banner 1228x250

Akankah musim panas 2022 mempercepat upaya Prancis untuk memerangi perubahan iklim?

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Musim panas 2022 adalah musim yang memecahkan rekor, ditandai dengan beberapa gelombang panas, kebakaran hutan, dan kekeringan parah. Peristiwa cuaca ekstrem ini tampaknya telah meningkatkan kesadaran akan perubahan iklim di antara orang Prancis. Tapi apakah itu akan diikuti dengan tindakan nyata?

Gelombang panas, kebakaran, kekeringan, badai dahsyat… Musim panas 2022 memecahkan semua rekor. Dengan suhu 2,3 ​​derajat lebih tinggi dari biasanya untuk musim itu, itu adalah musim panas terpanas kedua yang tercatat di daratan Prancis sejak 2003, menurut Météo France pada 30 Agustus. Layanan cuaca nasional Prancis juga memperingatkan bahwa musim panas ini bisa menjadi norma dalam beberapa dekade mendatang.

Pada hari yang sama, Agns Pannier-Runacher, menteri transisi energi, muncul di Prancis Inter dan menunjuk jari pada “bahaya meteorologi utama”, kekeringan dan kebakaran besar, serta “konsekuensi kesehatan” yang ditimbulkannya.

“Para ahli sangat jelas tentang masalah ini, (…) musim panas 2022 mungkin adalah yang paling keren yang pernah Anda alami atau akan Anda alami dalam 20 tahun ke depan,” katanya.

Dalam beberapa hari terakhir, beberapa jajak pendapat telah mengungkapkan bahwa lebih banyak orang Prancis membuat hubungan antara peristiwa ekstrem musim panas ini dan pemanasan global, bahwa mereka takut terpengaruh secara pribadi dan bahwa mereka siap untuk menyesuaikan perilaku mereka.

Menurut Jajak pendapat YouGov untuk HuffPost, hampir 9 dari 10 orang Prancis melihat hubungan antara peristiwa cuaca ekstrem dan pemanasan global, dan siap untuk menyesuaikan perilaku mereka. Institut Odoxa mengadakan polling untuk Prancis Biru yang mengungkapkan bahwa lebih dari 7 dari 10 orang Prancis (71%) takut terpengaruh secara pribadi oleh peristiwa iklim.

2003 Sudah Terlihat?

Musim panas yang lalu, pemanasan global menjadi kenyataan bagi Prancis, yang semakin mengekspresikan kecemasan mereka tentang perubahan cuaca ekstrem.

Mereka pasti tidak terhindar. Musim panas ini, Prancis mengalami tiga gelombang panas, salah satunya pada awal Juni; kekeringan diperparah oleh panas dan kurangnya hujan; badai dahsyat dan kebakaran hutan melanda beberapa wilayah di seluruh Prancis.

Jean Jouzel, seorang ahli iklim dan mantan wakil presiden IPCC (Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim), mencatat bahwa kesadaran publik tumbuh, karena ia menerima lebih banyak permintaan dari perusahaan dan asosiasi untuk mengadakan konferensi dan pertanyaan media. Ilmuwan iklim, penulis lebih dari 250 publikasi ilmiah, mengatakan dia sekarang menerima hingga 10 permintaan seminggu. “Ini tidak terjadi sebelumnya,” lanjutnya.

Namun, dia tetap berhati-hati dengan mengatakan “masalahnya bukan kesadaran tetapi tindakan”.

“Setelah musim panas 2003, kami juga mengatakan bahwa ada kesadaran. Musim panas itu diikuti oleh musim panas yang normal, dan kemudian semuanya kembali seperti semula,” kata Jouzel, khawatir efek dari musim panas yang lalu juga akan terjadi. berumur pendek. “Kita akan mengalami satu atau dua musim panas normal lagi dan kelambanan akan menjadi urutan hari ini lagi.”

Apakah skeptis iklim Prancis?

Apakah ini pertanda bahwa Prancis menyangkal realitas pemanasan global? Beberapa outlet media baru-baru ini menyebabkan kebingungan ketika mereka membagikan OECD (Organization for Economic Co-operation and Development) studi, dilakukan di 20 negara dan diterbitkan pada bulan Juli, yang mengungkapkan bahwa 57% orang Prancis percaya bahwa “perubahan iklim ada dan disebabkan oleh manusia”. Menurut angka-angka ini, 43% orang Prancis tidak percaya pernyataan ini, terlepas dari konsensus ilmiah tentang masalah ini.

Tetapi apakah ini benar-benar berarti bahwa hampir satu dari dua orang Prancis skeptis terhadap perubahan iklim?

Tidak, kata penulis utama studi tersebutAntoine Dechezleprêtre, menunjukkan bahwa penelitian ini lebih tertarik untuk mengetahui apakah penduduk mendukung kebijakan publik yang telah diberlakukan untuk memerangi perubahan iklim.

Dalam hal ini, 43% orang Prancis yang tidak percaya bahwa kemanusiaan ada hubungannya dengan pemanasan global, hanya salah informasi.

Namun, Jouzel berpendapat bahwa Prancis masih agak lambat menerima bahwa manusia menyebabkan pemanasan global.

Pada April 2021, survei Opinion Way mengungkapkan bahwa “satu dari lima orang Prancis (21%) tidak percaya pada pemanasan global”.

“Beberapa menerima kenyataan pemanasan global tetapi tidak menerima kenyataan adanya hubungan antara pemanasan global dan aktivitas manusia; sementara yang lain menerimanya tetapi berpikir bahwa teknologi akan menyelesaikan segalanya, yang sangat berbahaya,” kata ahli iklim, menambahkan bahwa skeptis iklim kurang terlihat daripada satu dekade lalu.

Faktanya tetap bahwa Prancis sekarang tampaknya lebih mengkhawatirkan fenomena ini. Menurut jajak pendapat Ipsos yang diterbitkan pada 25 Agustus, pemanasan global telah menjadi kekhawatiran terbesar kedua di Prancis (32%), di belakang inflasi (33%). “Ini adalah level tertinggi yang pernah diukur,” kata Mathieu Gallard, direktur lembaga pemungutan suara, di Twitter.

‘Bukan ‘beradaptasi’, tapi ‘mengubah’ perilaku seseorang’

Ketika Météo France mempresentasikan laporan musim panas 2022, Samuel Morin, direktur Pusat Penelitian Meteorologi Nasional, menyatakan bahwa musim panas yang lalu adalah “prefigurasi” masa depan.

Pada tahun 2050, “kami memperkirakan sekitar setengah dari musim panas memiliki suhu yang sebanding atau bahkan lebih tinggi”. Ini akan terjadi bahkan jika dunia berhasil menahan emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global.

Meskipun semakin banyak orang Prancis yang mengatakan bahwa mereka siap untuk “menyesuaikan perilaku mereka”, Jouzel merasa bahwa ini tidak akan cukup. “Kita tidak boleh lagi hanya menyesuaikan perilaku kita, tetapi mengubah perilaku kita, dan itulah yang tidak dipahami orang Prancis,” katanya.

Membangkitkan “ketenangan energi”, yang, menurut dia, adalah ekspresi samar yang mengusulkan tidak ada tindakan nyata yang nyata, ahli iklim merasa “disesalkan” bahwa masalah ini hanya diangkat ketika konflik Ukraina sedang berlangsung. “Sangat menyedihkan bahwa kita hanya membicarakannya sekarang ketika kita sudah mengetahuinya selama ini: kebutuhan untuk menempatkan ketenangan di jantung kebijakan iklim ditulis dalam laporan IPCC terbaru dan dalam rekomendasi 150 warga,” dia ingat. “Bukan hanya hal-hal di pinggir yang perlu dilakukan; bukan hanya gerakan kecil.”

Artikel ini adalah terjemahan dari aslinya dalam bahasa Prancis.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *