banner 1228x250
CNN  

Fenomena Jerry Eze: Bagaimana pengkhotbah Nigeria menjadi bintang internet

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Eze memuji penyembuhan ajaib dengan slogan ‘Apa yang Tuhan tidak bisa lakukan tidak ada,’ dan di tengah siaran langsung, potongan video yang direkam sebelumnya dari para pengikutnya membagikan kesaksian yang mereka katakan adalah hasil dari doanya.

Mulai dari penyembuhan dari penyakit terminal hingga konsepsi setelah bertahun-tahun infertilitas.

“Ini jauh melampaui sains dan teknologi,” katanya.

CNN belum memverifikasi konten video secara independen.

Paling banyak ditonton di YouTube

Siaran di saluran Doa dan Pernyataan Nubuat Musim Baru (NSPPD) telah mendorong Eze menjadi salah satu penceramah yang paling banyak ditonton di YouTube.

Dengan lebih dari 90.000 pemirsa puncak serentak, siaran harian Eze berada di antara yang paling banyak dialirkan secara global di YouTube, menurut situs web analitik Papan bermainyang mengumpulkan data untuk saluran YouTube.
Platform YouTube-nya juga menempati peringkat kedua di antara saluran-saluran Injil dengan pemirsa langsung terbanyak di seluruh dunia — tertinggal di belakang pengkhotbah Brasil Bruno Leonardo, Playboard’s data menunjukkan.

Eze juga mengumpulkan sumbangan dalam jumlah besar dari siarannya. Dia adalah salah satu pengkhotbah berpenghasilan tertinggi di YouTube yang memanfaatkan donasi Super Chat platform yang membantu pembuat konten memperoleh pendapatan.

Fitur Super Chat YouTube memungkinkan pemirsa untuk menyematkan komentar mereka di streaming langsung dengan biaya berkisar antara $1 hingga $500.
Saluran YouTube Eze menerima salah satu donasi Super Chat tertinggi di dunia, menurut Playboard.
Di antara penggemar setianya adalah penyanyi Nigeria pemenang penghargaan D’banj yang mengatakan kepada CNN mengikuti salat Subuh Eze sudah menjadi rutinitas.

“Bangun setiap hari untuk NSPPD … sudah menjadi bagian dari rutinitas harian saya. Saya hampir tidak melewatkannya. Itu bagian dari renungan pagi keluarga saya,” tambah D’banj, yang bernama asli Oladapo Daniel Oyebanjo.

Penyanyi itu mengatakan bahwa dia memiliki bagian mukjizatnya sendiri dari doa di mimbar.

“Saya ingat tahun lalu Pendeta Jerry mengatakan kita harus menulis tujuh hal yang ingin kita lihat terjadi, dan kita berdoa dan saya percaya. Saya memeriksa daftar itu kemarin dan … ketujuhnya telah dijawab.”

Aktris Nollywood Tonto Dikeh mengatakan dia juga terhubung dengan pelayanan Eze awal tahun lalu. Dia sekarang “kecanduan,” katanya kepada CNN.

Latar belakang yang dilanda kemiskinan

Eze, yang berusia 40 tahun pada hari Senin, telah melalui perjalanan panjang dari hari-hari dia dan ibu orang tua tunggalnya berjuang mencari makanan untuk dimakan.

“Saya berasal dari keluarga di mana orang miskin akan menggambarkan keluarga saya sebagai orang miskin,” katanya. “Ada hari-hari ibu saya dan saya tidak punya makanan untuk dimakan, dan ibu saya akan memegang tangan saya dan berdoa dan bersyukur kepada Tuhan. Ibu saya adalah orang tua tunggal dan pedagang kecil yang menjual kacang tanah di pasar … Ada hari dia pulang menangis karena tidak melakukan penjualan, jadi tidak bisa membelikan kami apa yang harus dimakan.”

Lahir pada 22 Agustus 1982, di Wilayah Pemerintah Daerah Bende di negara bagian Abia, Eze mengatakan kepada CNN bahwa pendidikannya didanai oleh pasangan yang baik hati yang telah memperhatikan keterlibatan aktifnya di sebuah gereja di tahun-tahun awalnya.

“Saya hanya melakukan hal-hal di gereja seperti menyapu, menyanyi, dan membaca Alkitab — melakukan apa yang kebanyakan teman saya tidak ingin lakukan. Saya baru saja menyelesaikan sekolah menengah pertama sebelum mereka menerima saya,” katanya dari pasangan.

Eze unggul dalam studinya dan memperoleh gelar dalam sejarah dan hubungan internasional dari Abia State University. Ia juga melanjutkan untuk menyelesaikan master dalam manajemen sumber daya manusia.

Sebelum merambah ke pelayanan, Eze sebelumnya bekerja dengan stasiun TV lokal sebelum bergabung dengan proyek Bank Dunia untuk HIV/AIDS dan kemudian bekerja sebagai spesialis komunikasi dengan United Nations Population Fund (UNFPA).

“Saya sangat senang dengan pekerjaan itu (di UNFPA), tetapi ibu saya tidak. Dia bilang itu bukan apa yang Tuhan katakan padanya. Menurutnya, Tuhan mengatakan kepadanya bahwa saya akan menjadi seorang pengkhotbah,” kata Eze .

Jerry Eze

“Saya tidak pernah berbagi aspirasi itu (menjadi pengkhotbah). Saya bahkan tidak mendengarkannya. Dia dan saya hidup dalam kemiskinan, jadi saya selalu bertanya mengapa Tuhan tidak membantu kami keluar dari kemiskinan terlebih dahulu sebelum meminta saya untuk berhenti dari kemiskinan. pekerjaan yang memberi kami uang untuk menjadi pengkhotbah. Uang yang saya berikan kepadanya berasal dari pekerjaan (dengan PBB), jadi itu tidak masuk akal.”

Dia akhirnya berhenti dari pekerjaannya dan memasuki pelayanan penuh waktu tetapi sayangnya ibunya meninggal karena gagal jantung sebelum dia memenuhi ambisinya untuknya, katanya.

“Saat dia meninggal, realitas tugas saya mulai menyadarkan saya,” tambahnya.

Memasuki pelayanan penuh waktu telah datang dengan pengorbanan besar dan Eze mengatakan dia menghabiskan berjam-jam berdoa sampai malam untuk mempersiapkan diri.

“Saya tidak punya teman, saya tidak hang out, saya tidak punya waktu luang. Saya tidak bisa mengatakan apa hobi saya lagi karena tidak ada ruang untuk hobi,” katanya.

Eze memiliki dua anak dengan istrinya Eno, yang juga seorang pendeta. Dia mengatakan pernikahannya belum sempurna karena tuntutan pelayanan.

“Belum 100 persen, tapi karena saya dan istri saya melakukan hal yang sama (pelayanan), kami terikat dengan cara yang sama. Hal-hal yang penting bagi orang lain tidak penting dalam keluarga kami. Percakapan kami tentang pelayanan dan bagaimana selanjutnya kita akan memenuhi kehendak Tuhan untuk hidup kita. Jika saya menikah dengan wanita yang salah, saya akan membosankan orang itu.”

Sebuah ketenaran yang tidak disengaja

Eze mungkin telah menjadi fenomena internet, tetapi bersikeras bahwa ketenarannya tidak disengaja.

Dia mulai melakukan streaming langsung dengan harapan dapat menginspirasi jemaatnya ketika pandemi menutup semua kebaktian gereja dan kehadiran di pelayanannya yang masih baru, Streams of Joy International, berkurang.

“Itu bukan tujuan untuk mencapai dunia,” kata Eze. “Selama (puncak) Covid, ada ketakutan yang gamblang di mana-mana dan saya perhatikan banyak orang gereja saya sangat takut datang ke gereja. Jadi, setiap pagi, saya dan istri saya akan online, menyebarkan semangat ke orang,” katanya kepada CNN.

“Saya hanya ingin berbicara tentang harapan,” tambahnya.

Pesan penyemangat harian Eze kemudian berubah menjadi jaringan doa online harian setiap hari kerja di YouTube dan layanan berbagi video lainnya.

Streaming langsung terbukti sukses dan sekarang di tahun ketiga, Saluran YouTube Eze memiliki 880.000 pelanggan pada publikasi ini, dan siarannya telah mengumpulkan lebih dari 122 juta tampilan selama periode tiga tahun, menurut angka dari salurannya.
Jerry Eze berfoto bersama istri Eno.

Pemirsa dari Inggris dan AS bersama-sama membuat 25% dari streaming langsungnya di YouTube, dengan lebih dari satu juta penayangan dari Inggris dan lebih dari 700.000 penayangan dari AS antara 20 Juli dan 16 Agustus 2022, menurut angka dari platform .

Nigeria memiliki yang tertinggi dengan lebih dari dua juta pemirsa. Siarannya juga dilihat di negara-negara dan negara-negara Afrika lainnya seperti Italia, Jerman, Kanada, Prancis, Spanyol, Irlandia, dan Belanda, grafik menunjukkan.

Analis digital Edward Israel-Ayide mengatakan keberhasilan CNN Eze dapat dikaitkan dengan “ledakan baru-baru ini di gereja digital dan gerakan keagamaan online.”

Israel-Ayide mengatakan ini karena dampak dari Covid-19.

“Dengan adanya pembatasan penguncian, kebutuhan akan komunitas dan rasa memiliki mendorong orang Nigeria di dalam dan luar negeri untuk mencari platform digital yang dapat memberi mereka arahan dan harapan,” katanya. “Pasca-Covid, banyak orang masih mencari tujuan dan arah karena tantangan sosial ekonomi yang dibawa oleh Covid-19 dan krisis ekonomi global yang sedang berlangsung. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa gerakan keagamaan seperti NSPPD Pastor Jerry Eze berkembang.”

Sementara banyak orang sekarang mengenalnya karena platform online-nya, “bukan dari situ awalnya,” kata Eze. “Ada gereja fisik sebelum gereja online.”

Eze mendirikan gereja Streams of Joy International di pinggiran kota timur Nigeria, Umuahia, bertahun-tahun sebelum dia menjadi terkenal.

Eze sekarang berbasis di ibukota Nigeria, Abuja dan gerejanya telah berkembang melampaui Nigeria untuk memasukkan cabang di Inggris, AS, dan Kanada.

Kehadiran di gerejanya di Abuja juga meningkat. Tetapi dengan komunitas online dia telah mendapatkan daya tarik paling banyak, dan tetap di sini.

“Orang-orang di seluruh dunia terbiasa bangun dan menemukan Pastor Jerry secara online,” kata Eze. “Ini seperti virus yang datang tinggal.”



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *