banner 1228x250
CNN  

Helikopter serang Apache Angkatan Darat AS mengadakan latihan tembakan langsung pertama di Korea Selatan sejak 2019

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pelatihan dilanjutkan di Rodriguez Live Fire Complex di selatan Zona Demiliterisasi (DMZ) yang dijaga ketat di sepanjang perbatasan, setelah dibatalkan dalam beberapa tahun terakhir ketika mereka yang tinggal di dekatnya mengeluh tentang kebisingan dan masalah keamanan.

Selama seminggu terakhir, helikopter Apache AH-64E terlibat dalam latihan sertifikasi, gambar video dan foto yang dirilis oleh Divisi Infanteri ke-2 AS menunjukkan.

“Para kru memenuhi syarat siang dan malam dengan rudal AGM-114 Hellfire, roket Hydra 70 dan kanon 30mm,” kata divisi itu di Twitter.

Latihan itu dilakukan ketika sekutu mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan pelatihan lapangan langsung lainnya selama latihan bersama yang dikurangi selama beberapa tahun karena Covid-19 dan upaya untuk mengurangi ketegangan dengan Korea Utara.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang menjabat pada Mei, telah berjanji untuk “menormalkan” latihan bersama dan meningkatkan pencegahan terhadap Korea Utara.

Latihan Apache juga akan mengukur tingkat kebisingan yang mereka hasilkan, sebagai tanggapan atas keluhan tersebut, kata seorang pejabat Kementerian Pertahanan.

Pasukan AS Korea (USFK) tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kurangnya pelatihan tembakan langsung telah menjadi “masalah besar” bagi pilot dan kru AS, kata seorang mantan pejabat senior pertahanan AS.

“Mereka kurang siap pada saat mereka pergi (Korea Selatan) daripada ketika mereka tiba,” katanya kepada Reuters, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas operasi militer AS.

Eksklusif: Pemimpin baru Korea Selatan mengatakan usia untuk menenangkan Korea Utara telah berakhir

Selama periode tanpa latihan tembak-menembak, Pentagon membayar untuk mengirim kru Apache kembali ke Amerika Serikat untuk latihan kualifikasi setiap kuartal, tambahnya.

Masalahnya diperburuk ketika militer AS secara permanen menempatkan unit Apache yang sebelumnya dirotasi di Korea Selatan pada Februari, katanya.

Administrasi mantan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in tidak tertarik untuk mengatasi masalah politik dan melanjutkan latihan, kata mantan pejabat itu, memprediksi bahwa Yoon kemungkinan akan membuat lebih banyak kemajuan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *