banner 1228x250

Bentrokan mematikan di ibu kota Libya memicu kekhawatiran akan perang saudara baru

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Bentrokan antara pendukung pemerintah saingan Libya menewaskan sedikitnya 32 orang, kementerian kesehatan mengatakan Minggu dalam jumlah korban baru, setelah pertempuran yang memicu kekhawatiran konflik baru yang besar.

Kementerian kesehatan di Tripoli memperbarui jumlah korban tewas menjadi 32 orang tewas dan 159 terluka dalam pertempuran itu.

Enam rumah sakit terkena dan ambulans tidak dapat mencapai daerah yang terkena dampak bentrokan, kementerian mengatakan sebelumnya, mengutuk “kejahatan perang”.

Pertempuran berkelanjutan di kota atas kendali pemerintah kemungkinan akan menjerumuskan Libya kembali ke dalam perang besar-besaran setelah dua tahun perdamaian komparatif yang membawa proses politik yang gagal yang bertujuan untuk mengadakan pemilihan nasional.

Kebuntuan selama berbulan-bulan untuk kekuasaan di Libya telah mengadu Pemerintah Persatuan Nasional (GNU) yang berbasis di Tripoli di bawah Abdulhamid al-Dbeibah melawan pemerintahan saingan di bawah Fathi Bashagha yang didukung oleh parlemen yang berbasis di timur.

Bentrokan meletus semalam ketika salah satu kelompok utama Tripoli menyerang sebuah pangkalan yang dipegang oleh yang lain, kata saksi mata di sana, yang menyebabkan berjam-jam penembakan dan ledakan.

Pertempuran semakin intensif pada Sabtu pagi, dengan tembakan senjata ringan, senapan mesin berat dan mortir dikerahkan di berbagai daerah pusat. Kolom asap hitam membubung di cakrawala Tripoli dan tembakan serta ledakan bergema di udara.

Bentrokan sengit kemudian dimulai di Janzour, di jalan pantai barat Tripoli dan kemungkinan titik akses untuk beberapa pasukan yang bersekutu dengan Bashagha, kata orang-orang yang bekerja di daerah itu. Sementara itu seorang saksi mata mengatakan konvoi lebih dari 300 kendaraan yang berafiliasi dengan Bashagha telah berangkat dari Zlitan, sekitar 150 km (90 mil) timur Tripoli di sepanjang jalan pantai.

Bashagha telah ditempatkan selama berminggu-minggu di Misrata, dekat Zlitan. Di selatan Tripoli, video yang beredar di media sosial, yang tidak dapat diautentikasi oleh Reuters, dimaksudkan untuk menunjukkan pasukan komandan lain yang bersekutu dengan Bashagha memasuki distrik Abu Salim. Saksi mata di dekat Abu Salim mengatakan terjadi penembakan hebat di daerah itu.

Kementerian kesehatan GNU mengatakan beberapa rumah sakit dan pusat kesehatan menjadi korban dalam pertempuran itu. Misi Libya PBB menyerukan penghentian segera pertempuran dan menyuarakan keprihatinan atas penembakan di distrik-distrik sipil.

Berkelahi

“Ini mengerikan. Saya dan keluarga saya tidak bisa tidur karena bentrokan itu. Suaranya terlalu keras dan terlalu menakutkan,” kata Abdulmenam Salem, seorang warga Tripoli tengah. “Kami tetap terjaga untuk berjaga-jaga jika kami harus segera pergi. Perasaan yang mengerikan.”

Faksi bersenjata besar yang mendukung masing-masing pihak dalam perselisihan politik Libya telah berulang kali dimobilisasi di sekitar Tripoli dalam beberapa pekan terakhir, dengan konvoi kendaraan militer bergerak di sekitar kota dan mengancam kekuatan untuk mencapai tujuan mereka.

Gambar dan video yang dibagikan secara online dari pusat kota, yang tidak dapat segera diverifikasi, menunjukkan kendaraan militer melaju kencang di jalan-jalan, pejuang menembak dan penduduk setempat berusaha memadamkan api.

Ali, seorang siswa berusia 23 tahun yang menolak memberikan nama keluarganya, mengatakan dia melarikan diri dari apartemennya bersama keluarganya pada malam hari setelah peluru menghantam gedung mereka. “Kami tidak bisa tinggal lebih lama lagi dan bertahan hidup,” tambahnya.

Jalan buntu

Libya memiliki sedikit perdamaian sejak pemberontakan yang didukung NATO 2011 yang menggulingkan Muammar Gaddafi dan terpecah pada 2014 antara faksi timur dan barat yang bersaing, menyeret kekuatan regional. Produksi minyak Libya, hadiah utama bagi kelompok-kelompok yang bertikai, telah berulang kali dimatikan selama tahun-tahun kekacauan.

Serangan pada tahun 2019 oleh komandan timur Khalifa Haftar, yang didukung oleh parlemen yang berbasis di timur, runtuh pada tahun 2020 yang mengarah ke gencatan senjata dan proses perdamaian yang didukung PBB. Gencatan senjata termasuk mendirikan GNU Dbeibah untuk memerintah seluruh Libya dan mengawasi pemilihan nasional yang dijadwalkan Desember lalu tetapi ditinggalkan di tengah perselisihan tentang pemungutan suara.

Parlemen mengatakan mandat Dbeibah telah berakhir dan menunjuk Bashagha untuk mengambil alih. Dbeibah mengatakan parlemen tidak punya hak untuk menggantikannya dan dia akan mundur hanya setelah pemilihan.

Bashagha berusaha memasuki Tripoli pada bulan Mei, yang menyebabkan baku tembak dan kepergiannya dari kota. Namun, sejak itu, serangkaian kesepakatan telah membawa penataan kembali beberapa faksi bersenjata dalam koalisi utama yang berhadapan di sekitar Tripoli.

Haftar tetap bersekutu erat dengan parlemen yang berbasis di timur dan setelah serangan 2019-20-nya, beberapa kelompok Tripoli tetap sangat menentang koalisi apa pun di mana ia berperan. Sebuah pernyataan GNU mengatakan bentrokan terbaru di Tripoli dipicu oleh pejuang yang bersekutu dengan Bashagha yang menembaki konvoi di ibukota sementara unit pro-Bashagha lainnya berkumpul di luar kota. Ia menuduh Bashagha mundur dari pembicaraan untuk menyelesaikan krisis.

Pemerintahan Bashagha mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak pernah menolak pembicaraan dan bahwa tawarannya sendiri telah ditolak oleh Dbeibah. Itu tidak secara langsung menanggapi pernyataan bahwa itu terkait dengan bentrokan. Baik Dbeibah dan Bashagha telah berusaha untuk mencari opini internasional, bersumpah untuk menjaga perdamaian dan saling menuduh menggunakan kekerasan dalam mengejar kekuasaan.

(FRANCE 24 dengan Reuters dan AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *