banner 1228x250

Hukuman mati bagi pejuang asing Ukraina adalah kejahatan perang: kantor hak asasi PBB |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Tiga pria – warga Inggris Aiden Aslin dan Shaun Pinner, dan Maroko Saaudun Brahim – ditangkap saat berperang untuk Ukraina, dilaporkan membela kota pelabuhan selatan Mariupol.

Pertempuran sengit antara pasukan Ukraina dan Rusia sejak invasi Rusia pada 24 Februari meratakan kota itu, di mana kepala hak asasi PBB Michelle Bachelet sebelumnya mengutuk serangan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil, yang kemungkinan telah menyebabkan ribuan kematian.

OHCHR prihatin dengan apa yang disebut Mahkamah Agung Republik Rakyat Donetsk yang memproklamirkan diri yang menjatuhkan hukuman mati kepada tiga prajurit,” kata Ibu Shamdasani. “Menurut komando utama Ukraina, semua pria itu adalah bagian dari angkatan bersenjata Ukraina dan jika itu masalahnya, mereka tidak boleh dianggap sebagai tentara bayaran.”

Menjawab pertanyaan pada briefing reguler di New York pada hari Kamis tentang hukuman mati yang dijatuhkan, Juru Bicara PBB Stéphane Dujarric, mengatakan Organisasi selalu “dan kami akan selalu”, menentang hukuman mati dalam keadaan apa pun. “Dan kami akan menyerukan para kombatan yang telah ditahan, untuk diberikan perlindungan internasional, dan diperlakukan sesuai dengan Konvensi Jenewa“, dia menambahkan.

Kekhawatiran lama

Juru bicara kantor hak asasi PBB juga menyoroti kekhawatiran lama tentang pelanggaran pengadilan yang adil di wilayah timur Ukraina yang memisahkan diri yang berbatasan dengan Rusia. “Sejak 2015, kami telah mengamati bahwa apa yang disebut peradilan dalam republik mandiri ini belum memenuhi jaminan pengadilan yang adil yang esensialseperti dengar pendapat publik, independensi, ketidakberpihakan pengadilan dan hak untuk tidak dipaksa untuk bersaksi.”

Berbicara di Jenewa, Shamdasani menambahkan bahwa “pengadilan semacam itu terhadap tawanan perang merupakan kejahatan perang. Dalam kasus penggunaan hukuman mati, jaminan pengadilan yang adil tentu saja lebih penting.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *