banner 1228x250

‘Tidak ada yang datang ke sini untuk membantu’: Banjir besar di Pakistan mengungkapkan akibat dari apatisme global | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sangat mudah untuk melupakan skala kerugian di Pakistan.

Bahkan saat kami melakukan perjalanan dengan perahu melalui distrik Dadu yang dilanda gempa besar di Provinsi Sindh, saya berjuang untuk memahami apa yang ada di bawah air. Tapi kita segera mendengar cerita menghebohkan dari sebuah komunitas yang tenggelam dalam kehilangan.

Tanaman, rumah, mata pencaharian – semua terendam.

Daerah Kacha biasanya kering. Di beberapa tempat sekarang kedalamannya 20 kaki.

Aku hanya bisa melihat celah kecil dari atap sekolah yang menyembul di atas permukaan. Di sebelahnya – sebuah masjid benar-benar terendam.

Di Sindh saja, 16.000 sekolah telah rusak atau hancur. Hidup akan ditunda selama berbulan-bulan yang akan datang. Dan diperkirakan akan semakin parah.

Di kejauhan, kami melihat sekelompok anak laki-laki bergegas ke tempat yang lebih tinggi – meringkuk bersama di atas gundukan lumpur yang runtuh. Mereka memanggil kita ke pantai – di balik tembok yang runtuh adalah orang-orang Jan Mohammad.

Sebagian besar telah kehilangan rumah mereka dan telah berkumpul di tanah kecil yang tersisa di sini. Ada koper yang dikemas mudah-mudahan. Mereka telah terjebak selama tiga minggu tanpa air bersih dan sangat sedikit makanan.

Gambar:
foto: AP
Foto dari desa Jan Mohammad di Area Kacha di Sungai Indus di Dadu di Provinsi Sindh

Lal Khatoon, yang muncul sebagai kepala desa – kehadiran yang kuat dan penuh gairah dalam sekelompok orang yang tampak lelah, memberi tahu saya: “Tidak ada yang datang ke sini untuk membantu.

“Syukurlah anak-anak saya sampai di sini. Tapi sekarang mereka demam dan sakit perut.”

Dia ingin menunjukkan rumahnya, tapi tidak mungkin untuk melihat – sekarang benar-benar di bawah air.

Foto dari desa Jan Mohammad di Area Kacha di Sungai Indus di Dadu di Provinsi Sindh
Seorang wanita yang terkena dampak melihat ke arah fotografer saat dia berlindung setelah rumahnya dilanda banjir distrik Shikarpur di Provinsi Sindh, Pakistan.  foto: AP
Gambar:
foto: AP

Ada sekitar 100 orang di desa ini dan banyak anak-anak yang sakit. Penyakit yang ditularkan melalui air menyebar.

Seorang ibu menunjukkan kepada saya putranya, yang sedang menangis tersedu-sedu.

Tubuh kecilnya ditutupi bintik-bintik putih dan dia bilang dia mendapatkannya karena air banjir.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Aktivis Malala Yousafzai menampilkan permohonan sumbangan untuk membantu mereka yang terkena dampak banjir.

Cucu Lal Khatoon yang berusia tiga bulan juga sedang berjuang – dia demam tinggi.

Kondisinya sempit – seekor kambing mengambil dari sisa makanan di mangkuk kecil makanan anak-anak.

Saya melihat botol obat, tetapi dikelilingi oleh lalat dan anak-anak terlihat sangat kurus.

Foto dari desa Jan Mohammad di Area Kacha di Sungai Indus di Dadu di Provinsi Sindh
Foto dari desa Jan Mohammad di Area Kacha di Sungai Indus di Dadu di Provinsi Sindh

Tidak ada tanda-tanda truk bantuan di sini, tidak ada pesawat yang menjatuhkan persediaan. Dan penduduk desa khawatir, jika mereka pergi, tidak akan ada makanan atau tempat berteduh di tempat lain.

Tapi itu risiko tetap tinggal. Lebih banyak air banjir dari utara diperkirakan akan mengalir ke sini dalam beberapa hari mendatang. Beberapa rumah yang tersisa mungkin tidak akan bertahan.

Pada banjir tahun 2010, bantuan memang sampai ke komunitas ini. Tidak kali ini.

Foto dari desa Jan Mohammad di Area Kacha di Sungai Indus di Dadu di Provinsi Sindh

Pakistan dianggap sebagai hotspot iklim. Ya, itu adalah korban geografinya. Dan ya, ketidakstabilan politik dan ekonomi telah membuatnya tidak siap menghadapi krisis ini.

Tetapi juga memiliki jejak karbon yang sangat kecil. Ia telah muncul sebagai korban bencana buatan manusia dan sikap apatis global.

Siapa yang menanggung beban bencana seperti ini yang memukul mereka yang paling rentan dan lebih penting lagi siapa yang membayar untuk mencegahnya, harus menjadi fokus perdebatan yang mendesak dan intens. Namun, masih belum.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *