banner 1228x250
CNN  

Zaporizhzhia: Kunjungan inspektur IAEA ke pembangkit nuklir Zaporizhzhia dirusak oleh penembakan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kunjungan tim yang terdiri dari 14 ahli dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA), termasuk ketuanya Rafael Grossi, datang pada saat yang penting bagi pembangkit tersebut, yang telah mengalami penembakan terus-menerus dan menimbulkan kekhawatiran akan kecelakaan nuklir.

Perjalanan mereka terperosok dalam risiko karena penembakan terjadi pada hari Kamis, dengan pejabat Rusia dan Ukraina mengkonfirmasi bahwa kota terdekat Enerhodar telah mengalami pemboman pagi hari.

Penembakan mortir oleh Rusia memaksa salah satu dari dua reaktor yang bekerja di pabrik itu untuk ditutup pada hari yang sama, operator nuklir Ukraina Energoatom mengatakan pada hari Kamis, sementara para pejabat Ukraina menuduh pasukan Rusia menembaki rute yang telah disepakati sebelumnya oleh misi IAEA ke pabrik tersebut.

Grossi mengatakan bahwa timnya bertekad untuk mengunjungi pabrik itu, meskipun dibombardir. “Setelah sampai sejauh ini, saya tidak akan berhenti dan dengan tim pemberani saya, kami bergerak. Ada saat-saat di mana api terlihat jelas,” katanya kepada wartawan setelah kunjungan itu.

“Artileri senapan mesin berat, mortir dua atau tiga kali benar-benar cukup mengkhawatirkan, menurut saya, bagi kita semua. Kami mendapat dukungan luar biasa dari tim Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang ada di sini bersama saya juga. Jadi saya pikir kami menunjukkan bahwa komunitas internasional ada di sana, bisa ada di sana — dan kami melanjutkan ini,” tambahnya.

Tujuan dari misi ini adalah untuk menilai “situasi keamanan dan keselamatan” dan untuk membangun kehadiran permanen di pabrik, yang “kami percaya sangat diperlukan untuk menstabilkan situasi, dan untuk mendapatkan pembaruan reguler, dapat diandalkan, tidak memihak, netral tentang apa yang situasinya ada di sana,” kata Grossi sebelumnya, Kamis.

Saat berada di pabrik, tim dapat mengumpulkan “banyak” informasi dalam beberapa jam dan melihat “hal-hal penting,” kata Grossi, menurut sebuah video yang dirilis oleh kantor berita negara Rusia RIA Novosti.

Kepala IAEA sekarang telah meninggalkan pabrik, namun Grossi mengatakan pengawas nuklir PBB “tidak akan kemana-mana” dan akan memiliki “kehadiran yang berkelanjutan” di sana.

“Kami tidak ke mana-mana. IAEA sekarang ada di pabrik dan tidak bergerak. Itu akan tetap di sana. Kami akan terus hadir di pabrik itu,” katanya, berbicara kepada wartawan setelah kunjungan itu. .

Grossi menambahkan bahwa dia akan terus khawatir sampai situasi di pabrik stabil.

“Saya khawatir, dan saya akan terus khawatir tentang tanaman sampai kita memiliki situasi yang lebih stabil, yang lebih dapat diprediksi. Jelas bahwa pabrik dan integritas fisik tanaman telah dilanggar beberapa kali secara kebetulan. [and] dengan musyawarah,” ujarnya.

“Di mana pun Anda berdiri, apa pun yang Anda pikirkan tentang perang ini. Ini adalah sesuatu yang tidak dapat terjadi dan inilah mengapa kami mencoba untuk menempatkan mekanisme dan kehadiran tertentu,” katanya.

Sejauh ini, lima tim inspeksi IAEA tetap berada di pabrik setelah kepergian Grossi, kata operator nuklir Ukraina Energoatom dalam sebuah pernyataan.

Diharapkan bahwa inspektur yang tersisa akan tinggal di pabrik sampai 3 September, tambahnya.

Ukraina tidak akan dapat memastikan keamanan misi saat berada di pabrik, seperti yang dilakukan Rusia, Menteri Energi Ukraina Herman Halushchenko mengatakan Kamis pagi, menekankan bahwa situasi di sekitar fasilitas nuklir tetap “berantakan.”

Kehadiran IAEA yang berkepanjangan di pembangkit nuklir kemungkinan akan membantu mencegah kemungkinan kecelakaan nuklir yang berbahaya. Rusia akan menyambut kehadiran permanen IAEA di fasilitas itu, kata diplomatnya untuk badan tersebut dan organisasi internasional lainnya di Wina, Rabu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sebelumnya mengatakan bahwa dia ingin IAEA membantu mencapai kesepakatan yang akan mendemiliterisasi Zaporizhzhia, daripada hanya memeriksa pabrik.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia melakukan segala yang bisa dilakukan agar misi IAEA dapat melaksanakan tugasnya dengan aman.

Penembakan yang sering di dalam dan di sekitar pabrik telah menimbulkan kekhawatiran tentang kecelakaan nuklir. Kedua belah pihak menuduh pihak lain melakukan terorisme nuklir, dengan Ukraina menuduh bahwa Kremlin menggunakan pembangkit nuklir sebagai kedok untuk melindungi pasukannya dan melancarkan serangan.

CNN tidak dapat memverifikasi siapa yang bertanggung jawab atas penembakan itu.

Sergio Olmos dari CNN, Daria Markina, Anastasia Graham-Yooll dan Yulia Kesaieva berkontribusi pada laporan ini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *