banner 1228x250
CNN  

Pembicaraan Iran-Barat telah dilanjutkan. Inilah artinya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Catatan Editor: Sebuah versi dari cerita ini muncul di CNN’s Sementara di buletin Timur Tengah, tiga kali seminggu melihat ke dalam cerita terbesar di kawasan itu. Daftar disini.


Abu Dhabi, UEA
CNN

Serangkaian aktivitas diplomatik antara Iran dan negara-negara Barat telah terjadi dalam beberapa pekan terakhir, meningkatkan harapan penurunan ketegangan karena negara Timur Tengah terus memusuhi Barat dengan dukungannya untuk Rusia dan melanjutkan program nuklirnya.

Republik Islam sekarang secara bersamaan mengadakan pembicaraan dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Pekan lalu, negosiator nuklir Iran, Ali Bagheri-Kani bertemu dengan mediator Uni Eropa Enrique Mora di ibu kota Qatar, Doha, dalam upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia. UE, tidak seperti AS, masih menjadi pihak dalam perjanjian itu.

Sumber diplomatik yang memberi pengarahan tentang pertemuan itu mengatakan kepada CNN bahwa “lingkungan saat ini positif untuk de-eskalasi.”

Dan bulan ini, sumber kepada CNN bahwa AS diam-diam melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan Iran akhir tahun lalu dalam upaya untuk membatasi program nuklir Teheran. Sumber mengatakan ada indikasi kemajuan, tetapi satu sumber mengatakan “kita belum sampai” pada kesepakatan. Baik AS dan Iran membantah bahwa kesepakatan sementara telah tercapai.

Namun, pembicaraan tersebut telah menghidupkan kembali harapan bahwa kerja sama dapat membuahkan hasil. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang aktivitas diplomatik:

Dimulainya kembali pembicaraan menimbulkan pertanyaan tentang waktu dan motivasi bagi kedua belah pihak. Itu terjadi ketika program nuklir Iran melampaui persyaratan energi nuklir dan menuju mereka dari bom. Teheran juga terbukti menjadi ancaman dalam perang Ukraina, memasok Rusia dengan ratusan drone serang. Dan itu terus memajukan program rudal yang menjadi perhatian negara-negara Barat dan tetangganya.

Bisa juga ada pertimbangan elektoral untuk kedua belah pihak. Republik Islam itu akan menghadapi pemilihan parlemen tahun depan, dan setiap pelonggaran sanksi Barat dapat memberikan dorongan bagi para penguasanya dalam pemungutan suara. AS, yang akan mengadakan pemilihan presiden pada tahun 2024, memprioritaskan pembebasan beberapa orang Amerika yang telah ditahan di Iran.

“Baik Teheran dan Washington melihat peluang sebelum pemilihan parlemen dan presiden masing-masing untuk membuat kompromi dan mengatasi krisis,” kata Sanam Vakil, direktur Program Timur Tengah Afrika Utara di think tank Chatham House di London.

Di tengah laporan dimulainya kembali pembicaraan antara AS dan Iran bulan ini, Pemimpin Tertinggi Republik Islam Ali Khamenei mengatakan “tidak ada yang salah” dengan kesepakatan nuklir dengan Barat asalkan infrastruktur nuklir negaranya tetap “tak tersentuh.”

Tapi isyarat dari AS bisa menunjukkan angin perubahan. Bulan ini, AS menyetujui pengabaian yang memungkinkan transfer $2,7 miliar utang dari Irak ke bank-bank Iran, dalam langkah juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller disebut “konsisten dengan transaksi yang telah terjadi selama beberapa tahun.”

Pertemuan baru-baru ini antara Iran dan negara-negara Barat telah terjadi di negara-negara Teluk Arab. Iran telah bertemu dengan pejabat Eropa di UEA dan Qatar, dan pejabat Amerika di Oman. Beberapa negara Arab yang menyambut baik penarikan mantan Presiden AS Donald Trump dari kesepakatan nuklir, yang dikenal sebagai JCPOA, pada tahun 2018, ketika ketegangan dengan Republik Islam mencapai puncaknya dalam beberapa dekade, kini telah memperbaiki keadaan dengan Iran dan sekarang untuk mengurangi ketegangan di wilayah tersebut.

Mereka menyesalkan ditinggalkan dari pembicaraan dengan Iran ketika kekuatan dunia mencapai kesepakatan dengan Republik Islam pada tahun 2015, tetapi sekarang secara aktif memfasilitasi dialog.

Yang meninggalkan Israel sebagai satu-satunya negara itu menentang secara vokal dimulainya kembali pembicaraan.

“Posisi kami jelas: Israel tidak akan terikat oleh kesepakatan apa pun dengan Iran dan akan terus mempertahankan diri,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bulan ini.

Iran telah memperjelas bahwa mereka tidak tertarik untuk mencapai kesepakatan yang akan menggantikan JCPOA. Dan dari pihak Amerika, kembali ke kesepakatan itu kemungkinan akan membutuhkan persetujuan kongres yang mungkin sulit dicapai.

Analis mengatakan bahwa menghidupkan kembali kesepakatan itu sangat tidak mungkin saat ini. Teheran dan Washington malah bisa mencapai kesepakatan yang akan membebaskan beberapa orang tahanan Amerika terkenal di Iran dengan imbalan beberapa keringanan sanksi. Menteri luar negeri Oman mengatakan pengaturan seperti itu dekat.”

Korea Selatan berutang Iran $7 miliar untuk impor minyak yang telah diblokir oleh sanksi AS dan dana tersebut mungkin menjadi subyek pembicaraan AS-Iran, menurut beberapa laporan.

Naysan Rafati, analis senior Iran di think tank International Crisis Group, mengatakan sejumlah masalah non-nuklir sedang dimainkan, seperti dukungan Iran untuk Rusia “yang dipandang oleh pemerintah Barat dengan perhatian serius.”

“Namun, pada semua masalah ini, bagian-bagian yang sedang bergerak masih menyisakan pertanyaan tentang seberapa tepatnya mereka cocok satu sama lain – dan apakah mereka benar-benar akan jatuh pada tempatnya.”

Vakil mengatakan jika kesepakatan tercapai, itu lebih cenderung menjadi “bantuan band” daripada “obat mujarab” untuk masalah yang belum terselesaikan antara Iran dan AS.

“Negosiator telah menempuh jalur ini sebelumnya. Tidak jelas apakah ada konsensus di Teheran dan hal yang sama berlaku untuk pemerintahan Biden.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *