banner 1228x250
CNN  

Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Tentara Pembebasan Rakyat China akan mengirim pasukan ke Rusia untuk berpartisipasi dalam latihan “Timur-2022”, juga dikenal sebagai Vostok-2022, Kementerian Pertahanan China mengatakan pada hari Rabu.

“Partisipasi China dalam latihan ini bertujuan untuk memperdalam kerja sama yang praktis dan bersahabat dengan tentara negara-negara peserta, meningkatkan tingkat kerja sama strategis di antara para pihak yang berpartisipasi, dan memperkuat kemampuan untuk menanggapi berbagai ancaman keamanan,” kata kementerian pertahanan, menambahkan bahwa “itu tidak terkait dengan situasi internasional dan regional saat ini.”

Latihan akan mencakup partisipasi dari India, Belarus, Tajikistan, Mongolia dan negara-negara lain, menurut kementerian pertahanan China, dan mereka akan berlangsung pada akhir Agustus.

Beberapa latar belakang: Pada bulan Juli, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengadakan pembicaraan “terus terang” selama lebih dari lima jam, dan Blinken menyuarakan keprihatinan atas “kesejajaran” Beijing dengan Moskow. Blinken mengatakan dia tidak berpikir China berperilaku netral karena telah mendukung Rusia di PBB dan “memperkuat propaganda Rusia.”

Sesaat sebelum Rusia mulai menginvasi Ukraina pada 24 Februari, Beijing dan Moskow mengumumkan kemitraan “tanpa batas”, meskipun para pejabat AS mengatakan mereka belum melihat China menghindari sanksi keras yang dipimpin AS terhadap Rusia atau menyediakannya dengan peralatan militer.

Putin mengatakan Rusia dapat melatih pejuang asing: Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia adalah siap memasok peralatan militer ke negara-negara sekutu di Amerika Latin, Asia dan Afrika. Moskow terbuka untuk melatih para pejuang asing, kata Putin selama upacara pembukaan “Tentara-2022”.

“Kami sangat menghargai fakta bahwa negara kami memiliki banyak sekutu, mitra, orang-orang yang berpikiran sama di berbagai benua,” kata Putin.

Putin juga menekankan keuntungan melatih tentara asing di Rusia dan mengatakan Rusia mengundang sekutu untuk melakukan latihan militer bersama.

“Kami juga melihat prospek besar dalam pelatihan prajurit asing dan pelatihan lanjutan mereka. Ribuan profesional militer dari seluruh dunia bangga menjadi alumni universitas dan akademi militer negara kita,” kata Putin.

Rusia akan terus bekerja di bidang ini, katanya.

Uliana Pavlova dari CNN berkontribusi melaporkan ke pos ini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *