banner 1228x250
CNN  

Ethiopia: Bentrokan antara pasukan federal dan Tigray mengakhiri gencatan senjata

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pemerintah Ethiopia mengkonfirmasi bentrokan antara pasukannya dan pejuang Tigrayan, dalam sebuah pernyataan dari halaman Facebook mereka pada hari Rabu. Pemerintah menuduh pasukan Tigrayan melancarkan serangan pada pukul 5 pagi waktu setempat pada hari Rabu dan “melanggar gencatan senjata.”

Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), yang saat ini menguasai wilayah Tigray utara, mengklaim pasukan pemerintah melancarkan “serangan ekstensif” pagi hari di front selatannya dan mengklaim pemerintah dibantu oleh pasukan khusus Amhara dan pejuang sukarela.

TPLF juga menuduh bahwa pemerintah dan sekutunya telah menempatkan pasukan di sekitar perbatasan selatan selama lima hari sebelumnya.

Pertempuran aktif antara kedua kekuatan telah mereda sejak Maret setelah pemerintah menyatakan gencatan senjata kemanusiaan dan keduanya sepakat untuk mematuhi gencatan senjata.

Kemunduran untuk pembicaraan damai

Ada kekhawatiran permusuhan baru akan menghambat kemajuan yang dicapai menuju pembicaraan damai antara pemerintah Perdana Menteri Abiy Ahmed dan para pemimpin TPLF.

Keduanya telah menunjukkan minat potensial dalam pembicaraan pada bulan Juni yang membuat Abiy membentuk komite untuk merundingkan pembicaraan damai.

Namun keduanya telah mengeluarkan pernyataan yang berlawanan dalam beberapa pekan terakhir dengan TPLF mengungkapkan keprihatinan besar atas mediasi Uni Afrika (AU) dan menuntut pemerintah memulihkan layanan utama seperti perbankan dan komunikasi ke Tigray sebelum pembicaraan dapat diadakan.

Pemerintah federal, bagaimanapun, menegaskan tidak boleh ada prasyarat yang ditetapkan sebelum AU campur tangan.

Kedua belah pihak telah terlibat konflik sejak perang meletus di Tigray pada November 2020 dan sejak itu meluas ke negara tetangga Amhara dan Afar.

Konflik tersebut telah menyebabkan ribuan orang terbunuh dan memecahkan rekor dunia untuk perpindahan pada tahun 2021, menurut Pusat Pemantauan Pemindahan Internal.

Dimulainya kembali pertempuran menyebabkan kekhawatiran memperburuk krisis kemanusiaan yang sudah mengerikan dengan lebih dari 90% wilayah tersebut. sangat membutuhkan bantuanmenurut PBB.

Bantuan kemanusiaan mulai memasuki Tigray awal tahun ini setelah gangguan yang lama. Tetapi tanpa bahan bakar yang cukup di wilayah tersebut untuk mendistribusikan pasokan, bantuan tersebut tidak efektif dalam mengatasi krisis karena tingkat kekurangan gizi di wilayah tersebut “melonjak”, menurut laporan terbaru dari Program Pangan Dunia.

“Pemerintah bersikukuh bahwa perdamaian selalu merupakan solusi terbaik,” bunyi pernyataan pemerintah. Namun, itu menekankan bahwa mereka akan “mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi negara,” menambahkan “pemerintah dan pasukan keamanan memobilisasi semua sumber daya dan kemampuan mereka.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *