banner 1228x250
CNN  

Burkina Faso: Junta militer menyalahkan serangan sebelumnya pada ‘mood swing’ dari elemen tentara

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Ibukota Burkina Faso, Ouagadougou pada hari Jumat terbangun karena suara tembakan dan penyiar nasional negara itu untuk sementara dihentikan siarannya, kata seorang sumber kepada CNN, Jumat.

Junta militer negara itu, yang mengambil alih kekuasaan melalui kudeta pada akhir Januari, mengakui sebuah serangan “mengikuti perubahan suasana hati oleh beberapa elemen Angkatan Bersenjata Nasional” dan mengatakan pembicaraan sedang berlangsung untuk memulihkan ketenangan.

“Musuh yang menyerang negara kita hanya ingin membuat perpecahan di antara Burkinabes untuk mencapai destabilisasinya,” Presiden Burkina Faso Letnan Kolonel Paul-Henri Damiba dikatakan dalam pernyataan Facebook, Jumat. Damiba mengimbau warga untuk tetap tenang.

Jalan-jalan di Ouagadougou telah kembali normal dan orang-orang menjalankan bisnis mereka, kata sumber itu kepada CNN.

Sumber itu menambahkan bahwa tentara menjaga istana kepresidenan dan gedung yang menampung lembaga penyiaran nasional tetapi tidak menunjukkan perilaku agresif terhadap warga sipil.

Tembakan berat terdengar datang dari kamp militer utama dan beberapa daerah pemukiman Ouagadougou pada Jumat pagi.

Beberapa tentara bersenjata terlihat mengambil posisi di sepanjang jalan utama menuju kepresidenan.

Tentara juga terlihat memblokir akses ke gedung administrasi dan televisi nasional.

Junta militer mengambil alih kekuasaan dalam kudeta pada 24 Januarimenggulingkan Presiden Roch Kabore dan membubarkan pemerintah.

Tetapi serangan bertahan dan tentara dalam kekacauan. Minggu ini, penyerang tak dikenal membunuh sebelas tentara dalam serangan terhadap konvoi 150 kendaraan yang membawa pasokan ke sebuah kota di Burkina Faso utara.

Lima puluh warga sipil hilang.

Wilayah besar di utara dan timur menjadi tak terkendali sejak 2018. Jutaan orang telah meninggalkan rumah mereka, takut akan serangan lebih lanjut oleh orang-orang bersenjata yang sering turun ke komunitas pedesaan dengan sepeda motor. Ribuan orang tewas dalam serangan.

Negara Afrika Barat, salah satu yang termiskin di dunia, telah menjadi pusat kekerasan yang dimulai di negara tetangga Mali pada tahun 2012 tetapi sejak itu menyebar ke wilayah gersang di wilayah Sahel di selatan Gurun Sahara.

Dalam pernyataan pertamanya saat itu, pemimpin kudeta Kolonel Paul-Henri Sandaogo Damiba berjanji untuk memulihkan keamanan setelah bertahun-tahun kekerasan yang dilakukan oleh militan Islam yang terkait dengan Al Qaeda dan Negara Islam.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *