banner 1228x250
CNN  

China mengeluarkan peringatan kekeringan nasional pertama dalam 9 tahun

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Peringatan “kuning”, yang dikeluarkan Jumat, adalah yang tertinggi ketiga dalam skala empat tingkat China. Hal ini menunjukkan bahwa setidaknya ada dua provinsi yang menghadapi kondisi seperti kekeringan, dan diperkirakan akan terjadi lebih banyak cuaca kering atau kekeringan.

Badan meteorologi China mengatakan Jumat bahwa setidaknya 244 kota di seluruh negeri bisa melihat suhu naik di atas 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit), sementara 407 lainnya bisa melihat merkuri naik lebih dari 37C (98F). Para peramal memperkirakan gelombang panas akan berlanjut selama satu minggu lagi, sementara tiga hari berikutnya akan melihat sedikit hujan dan berlanjutnya kekeringan.

Pada hari Rabu, sekitar 830.000 orang di enam provinsi memiliki persediaan air yang terkena dampak kondisi kekeringan, menurut Kementerian Sumber Daya Air. Lebih dari 300.000 orang mengalami kesulitan sementara bahkan untuk mengakses air minum. Ini adalah jumlah yang signifikan dari orang yang terkena dampak, tetapi sebagian kecil dari populasi China yang berjumlah 1,4 miliar.

Provinsi-provinsi di Cina selatan dan tengah – terutama yang berada di sepanjang Sungai Yangtze, seperti Jiangsu, Hubei dan Sichuan – adalah yang paling terkena dampak. Pejabat lokal telah disarankan untuk menghemat persediaan air untuk keperluan rumah tangga dan mengurangi penggunaan pertanian, komersial dan industri. Pihak berwenang juga mencoba menaburkan awan untuk membuatnya hujan.

Kekeringan telah mempengaruhi lebih dari 2 juta hektar lahan pertanian di enam provinsi, kata seorang pejabat kementerian air, Rabu.

Panas yang ekstrem telah menyebabkan lonjakan permintaan AC di kantor dan rumah, memberi tekanan pada jaringan listrik. Kekeringan juga telah menguras permukaan air sungai, mengurangi jumlah listrik yang dihasilkan di pembangkit listrik tenaga air.

Sichuan, sebuah provinsi berpenduduk 84 juta orang, telah dilanda panas dan kekeringan ekstrem sejak Juli. Pada hari Rabu, pihak berwenang Sichuan memerintahkan pabrik untuk tutup selama enam hari untuk mengurangi kekurangan listrik terkait panas.

Para ahli khawatir bahwa penjatahan daya di pusat manufaktur utama untuk semikonduktor dan panel surya dapat mempengaruhi beberapa perusahaan elektronik terbesar dunia, termasuk Intel dan Foxconn.

Para ekonom juga telah memperingatkan bahwa suhu ekstrem dapat semakin menyeret ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang sudah berurusan dengan efek penguncian ketat Covid-19 dan krisis real estat. Baik Goldman Sachs dan perusahaan jasa keuangan Nomura menurunkan perkiraan mereka untuk pertumbuhan PDB China tahun ini, sebagian karena gelombang panas.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *