banner 1228x250
CNN  

Penembakan fatal di sebuah pesta di Brasil menyoroti meningkatnya ketegangan politik

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sebaliknya, tembakan mematikan meletus pada pertemuan di kota Foz de Iguaçu, Brasil selatan, yang merenggut nyawa Arruda dalam bentrokan nyata atas politik yang telah menarik perhatian bangsa.

Pertumpahan darah menggarisbawahi meningkatnya ketegangan di Brasil saat pemilihan presiden musim gugur ini mendekat, ketika mantan presiden sayap kiri Luiz Inácio Lula da Silva akan berhadapan dengan presiden sayap kanan petahana Jair Bolsonaro.

Apa yang terjadi

Pesta ulang tahun Arruda sedang berlangsung Sabtu di sebuah klub olahraga lokal ketika seorang penjaga penjara bernama Jorge Guaranho tiba sambil meneriakkan nama Bolsonaro, CNN Brasil melaporkan.

Guaranho, seorang pendukung Bolsonaro yang bersemangat, diminta untuk pergi bersama keluarganya – tetapi kembali beberapa menit kemudian dengan membawa senjata, putra Arruda, Leonardo, mengatakan kepada CNN Brasil.

Guaranho dan Arruda, seorang anggota pasukan keamanan setempat, baku tembak.

“Ayah saya berkata ‘Man, keluar dari pesta saya. Saya seorang polisi, keluar. Biarkan saya menikmati pesta saya dengan damai.’ Dan pria itu menunjuk ke arahnya dan mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke arahnya,” kata Leonardo.

“Pria itu kembali beberapa menit kemudian dan mulai menembak. Dia menembak ayah saya tiga kali dan ayah saya bisa menembak balik dan menembaknya lima kali,” katanya.

Arruda, yang dipukul dua kali, telah meninggal karena luka-lukanya, menurut polisi sipil negara bagian Parana.

Guaranho juga ditembak dan saat ini dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis, kata polisi.

Itu bukan episode kekerasan pertama yang terkait dengan polarisasi politik yang meningkat di negara itu.

Hanya satu hari sebelum penembakan, dua bahan peledak dilemparkan ke kerumunan di rapat umum untuk Lula, sebagai da Silva dikenal populer.

Pada rapat umum lain, Lula juga terdengar berterima kasih kepada seorang anggota dewan setempat yang ditangkap karena percobaan pembunuhan terhadap seorang pria yang menghina mantan presiden pada 2018.

Dalam sebuah pernyataan di situs resmi mereka hari Minggu, Partai Buruh menggambarkan Arruda sebagai “korban intoleransi, kebencian dan kekerasan politik,” dan menuduh Presiden Bolsonaro melakukan “ucapan kebencian” yang mendorong pengikutnya untuk bertindak gegabah. Partai tersebut berencana untuk meminta penyelidikan federal atas insiden tersebut, kata petugas pers Ricardo Amaral kepada CNN, Senin.

Lula juga mentweet hari Minggu bahwa pembunuhan itu dimotivasi oleh “ucapan kebencian” yang dipromosikan oleh “presiden yang tidak bertanggung jawab.”

“Kami menolak segala bentuk dukungan dari mereka yang mempraktikkan kekerasan terhadap lawan,” Bolsonaro juga mentweet, me-retweet pesan yang dia kirim pada 2018, tanpa merujuk pada insiden itu secara langsung. Pernyataannya juga menuduh “kiri” dari “sejarah episode kekerasan yang tak terbantahkan”.

Bolsonaro telah menyerukan penyelidikan menyeluruh atas penembakan itu. Saat berbicara kepada para pendukungnya pada hari Senin, ia juga menolak insiden itu sebagai “perkelahian antara dua orang,” meratapi bahwa Garanho telah secara luas digambarkan sebagai salah satu pendukungnya, atau “Bolsonarista.”

“Kamu melihat apa yang terjadi kemarin [on Saturday], bukan? Perkelahian antara dua orang, di Foz do Iguaçu. ‘Bolsonarista’ apa yang Anda miliki. Sekarang, tidak ada yang mengatakan bahwa Adelio berafiliasi dengan PSOL, bukan?” katanya, merujuk pada serangan tahun 2018 ketika dia ditikam oleh seorang pria yang berafiliasi dengan partai sayap kiri selama kampanye.

Pengadilan Brasil memerintahkan Bolsonaro untuk memberi kompensasi kepada jurnalis atas pernyataan seksisnya

Bolsonaro telah lama dituduh menghasut permusuhan terhadap Partai Buruh. Selama rapat umum kampanye di negara bagian Acre pada tahun 2018, kandidat presiden saat itu dengan terkenal mengangkat tripod dan berpura-pura itu adalah pistol, dengan mengatakan: “Mari kita senapan mesin pendukung Partai Pekerja Acre.”

Pejabat tinggi pemilihan Brasil Luiz Edson Fachin sebelumnya telah memperingatkan bahwa pemungutan suara yang akan datang memiliki risiko kerusuhan “lebih parah” daripada pemberontakan 6 Januari 2021, ketika perusuh Amerika dengan keras menyerbu gedung DPR AS yang dipicu oleh kepercayaan palsu bahwa pemilihan 2020 telah telah dicuri.

“Masyarakat Brasil akan menempatkan cermin di depan dirinya pada 2 Oktober. Jika menginginkan perang semua orang melawan semua orang, atau jika menginginkan demokrasi,” kata Fachin.

Flora Charner dari CNN melaporkan dari Atlanta dan Shasta Darlington dari Sao Paulo. Pelaporan disumbangkan oleh wartawan Camilo Rocha, Rodrigo Pedroso, Laura Diaz dan Susanna Capelouto.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *