkan tanggapan marah dari beberapa pengguna media sosial India – banyak dari mereka menyerukan penangkapannya. Dalam beberapa hari, puluhan ribu tweet muncul dengan tagar #ArrestLeenaManimekalai.

Di sebuah penyataan diterbitkan Senin, Komisi Tinggi India di ibukota Kanada, Ottawa, mendesak pihak berwenang negara itu untuk “mengambil tindakan” terhadap apa yang disebutnya “penggambaran yang tidak sopan.” Museum Aga Khan — setelah menayangkan cuplikan film tersebut selama akhir pekan — kemudian mengumumkan bahwa karya Manimekalai “tidak lagi ditampilkan.”
“Museum sangat menyesalkan bahwa salah satu dari 18 video pendek dari ‘Under the Tent’ dan unggahan media sosial yang menyertainya telah secara tidak sengaja menyinggung anggota komunitas Hindu dan agama lainnya,” kata museum itu dalam sebuah pernyataan. penyataan Selasa.
Universitas Metropolitan Toronto juga menjauhkan diri sendiri dari film, mengungkapkan “penyesalan” karena telah “menyebabkan pelanggaran”.

Dalam sebuah pernyataan, sekolah menambahkan: “Kami berkomitmen untuk kesetaraan, keragaman dan inklusi sementara pada saat yang sama menghormati keragaman keyakinan dan sudut pandang dalam masyarakat kita.”

Manimekalai mengungkapkan kekecewaannya terhadap kedua institusi tersebut, menuduh mereka telah “memperdagangkan kebebasan akademis dan kebebasan artistik untuk menyelamatkan kulit mereka.”

“Sungguh menyedihkan melihat lembaga-lembaga ini beroperasi di negara berdaulat seperti Kanada tunduk pada penegakan internasional dari narasi total Hindutva dan penghentian kebebasan berekspresi tanpa henti.”

Kontroversi dimainkan sepanjang minggu di debat TV, di mana para kritikus berpendapat bahwa penggambaran Manimekalai telah meremehkan sosok suci. Anggota parlemen di India juga telah mempertimbangkan, dengan Vinit Goenka, juru bicara Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa, menyebut gambar itu sebagai “penghinaan bagi semua orang India.” Politisi Kanada kelahiran India Chandra Arya juga mengungkapkan keprihatinannya, menulis di Twitter bahwa melihat poster itu “menyakitkan.”
Polisi di Delhi dan negara bagian Uttar Pradesh telah mengajukan pengaduan resmi terhadap direktur tersebut, menurut afiliasi CNN CNN-Berita18meskipun Manimekalai mengatakan dia belum menerima pemberitahuan resmi.

Arus penyalahgunaan

Sutradara menyalahkan tanggapan online yang marah pada apa yang dia sebut “tentara bayaran troll” dari pendukung BJP dan nasionalis sayap kanan. Dia mengatakan bahwa anggota kru filmnya telah mabuk, sementara keluarga dan teman-teman juga menerima pelecehan online.

Manimekalai mengklaim bahwa dia telah menjadi sasaran “pembencian” dari ribuan akun media sosial. Puluhan tangkapan layar, yang dibagikan kepada CNN oleh sutradara, tampak menunjukkan ancaman kekerasan, termasuk ancaman pembunuhan langsung.

Di negara bagian Uttar Pradesh, pemimpin agama Hindu Mahant Raju Das menerbitkan sebuah video di mana ia mengancam pembuat film itu dengan pemenggalan kepala. Sementara itu Times of India dilaporkan Kamis bahwa polisi di Tamil Nadu telah menangkap seorang wanita atas video lain yang berisi ancaman terhadap sutradara.
Kontroversi tersebut adalah salah satu dari semakin banyak contoh di mana penggambaran dewa-dewa Hindu telah menarik tuduhan ketidakpekaan agama — dari Nestlé menarik bungkus cokelat KitKat yang menampilkan berbagai dewa hingga Rihanna yang menghadapi reaksi keras karena berpose telanjang dada dengan liontin dewa Ganesha.

Kali, dewi Hindu kematian, waktu dan hari kiamat, dipuja di seluruh India. Istri Siwa, dia sering digambarkan sebagai biru atau hitam, dengan lidah panjang dan banyak lengan.

Patung raksasa Dewi Hindu Kail di sebuah kuil Hindu di Kadaloor, Tamil Nadu, India. Kredit: Creative Touch Imaging Ltd./NurPhoto/Getty Images

Manimekalai menyatakan bahwa penggambaran dewinya konsisten dengan interpretasi agamanya sendiri.

“Di pedesaan Tamil Nadu, negara bagian saya berasal… dia makan daging yang dimasak dengan darah kambing, minum arak (minuman beralkohol), merokok beedi dan menari liar,” katanya, menambahkan bahwa ini adalah versi Kali bahwa “Saya tumbuh dengan dan … telah diwujudkan dalam film.”

Manimekalai berencana untuk menyelesaikan potongan sutradara “Kaali”, dengan maksud untuk memutarnya di sebuah festival film.

“Saya akan terus membuat karya seni,” katanya.

Keterangan gambar atas: Foto pembuat film.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *