banner 1228x250

Tentara berwenang untuk menggunakan ‘kekuatan yang diperlukan’ di Sri Lanka setelah Presiden Gotabaya Rajapaksa mengingkari janji untuk mengundurkan diri | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Tentara Sri Lanka telah diberi wewenang untuk menggunakan kekuatan yang diperlukan untuk mencegah perusakan properti dan kehidupan karena kemarahan pengunjuk rasa tetap tinggi setelah presiden melanggar janjinya untuk mengundurkan diri.

Beberapa orang khawatir bahwa protes yang mengarah pada pendudukan gedung-gedung pemerintah dapat meningkat pada hari Kamis karena sikap diam Presiden Gotabaya Rajapaksa.

Pasukan telah bergerak untuk mengamankan gedung parlemen Sri Lanka dengan kendaraan lapis baja.

Pihak berwenang memberlakukan jam malam lagi dari siang hari Kamis hingga jam 5 pagi pada hari Jumat dalam upaya untuk menangkal protes lebih lanjut.

Keadaan darurat sebelumnya telah diberlakukan dan jam malam nasional diberlakukan hingga Kamis pagi.

Sebelumnya, pengunjuk rasa meninggalkan gedung-gedung pemerintah di Kolombo meskipun presiden gagal mengundurkan diri setelah berjanji untuk melakukannya.

Ribuan orang menyerbu istana Rajapaksa pada Sabtu dan mendudukinya sebagai protes atas kekacauan ekonomi di negara itu.

Rajapaksa dan istrinya melarikan diri ke Maladewa pada hari Rabu dengan menggunakan jet angkatan udara dan dia mengangkat perdana menteri sebagai penjabat presiden dalam ketidakhadirannya.

Diperkirakan presiden ingin meninggalkan negara itu sebelum mengundurkan diri karena presiden Sri Lanka dilindungi dari penangkapan saat berkuasa tetapi tidak begitu mereka meninggalkan kantor.

Pejabat Maladewa mengatakan Rajapaksa naik pesawat Saudi Airlines ke Singapura tetapi tujuan akhirnya tidak jelas.

AP sebelumnya melaporkan bahwa dia sedang menuju ke Arab Saudi tetapi kemudian mengatakan bahwa hal itu tidak dapat dikonfirmasi sementara Reuters mengutip sumber pemerintah Sri Lanka yang mengatakan bahwa Rajapaksa diperkirakan akan tinggal di Singapura untuk sementara waktu.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


0:50

Para pengunjuk rasa menyerbu kantor PM Sri Lanka

Penunjukan perdana menteri sebagai penjabat presiden semakin membuat marah para pengunjuk rasa yang menuduhnya melindungi Rajapaksa.

Para pengunjuk rasa menyalahkan Rajapaksa dan keluarga dinastinya yang berkuasa karena memimpin negara itu ke dalam krisis ekonomi yang telah menyebabkan kekurangan makanan dan bahan bakar yang parah.

Sky News menyaksikan para pengunjuk rasa di istana kepresidenan setuju untuk meninggalkan tempat itu pada hari Kamis.

Dari istana kepresidenan sekitar pukul 14.00 waktu setempat, Nicole Johnston dari Sky mengatakan: “Adegan luar biasa hanya dalam beberapa menit terakhir, kami telah melihat para pemimpin protes mulai meninggalkan istana kepresidenan, itu terjadi tepat di belakang kami. Mereka telah bersorak dan berteriak bahwa perjuangan telah dimenangkan.

“Para pemimpin protes telah memutuskan bahwa sudah cukup dan sudah waktunya untuk mengembalikan gedung-gedung pemerintah ini. Sejauh ini, tiga dari empat telah dikembalikan. Satu lagi sedang dalam negosiasi.

“Mereka sedang membersihkannya di lantai atas. Mereka mengatakan ingin mengembalikannya dalam kondisi baik. Salah satu alasan mereka mengembalikannya adalah karena khawatir akan melindunginya.”

Rajapaksa telah berulang kali meyakinkan ketua parlemen bahwa dia akan mundur pada Rabu malam, tetapi surat pengunduran dirinya belum tiba pada hari Kamis, seorang pembantu Ketua Mahinda Yapa Abeywardena mengatakan kepada Reuters.

Baca lebih banyak:
Apa yang terjadi di Sri Lanka?

Satu orang tewas dan 84 luka-luka di bentrokan antara polisi anti huru hara dan pengunjuk rasa pada hari Rabu dekat gedung parlemen dan kantor perdana menteri.

Kerumunan orang, tidak terpengaruh oleh beberapa putaran gas air mata, memanjat dinding untuk memasuki kantor Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe ketika orang-orang di luar bersorak mendukung dan melemparkan botol air kepada mereka.

Para pengunjuk rasa bergantian berpose di meja perdana menteri, mengambil gambar mirip dengan yang mereka ambil ketika pengunjuk rasa menyerbu istana kepresidenan pada hari Sabtuatau berdiri di teras atap sambil mengibarkan bendera Sri Lanka.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Helikopter terbang di dekat pengunjuk rasa di Sri Lanka

Awal pekan ini, oposisi mengatakan sedang berusaha membentuk pemerintah persatuan untuk mengambil alih, tetapi Wickremesinghe mengatakan dia tidak akan pergi sampai pemerintah baru terbentuk dan oposisi sangat terpecah.

Jika Rajapaksa mengundurkan diri sesuai rencana, anggota parlemen Sri Lanka telah setuju untuk memilih presiden baru pada 20 Juli untuk menjalani sisa masa jabatan Rajapaksa, yang berakhir pada 2024.

Siapa pun anggota parlemen yang memilih presiden berpotensi menunjuk perdana menteri baru, yang kemudian harus disetujui oleh parlemen.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Momen gas air mata ditembakkan selama protes Sri Lanka

Ada ekspresi keprihatinan bahwa militer – yang telah memperingatkan orang-orang untuk tetap tenang – mungkin akan semakin terlibat jika para pengunjuk rasa menolak untuk meninggalkan semua bangunan yang telah mereka serang, atau terus berdemonstrasi, yang beberapa telah bersumpah untuk dilakukan jika presiden melakukannya. tidak berhenti secara publik.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *