banner 1228x250
CNN  

Austin Tice: Suriah bantah menahan jurnalis setelah Gedung Putih mengklaim sebaliknya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kementerian luar negeri Suriah mengatakan dalam sebuah pernyataan langka bahwa negara itu “menyangkal bahwa mereka telah menculik atau menyembunyikan warga Amerika yang memasuki wilayahnya atau tinggal di daerah-daerah di bawah kedaulatan dan otoritas pemerintah Suriah.”

Komentar itu muncul seminggu setelah Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa Washington tahu “dengan pasti” bahwa Tice ditahan oleh pemerintah Suriah.

Pemerintah Suriah telah berulang kali membantah bahwa mereka menahan Tice, tetapi sebelum pernyataannya pada hari Rabu, mereka tidak membahas keberadaan jurnalis itu secara terbuka sejak 2016.

Tice menghilang di Damaskus, ibu kota Suriah, saat dia bekerja sebagai jurnalis lepas untuk CBS, The Washington Post, dan The McClatchy Company.

Keluarga Tice mengatakan Austin sedang melakukan perjalanan di pinggiran Damaskus, Darayya, untuk mengerjakan salah satu karya terakhirnya untuk musim panas pada 13 Agustus 2012, ketika dia ditahan di sebuah pos pemeriksaan. Dia seharusnya berangkat ke Libanon keesokan harinya. Penduduk asli Texas dan veteran Korps Marinir AS itu seharusnya pulang untuk menyelesaikan tahun terakhir sekolah hukumnya di Universitas Georgetown.

Sejak itu, satu-satunya informasi yang diterima keluarga Tice dari para penculiknya adalah video 43 detik yang muncul lima minggu setelah dia menghilang. Itu berjudul “Austin Tice is Alive” dan menunjukkan Tice dan sekelompok pria bersenjata, tetapi tidak berisi informasi lain.

Dalam pernyataannya Rabu, pemerintah Suriah membantah pernah menangkap Tice.

Peringatan 10 tahun hilangnya

Tice adalah salah satu jurnalis pertama yang menghilang setelah protes damai pro-demokrasi Suriah, yang dipicu oleh Musim Semi Arab, dihancurkan dengan kejam oleh pemerintah Bashar al-Assad.

Pemerintah AS berturut-turut berpendapat bahwa Tice masih hidup dan ditahan di suatu tempat di Suriah. Tidak ada indikasi dia diculik atau— dipegang oleh ISISyang mengeksekusi beberapa jurnalis Amerika yang diculiknya, termasuk James Foley dan Steven Sotloff.

Meskipun FBI menawarkan hadiah $ 1 juta untuk informasi tentang keberadaan Tice, kasusnya telah merana selama bertahun-tahun.

Orang tua Tice telah bekerja dengan rajin untuk menarik perhatian pemerintah dan media atas hilangnya putra mereka. Selama pertemuan dengan Biden di Gedung Putih pada bulan Mei, Presiden “menegaskan kembali komitmennya untuk terus bekerja melalui semua jalan yang tersedia untuk mengamankan kembalinya Austin yang telah lama tertunda ke keluarganya.”

Pemerintahan Biden telah terlibat langsung dengan pemerintah Suriah dalam upaya untuk mengamankan pembebasan Tice, menurut sebuah sumber dan seorang pejabat senior pemerintahan. Ada sejumlah interaksi langsung – tidak ada yang terjadi di Damaskus – tetapi sejauh ini tidak ada kemajuan, kata sumber yang akrab.

Minggu lalu menandai peringatan 10 tahun hilangnya Tice, yang digunakan oleh keluarganya dan Gedung Putih untuk mengulangi tuntutan mereka akan informasi.

“Kami tahu dengan pasti bahwa dia telah ditahan oleh rezim Suriah,” kata Biden dalam sebuah pernyataan pekan lalu. “Kami telah berulang kali meminta pemerintah Suriah untuk bekerja dengan kami sehingga kami dapat membawa pulang Austin.

“Keluarga Tice pantas mendapat jawaban, dan yang lebih penting, mereka pantas dipersatukan kembali dengan Austin.”

Debra Tice, ibu Austin, mengatakan kepada CNN pada hari Kamis, ulang tahun ke-41 putranya, dia senang Presiden menyebutkan namanya dan itu adalah tanda bahwa pemerintah siap untuk menegosiasikan pembebasannya.

“Saya sangat senang bahwa Presiden Biden telah menyebut nama Austin di depan umum,” kata Debra Tice kepada John Berman dari CNN pada “New Day.” “Saya pikir itu adalah indikasi dari Presiden bahwa pemerintah Amerika Serikat siap untuk terlibat dengan Suriah untuk membawa pulang Austin.”

Dalam pernyataan terpisah Rabu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan Washington “akan terus mengejar semua jalan yang tersedia untuk membawa pulang Austin dan bekerja tanpa lelah sampai kita berhasil melakukannya.”

Di antara mereka yang ditugaskan untuk membawa pulang Tice adalah Utusan Khusus Presiden untuk Urusan Penyanderaan Roger Carstens, yang diam-diam melakukan perjalanan ke Damaskus dan bertemu dengan pejabat rezim Assad pada tahun 2020 di bawah pemerintahan Trump. Pada Mei tahun ini, dia bertemu dengan Abbas Ibrahim, seorang pejabat tinggi keamanan Lebanon, di Washington “untuk membahas warga AS yang hilang atau ditahan di Suriah,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price saat itu.

Ibrahim, kepala Direktorat Keamanan Umum Lebanon, telah berperan dalam mengamankan pembebasan tahanan Amerika di masa lalu, termasuk Sam Goodwin dari Suriah dan Nizar Zikka dari Iran.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *