banner 1228x250
CNN  

Shinzo Abe ditembak mati di Jepang

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe saat konferensi pers di Makati City, Filipina, pada 27 Juli 2013. (Rouelle Umali/Xinhua/Redux)

Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe meninggal setelah ditembak saat pidato kampanye Jumat di Nara. Dia berusia 67 tahun.

Abe menjabat dua periode terpisah sebagai pemimpin Jepang untuk sayap kanan Partai Demokrat Liberal (LDP) — yang pertama dari 2006 hingga 2007, kemudian lagi dari 2012 hingga 2020. Tugas keduanya adalah masa jabatan terlama berturut-turut untuk kepala pemerintahan Jepang.

Dia berasal dari keluarga perdana menteri Jepang

Abe lahir pada 21 September 1954, di Tokyo, dari keluarga politik terkemuka. Baik kakek dan paman buyutnya menjabat sebagai perdana menteri, dan ayahnya adalah mantan sekretaris jenderal LDP.

Abe pertama kali terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Jepang pada tahun 1993, pada usia 38 tahun. Dia memegang sejumlah posisi kabinet sepanjang tahun 2000-an, dan pada tahun 2003 menjadi sekretaris jenderal LDP. Empat tahun kemudian, ia diangkat menjadi presiden partai dan menjadi perdana menteri Jepang.

Masa jabatan pertamanya dirusak oleh kontroversi dan kesehatan yang memburuk, dan dia mengundurkan diri sebagai pemimpin partai dan perdana menteri pada tahun 2007. Akhir masa jabatan pertama Abe membuka pintu putar di mana lima orang berbeda memegang jabatan perdana menteri dalam lima tahun sampai dia kembali. -pemilihan pada tahun 2012. Dia mengundurkan diri pada tahun 2020 dengan alasan kesehatan yang buruk.

Dia terus menjadi pemimpin yang berpengaruh setelah meninggalkan kantor

Setelah meninggalkan kantor, Abe tetap menjadi kepala faksi terbesar LDP yang berkuasa dan tetap berpengaruh di dalam partai. Dia terus mengkampanyekan kebijakan keamanan yang lebih kuat dan tahun lalu membuat marah China dengan menyerukan komitmen yang lebih besar dari sekutu untuk membela demokrasi di Taiwan. Sebagai tanggapan, Beijing memanggil duta besar Jepang dan menuduh Abe secara terbuka menantang kedaulatan China.

Abe, putra mendiang mantan Menteri Luar Negeri Shintaro Abe, dalam upacara peringatan pada 15 April 1993 di Tokyo.
Abe, putra mendiang mantan Menteri Luar Negeri Shintaro Abe, dalam upacara peringatan pada 15 April 1993 di Tokyo. (Asahi Shimbun/Getty Images)

Abe mendefinisikan ulang kebijakan diplomatik dan militer Jepang

Abe akan dikenang karena meningkatkan pengeluaran pertahanan dan mendorong perubahan paling dramatis dalam kebijakan militer Jepang dalam 70 tahun. Pada tahun 2015, pemerintahnya meloloskan interpretasi ulang terhadap konstitusi pasifis Jepang pascaperang, yang memungkinkan pasukan Jepang untuk terlibat dalam pertempuran di luar negeri — dengan syarat — untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II.

Abe berpendapat bahwa perubahan itu diperlukan untuk menanggapi lingkungan keamanan yang lebih menantang, anggukan ke China yang lebih tegas, dan uji coba rudal yang sering dilakukan di Korea Utara.

Selama masa jabatannya, Abe berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan Beijing dan mengadakan panggilan telepon bersejarah dengan pemimpin China Xi Jinping pada tahun 2018. Pada saat yang sama, ia mencoba untuk melawan ekspansi China di kawasan itu dengan menyatukan sekutu Pasifik.

Dia berusaha membangun hubungan pribadi dengan mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Seperti hubungan Washington dengan Pyongyang mengarah pada diplomasidengan Trump dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengadakan KTT bersejarahs dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, Abe mengatakan dia “bertekad” untuk bertemu Kim. Abe ingin menormalkan hubungan dengan Korea Utara dan meredakan ketegangan di Semenanjung Korea, tetapi prioritas pertamanya adalah menutup beberapa keluarga warga negara Jepang yang diculik oleh Korea Utara pada 1970-an dan 80-an.

Selama masa jabatannya, hubungan Jepang dengan Korea Selatan memburuk. Kedua negara terlibat dalam perselisihan besar di mana kesepakatan perdagangan dan intelijen militer dibatalkan, sebagian karena warisan Perang Dunia II dan penjajahan brutal Jepang di Semenanjung Korea.

“Abenomics”

Abe mulai menjabat selama masa gejolak ekonomi dan segera memulai kembali ekonomi Jepang setelah beberapa dekade mengalami stagnasi. Segera setelah dia terpilih kembali sebagai perdana menteri pada tahun 2012, dia meluncurkan eksperimen besar yang dikenal sebagai “Abenomics.”

Ini termasuk tiga yang disebut panah – stimulus moneter besar-besaran, peningkatan pengeluaran pemerintah, dan reformasi struktural.

Setelah awal yang kuat, itu goyah dan pada tahun 2015, Abe dipecat “tiga panah baru” yang dirancang untuk mendongkrak produk domestik bruto. Harapan apa pun yang pada akhirnya akan mencapai sasaran mereka pupus ketika Covid-19 melanda negara itu pada tahun 2020, membawa Jepang ke dalam resesi.

Salah satu pencapaian domestik utama Abe adalah mengamankan Olimpiade Tokyo 2020. Namun kesuksesan Olimpiade Tokyo yang sangat dinanti-nanti akhirnya kandas oleh pandemi Covid-19, yang memaksa kompetisi tersebut ditunda hingga 2021.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe saat konferensi pers yang disiarkan televisi tentang Covid-19, pada 7 April 2020 di Tokyo.
Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe saat konferensi pers yang disiarkan televisi tentang Covid-19, pada 7 April 2020 di Tokyo. (Viola Kam/SOPA Images/LightRocket/Getty Images)

Abe menyatakan keadaan darurat beberapa bulan setelah kasus pertama terdeteksi. Pemerintahannya juga dikritik karena tingkat pengujian yang rendah, dan kurangnya peralatan medis spesialis untuk menangani peningkatan jumlah pasien.

Yang lebih berhasil adalah penanganan Abe atas pengunduran diri Kaisar Akihito, raja Jepang pertama yang mengundurkan diri dalam dua abad. Dia digantikan oleh putranya, Kaisar Naruhito, pada Oktober 2019, memulai era Reiwa.

Abe meninggalkan istrinya Akie Abe, née Matsuzaki, yang dinikahinya pada tahun 1987. Pasangan itu tidak memiliki anak.

Baca lebih lanjut tentang warisannya di sini dan lihat kehidupannya di foto di sini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *