banner 1228x250

Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas oleh serangan pesawat tak berawak AS di Afghanistan, kata Biden | Berita AS

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri telah tewas oleh serangan udara AS di Afghanistan, Presiden AS Joe Biden telah mengkonfirmasi.

Berbicara kepada bangsa dari balkon di Ruang Biru Gedung Putih, Biden mengatakan “keadilan telah ditegakkan” setelah mengizinkan serangan yang menewaskan orang yang merupakan salah satu dalang serangan teror 9/11.

“Pemimpin teroris ini tidak ada lagi,” tambah Biden, sebelum mengungkapkan harapannya pembunuhan itu membawa “satu lagi ukuran penutupan” bagi keluarga dari hampir 3000 orang yang tewas dalam serangan pada 11 September 2001.

Presiden menambahkan bahwa Afghanistan “tidak akan pernah lagi menjadi tempat perlindungan teroris” setelah serangan itu dilakukan hampir setahun setelah pasukan AS menarik diri dari negara itu.

Pemimpin teror Mesir itu berdiri di balkon sebuah rumah persembunyian di pusat kota Kabul pada Minggu pagi ketika dia dibunuh oleh dua rudal api neraka yang ditembakkan dari sebuah pesawat tak berawak.

Biden mengatakan tidak ada anggota keluarga berusia 71 tahun yang terluka dan tidak ada korban sipil.

Presiden AS mengatakan: “Amerika Serikat terus menunjukkan tekad kami dan kapasitas kami untuk membela rakyat Amerika terhadap mereka yang berusaha menyakiti kami.

“Kami menjelaskan lagi malam ini bahwa tidak peduli berapa lama, di mana pun Anda bersembunyi, jika Anda adalah ancaman bagi rakyat kami, Amerika Serikat akan menemukan Anda dan membawa Anda keluar.”

Gambar:
Ayman al-Zawahiri, kanan, dengan Osama bin Laden dalam sebuah gambar yang muncul pada November 2001

FBI telah menawarkan $25m (£20m) untuk “informasi yang mengarah pada penangkapan atau keyakinan” pemimpin teror, yang kematiannya merupakan pukulan terbesar bagi Al Qaeda sejak pendirinya Osama bin Laden dibunuh oleh pasukan khusus AS pada tahun 2011.

Operasi untuk membunuh al-Zawahiri direncanakan berbulan-bulan, menurut seorang pejabat senior pemerintah AS.

Biden pertama kali diberitahu tentang rencana operasi untuk menangkap pemimpin al Qaeda pada 1 Juli tahun ini.

Tapi itu jauh di awal tahun ketika intelijen menyarankan bahwa istri dan anak-anaknya telah pindah ke Kabul. Dia dan keluarganya diyakini sampai saat itu bersembunyi di Pakistan.

Keluarga itu berada di sebuah rumah persembunyian di mana, kata pejabat AS, al-Zawahiri akhirnya terlihat juga.

Dia diawasi selama beberapa bulan dan pola hidupnya dicatat. Dia tidak pernah meninggalkan rumah tetapi menghabiskan waktu di balkon di mana dia akhirnya terbunuh.

https://www.fbi.gov/wanted/wanted_terrorists/ayman-al-zawahiri

Pada 25 Juli, sebuah proposal terperinci telah diajukan kepada Biden yang, kata pejabat pemerintah, meminta “kepentingan tingkat granular” karena fokus pada mengambil “setiap langkah… untuk meminimalkan korban sipil.

Intelijen memungkinkan Amerika untuk mempelajari konstruksi rumah untuk memastikan bahwa korban sipil dihindari.

Pejabat itu menambahkan kematian al-Zawahiri adalah “pukulan signifikan bagi Al Qaeda dan akan menurunkan kemampuan mereka untuk beroperasi”.

Richard Moore, kepala dinas intelijen Inggris MI6, mengatakan pikirannya tertuju pada keluarga mereka yang terbunuh oleh kekejaman al-Zawahiri.

Moore mentweet: “Pekerjaan berat yang dilakukan secara profesional oleh sekutu AS kami. Puncak dari upaya bersama yang panjang sejak 9/11 untuk menghilangkan ancaman yang ditimbulkan oleh Zawahiri – seorang pria yang bertanggung jawab, dengan keyakinan beracunnya, atas kematian begitu banyak orang di masa lalu ini. tiga dekade.”

Arab Saudi juga menyambut baik pengumuman Biden.

“Zawahiri dianggap sebagai salah satu pemimpin terorisme yang memimpin perencanaan dan pelaksanaan operasi teroris keji
di Amerika Serikat dan Arab Saudi,” lapor media pemerintah, mengutip pernyataan kementerian luar negeri.

Biden berbicara kepada bangsa dari balkon di Ruang Biru Gedung Putih saat dia tetap diisolasi di kediaman sementara dia terus dites positif COVID-19.

Analisis: Biden akan menunjukkan ini sebagai bukti bahwa AS tidak akan membiarkan Afghanistan menjadi tempat yang aman bagi teroris

Ini adalah “hasil” paling signifikan bagi Amerika sejak Navy Seal AS membunuh Osama bin Laden di tempat persembunyiannya di Pakistan pada 2011.

Ayman al-Zawahiri secara harfiah adalah tangan kanan bin Laden dan ketika dalang 9/11 terbunuh, dia menjadi pemimpinnya, hingga akhir pekan ini.

Dipercaya secara luas bahwa pria berusia 71 tahun itu bersembunyi di suatu tempat di Pakistan, membuat pembunuhannya di ibu kota Afghanistan, Kabul, semakin mengejutkan.

Dalam beberapa tahun terakhir dia tidak menjadi tokoh yang aktif, tetapi telah memegang peran tokoh yang selalu hadir di atas sebuah organisasi yang ambisi anti-Baratnya tidak pernah berubah.

Amerika mengatakan sebuah pesawat tak berawak digunakan dalam operasi untuk membunuhnya. Ini signifikan. Sejak penarikan AS dari Afghanistan musim panas lalu, militer AS telah dipaksa untuk melakukan operasi kontra teror dan menghilangkan segala ancaman yang dirasakan dari luar perbatasan Afghanistan.

Selama penarikan yang kacau, para pejabat Amerika mengklaim bersikeras bahwa operasi “di cakrawala” akan efektif.

Presiden Biden berulang kali mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkan Afghanistan menjadi tempat yang aman bagi teroris.

Dia sekarang akan menunjuk operasi ini sebagai buktinya.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid telah mengkonfirmasi bahwa serangan itu terjadi dan mengutuk keras itu, menyebutnya sebagai pelanggaran “prinsip-prinsip internasional”.

Berbicara pada 31 Agustus 2021, setelah pasukan AS terakhir meninggalkan Afghanistan, Biden mengatakan AS tidak akan berhenti berjuang melawan terorisme di negara itu atau di tempat lain.

“Kami akan mempertahankan perang melawan terorisme di Afghanistan dan negara-negara lain,” katanya.

“Kita tidak perlu melakukan perang darat untuk melakukannya.”

Meninjau serangan yang akan terjadi 11 bulan kemudian, Biden mengatakan pada saat itu: “Kami memiliki apa yang disebut kemampuan over-the-horizon, yang berarti kami dapat menyerang teroris dan target tanpa sepatu bot Amerika di darat – atau sangat sedikit, jika diperlukan. .”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *