banner 1228x250
CNN  

PM Peru mengundurkan diri karena investigasi menargetkan Presiden Castillo

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Torres mengumumkan pengunduran dirinya dalam sebuah surat kepada Presiden Pedro Castillo pada hari Rabu, menghubungkan keputusannya dengan “alasan pribadi” dan berharap “teman” Castillo sukses.

“Saya pensiun dari posisi ini setelah mengabdi bersama Anda, tanah air kami (dan) khususnya orang-orang yang terlupa dan terlupakan,” kata surat Torres, yang diunggahnya di Twitter.

Menurut hukum Peru, Castillo harus menerima atau menolak pengunduran dirinya.

Castillo mengatakan kepada media lokal pada hari Kamis bahwa kabinet baru akan dilantik pada hari Jumat.

“Mulai hari ini saya akan membuat beberapa keputusan mengenai Kabinet, besok, kita akan bersumpah di Kabinet ini, dan saya berharap ini akan menjadi Kabinet yang mengikuti seruan kita….. Mari kita buat Kabinet berbasis luas untuk bekerja Peru,” kata Castillo sambil terus-menerus diinterupsi oleh wartawan.

Torres, yang masa jabatannya berlangsung hampir 6 bulan, mengumumkan pengunduran dirinya hampir seminggu setelah Presiden Castillo menandai satu tahun berkuasa.

Dia menerima peran itu pada Februari, setelah mantan Perdana Menteri Hector Valer mengundurkan diri di tengah tuduhan kekerasan dalam rumah tangga terhadapnya.

Valer, yang baru menjabat selama empat hari, membantah tuduhan itu.

Pengunduran diri Torres sekarang datang sebagai Castillo sendiri berada di bawah tekanan untuk mengundurkan diri oleh oposisi. Castillo saat ini menjadi subjek dari lima penyelidikan, empat di antaranya karena dugaan korupsi.

Pada hari Kamis, Castillo pergi ke kantor kejaksaan bersama dengan tim hukumnya untuk bersaksi atas salah satu tuduhan tersebut.

Castillo sebelumnya mengakui dia telah membuat kesalahan dan mengatakan dia bersedia bekerja sama dengan penyelidikan apa pun.

“Saya mengajukan diri ke pengadilan untuk mengklarifikasi tuduhan yang dikaitkan dengan saya, sehubungan dengan proses hukum dan bukan keadilan media,” kata Castillo saat berpidato di depan Kongres yang merayakan Hari Nasional Peru pada 28 Juli.

Menurut konstitusi Peru, seorang presiden yang menjabat hanya dapat dimakzulkan atas empat tuduhan: pengkhianatan; mencegah pemilihan presiden, regional, atau lokal; membubarkan Kongres; atau menghalangi kerja Juri Pemilu Nasional atau badan pemilu lainnya.

Dari Daniela Gonzalez-Roman di New York City, Claudia Rebaza di London dan Jose Armijo di Mexico City. Pelaporan sebelumnya dari Jimena de la Quintana dari CNNE di Lima

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *