banner 1228x250
CNN  

Pemakaman PBB di Busan tempat para veteran Perang Korea meminta untuk dikuburkan

banner 120x600
banner 1228x250


(CNN) — Selama lebih dari 30 tahun, veteran Inggris James Grundy melakukan perjalanan tahunan 5.500 mil ke Korea Selatan, untuk mengunjungi kuburan mayat yang telah dia pulihkan sebagai seorang pemuda yang didorong ke dalam perang.

Grundy baru berusia 19 tahun ketika dia bergabung dengan Perang Korea pada tahun 1951, menurut Pemakaman Peringatan PBB di Korea (UNMCK). Sebagai bagian dari unit pemulihan, ia menemukan tentara yang gugur dari medan perang di seluruh semenanjung Korea dan mengangkut mereka untuk dimakamkan di pemakaman, yang terletak di kota pesisir selatan Busan.

Pemakaman itu tetap menjadi satu-satunya pemakaman PBB di dunia — dan bagi banyak orang, tempat terakhir reuni antara para veteran, janda, dan orang-orang terkasih yang hilang dalam Perang Korea.

Secara resmi didirikan pada tahun 1959 setelah pemerintah Korea Selatan menawarkan tanah untuk penggunaan permanen PBB, untuk menghormati pasukan dan tenaga medis yang dikirim dari 22 negara di bawah bendera PBB selama perang.

Pemakaman Peringatan PBB di Korea (UNMCK) di Busan pada 21 Agustus.

Jessie Yeung/CNN

Meskipun sebagian besar negara-negara itu memulangkan jenazah mereka yang gugur, lebih dari 2.300 orang dari 11 negara saat ini dikebumikan di sana, menurut UNMCK.

Banyak dari tentara itu kemudian bergabung dengan orang-orang terkasih yang ingin dimakamkan bersama, termasuk para janda dan anggota keluarga lainnya.

Saat ini, pemakaman tersebut merupakan hamparan rumput hijau dan air seluas 35 hektar yang indah, dengan aula memorabilia, monumen yang didedikasikan oleh berbagai negara yang berpartisipasi dalam perang, dan dinding peringatan yang diukir dengan semua nama tentara PBB yang tewas selama perang. konflik.

Setiap kali Grundy mengubur mayat yang dia pulihkan, “dia berjanji, ‘Aku akan kembali padamu. Aku tidak akan melupakanmu,'” kata cucu angkatnya, Brenda Eun-jung Park. “Itulah sebabnya dia kembali ke Korea setiap tahun, untuk menepati janjinya.”

Mulai tahun 1988, ia melakukan perjalanan tahunan ke pemakaman — hingga pandemi menghentikan perjalanannya. Pada bulan Mei, meskipun Grundy sedang berjuang melawan kanker dan semakin lemah, “dia bersikeras untuk datang ke Korea” untuk kunjungan terakhir, kata Park.

James Grundy, panggilan akrab "Paman Jim," dan keponakannya Sharon Hewitt.

James Grundy, yang akrab dipanggil “Paman Jim”, dan keponakannya Sharon Hewitt.

Sharon Hewitt

“Itu satu-satunya kesenangan … (dalam) hidupnya,” tambahnya. “Dia ingin kembali sekali lagi.”

Grundy meninggal pada bulan Agustus di Inggris. Abunya akan diterbangkan ke pemakaman PBB di mana dia akan dikebumikan, seperti yang diperintahkan dalam surat wasiatnya. “Dia ingin beristirahat dengan tenang di pemakaman bersama rekan-rekannya,” kata Park.

Sejarah singkat

Perang Korea – kadang-kadang disebut sebagai “Perang yang Terlupakan,” meskipun jutaan nyawa hilang – pecah pada Juni 1950 setelah pasukan Korea Utara menyerbu Korea Selatan.

Amerika Serikat mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB, yang memutuskan hanya dua hari setelah invasi untuk mengirim pasukan ke Korea – satu-satunya waktu dalam sejarah organisasi bahwa pasukan tempur telah dikirim atas nama PBB.

“Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa” yang beranggotakan 22 negara membantu mengubah momentum perang, dengan pasukan pimpinan AS maju ke perbatasan China dengan Korea Utara. Tapi pasukan China turun tangan, mendorong PBB kembali ke semenanjung.

Kedua belah pihak mencapai jalan buntu di sepanjang paralel ke-38, di mana perbatasan antara kedua Korea berada hari ini. Gencatan senjata yang ditandatangani pada 27 Juli 1953, menghentikan konflik. Namun, perang tidak pernah secara resmi berakhir karena tidak ada perjanjian damai — dan dampaknya masih terasa hingga hari ini.

Seorang kopral Amerika melihat ketika seorang gadis Korea berusia 9 tahun menempatkan buket mawar putih di makam salah satu rekannya yang gugur di sebuah peringatan PBB dekat Busan, Korea Selatan, pada tahun 1951.

Seorang kopral Amerika melihat ketika seorang gadis Korea berusia 9 tahun menempatkan buket mawar putih di makam salah satu rekannya yang gugur di sebuah peringatan PBB dekat Busan, Korea Selatan, pada tahun 1951.

Arsip Bettmann/Getty Images

Untuk beberapa veteran, pemakaman PBB mewakili biaya perang, dan ikatan mendalam yang mereka jalin dengan tentara lain dan dengan Korea Selatan sendiri.

Boyd L. Watts, seorang veteran Amerika yang bergabung dalam perang pada usia 18 tahun, mengatakan kepada majalah Korea Haps Magazine bahwa dia telah mengunjungi Busan setidaknya setahun sekali sejak 1991.

Ini membuatnya takjub betapa negara telah berkembang hanya dalam beberapa dekade, katanya – sebuah tema juga digarisbawahi di pemakaman. Di aula upacara peringatan, sebuah video untuk pengunjung menyoroti transformasi Korea Selatan dari negara yang dilanda perang menjadi kota metropolitan modern yang berkembang pesat – dimungkinkan oleh pengorbanan pasukan PBB, katanya.

Penjaga kehormatan Korea Selatan membawa bendera negara-negara sekutu PBB selama upacara peringatan untuk veteran PBB dari Perang Korea, di Pemakaman Peringatan PBB di Busan pada 11 November 2020.

Penjaga kehormatan Korea Selatan membawa bendera negara-negara sekutu PBB selama upacara peringatan untuk veteran PBB dari Perang Korea, di Pemakaman Peringatan PBB di Busan pada 11 November 2020.

Jung Yeon-je/AFP/Getty Images

Veteran lain yang melakukan kunjungan kembali ke Busan telah menggemakan sentimen tersebut.

Johan Theodoor Aldewereld, yang bertugas sebagai kelas satu swasta dan bertarung satu lawan satu melawan tentara Korea Utara, kembali ke Korea Selatan pada 2016 — pertama kalinya sejak dia diberhentikan selama perang. Menurut sebuah laporan oleh kantor berita Korea Selatan Yonhap, Aldewereld mengatakan dia sangat tersentuh oleh kebangkitan ekonomi negara itu.

Dia meninggal pada tahun berikutnya, dan dikebumikan di pemakaman – mengikuti wasiatnya, yang menyatakan dia ingin abunya “dikuburkan di Republik Korea di mana rekan-rekan saya berbaring dalam tidur abadi,” menurut Yonhap.

Tempat peristirahatan terakhir

Seiring bertambahnya usia sekelompok kecil veteran yang masih hidup, semakin banyak – yang berasal dari berbagai tempat di dunia – telah meminta untuk dimakamkan di pemakaman, di samping teman dan rekan rekan di negara asing yang pernah mereka perjuangkan untuk dipertahankan.

Watts, veteran Amerika, mengatakan kepada Majalah Haps pada tahun 2010: “Mereka membuat banyak dari kita berkabut tua terkubur di luar sana … Saya ingin menjadi bagian dari itu.” Keinginannya dikabulkan setelah kematiannya pada tahun 2020, dengan keluarga, teman, dan perwakilan dari militer dan kedutaan AS menghadiri upacara tersebut.

Veteran AS lainnya, Russell Harold Johnstad, bertugas di Polisi Militer selama perang dan dimakamkan di pemakaman PBB pada tahun 2020.

Pemakaman Peringatan PBB di Korea pada 21 Agustus.

Pemakaman Peringatan PBB di Korea pada 21 Agustus.

Jessie Yeung/CNN

“Mr. Johnstad pada awalnya menentang gagasan dia dimakamkan di UNMCK, dengan mengatakan dia merasa dia tidak pantas seperti orang lain yang terbaring di sana, tetapi istri dan keluarganya berhasil membujuknya untuk berubah pikiran,” kata UNMCK di penyataan di situsnya.

Veteran luar negeri terbaru yang dimakamkan di pemakaman adalah John Robert Cormier dari Kanada, yang meninggal pada 2021 dan dikebumikan pada Juni tahun ini. Dia baru berusia 19 tahun ketika dia tiba di Korea untuk perang, kembali ke medan perang bahkan setelah menderita cedera yang mengancam jiwa, menurut UNMCK.

Itu adalah “keinginannya yang teguh” untuk dikebumikan di pemakaman, kata UNMCK setelah upacaranya, menambahkan: “Dia akan merindukan 380 rekannya (Kanada) yang menunggunya di sini, dan hari ini mereka sekali lagi bersama.”

Hari ini kuburan, yang terletak tidak jauh dari pantai, tetap menjadi tujuan populer bagi para pelancong sejarah perang, dapat diakses dengan bus dan kereta bawah tanah. Gratis untuk masuk, juga mengadakan upacara pengibaran dan penurunan bendera PBB setiap hari, dengan acara khusus untuk memperingati tanggal-tanggal penting seperti pecahnya Perang Korea.

Gambar atas: Pemakaman Peringatan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Korea, terletak di Busan, pada 21 Agustus. Sumber: Jessie Yeung/CNN



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *