banner 1228x250
CNN  

China melenturkan otot militer, lalu menargetkan buah jeruk Taiwan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pomelo Taiwan, yang dikenal karena kesegaran dan kelembutannya, sangat populer di kedua sisi Selat Taiwan, terutama selama Festival Pertengahan Musim Gugur, hari libur penting dalam budaya Tiongkok yang jatuh tahun ini pada 10 September.

Agustus dan September biasanya merupakan bulan tersibuk bagi Li dan petani pomelo lainnya di kotapraja Madou, saat mereka mempersiapkan panen, tetapi tahun ini mereka menghadapi tantangan tak terduga: larangan impor China.

Li, yang biasanya mengirimkan sekitar 60% panen jeruk bali ke daratan China, mengatakan dia “sangat terkejut” ketika dia pertama kali mengetahui tentang larangan ekspor, menggambarkan situasinya sebagai “yang paling menantang” sejak bisnis keluarga dimulai pada awal 2000-an. .

“Saya tidak melihat larangan datang sejauh ini, kami tertangkap basah,” kata Li. “Saya tidak bisa berbuat apa-apa, ini semacam masalah politik antara Taiwan dan China … kami hanya ingin menanam buah yang baik dan menjualnya dengan harga yang bagus.”

‘Terkejut’

Selama panen pomelo tahunan, Li biasanya sibuk di telepon menyelesaikan kesepakatan dengan pembeli di China dan bagian lain Asia karena 40 kontraktornya memilih buah terbaik untuk dikemas ke dalam kotak dan dikirim ke luar negeri.

Tapi tahun ini, berita larangan impor China yang tiba-tiba membuat rencananya berantakan.

“Ketika saya mendengar tentang larangan itu, saya segera menelepon mitra bisnis saya di China untuk memeriksa apakah ini benar-benar terjadi,” katanya. “Saya terkejut, karena kami sudah menandatangani kontrak dan menetapkan harga, dan bahkan tanggal pengiriman sudah dikonfirmasi.”

“Tapi sekarang semuanya sia-sia, jadi kami harus berusaha mencari cara untuk menjualnya ke pasar domestik,” tambahnya.

Kebun jeruk Li Meng-han di Madou, Taiwan.

Li bukan satu-satunya warga Taiwan yang terkena dampak pembalasan ekonomi China. Menurut statistik dari Dewan Pertanian Taiwan, Taiwan memproduksi lebih dari 82.000 ton buah pomelo tahun lalu, dimana sekitar 7% – atau sekitar 5.000 ton – diekspor ke daratan Cina.

Bersama dengan larangan impor China pada buah jeruk bali lainnya dan dua produk ikan, dewan memperkirakan bahwa ekspor Taiwan senilai 620 juta dolar Taiwan ($20 juta) akan terpengaruh.

Sun Tzu-min, manajer umum Asosiasi Petani Madou, mengatakan ada sekitar 2.000 hingga 3.000 petani jeruk bali di kotapraja, menambahkan bahwa sementara sebagian besar jeruk bali dijual di dalam negeri, larangan tersebut kemungkinan akan mempengaruhi harga pasar dan mengurangi pendapatan petani.

“Ini sulit bagi petani,” katanya. “Larangan tiba-tiba dapat menunda segalanya. Pohon jeruk bali dapat hidup selama beberapa dekade, dan buahnya menjadi lebih manis seiring bertambahnya usia pohon, jadi petani tidak mungkin meninggalkannya.”

“Kalau semua buah tinggal di pulau itu, harga pasar pasti akan turun… petani merugi karena buahnya tidak bisa diekspor,” katanya.

Buah dan politik

Sejak tahun lalu, China telah menargetkan sejumlah produk pertanian Taiwan karena meningkatkan tekanan militer, diplomatik, dan ekonominya di Taiwan – sebuah pulau demokratis berpenduduk 24 juta orang di lepas pantai tenggara China.

Sebelum larangan terbaru, China telah menangguhkan impor semua nanas Taiwan, apel gula, apel lilin dan ikan kerapu, setiap kali mengutip adanya pestisida atau bahan kimia berbahaya.

Para ahli berpendapat bahwa langkah Beijing adalah upaya bermotivasi politik untuk menekan Taiwan agar mengikuti garis.

“Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan telah memberi China kesempatan lain untuk memaksa Taiwan secara ekonomi,” kata Chiao Chun, mantan negosiator perdagangan Taiwan dan penulis “Fruits and Politics”. “Ini adalah sanksi ekonomi bermotif politik di Taiwan.”

“China Daratan berusaha mempengaruhi pandangan petani dan Taiwan berpenghasilan rendah terhadap partai yang berkuasa, karena produk mereka dilarang dijual ke China,” tambahnya.

Setelah larangan nanas tahun lalu, Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu melabeli produk tersebut sebagai “nanas kebebasan,” sementara pembeli di seluruh Asia – termasuk mendiang mantan pemimpin Jepang Shinzo Abe – bergegas membelinya sebagai tindakan solidaritas politik.

'Normal baru'  melintasi Selat Taiwan saat ancaman China semakin dekat

Chiao mengatakan sementara larangan terbaru akan memiliki beberapa dampak jangka pendek pada petani Taiwan, itu tidak mungkin menciptakan dampak ekonomi yang signifikan karena ekspor pertanian hanya merupakan persentase kecil dari keseluruhan perdagangan Taiwan.

Ekspor pulau yang paling berharga adalah chip semikonduktor mutakhirnya, yang dibutuhkan untuk memberi daya pada segala hal mulai dari komputer dan ponsel cerdas hingga robot. Satu perusahaan Taiwan khususnya – Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) – adalah produsen chip kontrak terbesar di dunia, dan menyumbang 90% dari chip super-canggih dunia, menurut perkiraan industri.

Lebih dari setengah ekspor Taiwan ke China adalah semikonduktor, sementara produk pertanian menyumbang kurang dari 1% dari total nilai, menurut Roy Lee, wakil direktur eksekutif di Lembaga Penelitian Ekonomi Chung-hua Taiwan.

“Saya pikir sanksi mempersenjatai produk pertanian dan makanan menghasilkan efek simbolis yang lebih besar daripada dampak ekonomi yang sebenarnya,” kata Lee.

Chiao setuju bahwa “psikologi adalah faktor yang lebih besar” di balik larangan impor. Namun, dia mengatakan bahwa pemaksaan ekonomi kemungkinan akan menciptakan sentimen anti-China yang lebih besar di kalangan masyarakat Taiwan.

“Kali ini, China mengumumkan sanksi ekonomi ini dengan latar belakang latihan militer skala besar,” katanya. “Jika Anda menganggap latihan militer sebagai protagonis utama, pasti ada peran pendukung lainnya. Oleh karena itu, Kementerian Perdagangan juga memberlakukan sanksi ekonomi untuk mendukung intimidasi (China).”

Sanksi ekonomi China terhadap Taiwan

Lee, ekonom, mengatakan sementara China adalah mitra dagang terbesar Taiwan, Beijing sejauh ini tidak menargetkan industri Taiwan yang lebih berharga karena dapat mengganggu ekonominya sendiri.

“Memperluas sanksi ekonomi untuk memasukkan semikonduktor akan memiliki dampak negatif yang lebih besar pada pertumbuhan ekonomi China daripada (akan) negara-negara di mana China berusaha mencapai tujuan politik atau diplomatik,” tambahnya.

Namun, dia memperingatkan bahwa ketika ketegangan lintas selat memburuk, Beijing dapat meningkatkan pembalasannya dengan menargetkan perusahaan Taiwan yang beroperasi di daratan China.

Tahun lalu, konglomerat Taiwan Far Eastern Group, yang juga beroperasi di daratan China, didenda jutaan dolar AS oleh regulator China atas serangkaian pelanggaran. Media pemerintah China secara terbuka mengkritik perusahaan tersebut karena secara finansial mendukung Partai Progresif Demokratik yang berkuasa di Taiwan, mendorong ketua kelompok Douglas Hsu untuk menyatakan bahwa ia menentang kemerdekaan Taiwan.

“Saya pikir kita akan melihat peningkatan jumlah investasi Taiwan di China yang diselidiki, atau didorong untuk membuat pernyataan atau pernyataan yang mendukung posisi China terhadap Taiwan,” tambah Lee.

Agustus dan September biasanya merupakan bulan tersibuk dalam setahun bagi petani pomelo Taiwan.

Namun bagi para petani di kotapraja Madou, dampak pemaksaan ekonomi China sudah terasa.

Untuk mengurangi dampak keuangan, Dewan Pertanian Taiwan telah mengumumkan rencana untuk meningkatkan penjualan buah jeruk di seluruh pulau dengan kampanye iklan dan distribusi, serta memberikan subsidi bagi petani.

Sun, yang mengepalai asosiasi petani, mengatakan mereka juga mengubah jeruk bali menjadi produk lain — seperti minyak esensial, selai, dan masker wajah — untuk menarik pelanggan baru di Taiwan.

Tapi petani Li tidak optimis. Ketika pomelo mulai menumpuk di depotnya, dia khawatir dia mungkin harus memberhentikan 30% kontraktornya tahun depan jika larangan itu tidak dicabut.

“Jujur, tidak masalah siapa yang berkunjung ke Taiwan,” katanya. “Ketegangan AS-China harus diselesaikan antara kedua negara. Saya tidak berpikir petani Taiwan yang harus menderita.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *