banner 1228x250

Oleksandr Usyk dari Ukraina mengalahkan Anthony Joshua dalam pertandingan ulang kelas berat setelah keputusan poin split di Arab Saudi | Berita Inggris

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Petinju Ukraina Oleksandr Usyk telah mempertahankan gelar kelas beratnya setelah pertandingan ulang yang mendebarkan dengan Anthony Joshua di Arab Saudi.

Usyk menang dengan keputusan split point setelah pasangan itu menjalani 12 ronde penuh – 113 berbanding 115, 115 berbanding 113 dan 116 berbanding 112.

Hingga sekitar bulan Maret, Usyk bertarung di garis depan di Kyiv, tetapi meninggalkan negara yang dilanda perang itu untuk fokus pada pertandingan ulangnya dengan Joshua.

Baca lebih lanjut: Siapa Oleksandr Usyk?

Setelah keputusan juri diumumkan, Joshua melemparkan dua sabuk gelar ke sisi tali sebelum keluar dari ring.

Namun, dia kembali dan meraih mic, memberi tahu King Abdullah Sports City: “Jika Anda tahu cerita saya, Anda akan memahami gairahnya.

“Saya bukan petinju amatir, dari usia lima tahun itu adalah prospek elit dari masa muda. Saya akan dipenjara, saya mendapat jaminan dan saya mulai melatih pantat saya, saya ingin bisa bertarung.

“Orang ini mengalahkan saya malam ini, mungkin saya bisa melakukannya dengan lebih baik, tetapi itu menunjukkan tingkat kerja keras yang saya lakukan, jadi tolong beri dia tepuk tangan sebagai juara dunia kelas berat kami.”

Pasangan itu juga sempat berpose dengan bendera Ukraina sebagai bentuk solidaritas menentang serangan Rusia yang sedang berlangsung di negara itu.

Gambar:
foto: AP

‘Jika saya tidak melawan Tyson Fury, saya tidak akan bertarung sama sekali’

Setelah kemenangannya, Usyk memberikan penghormatan kepada militer Ukraina, dan mengatakan bahwa dia hanya tertarik untuk melawan juara WBC Tyson Fury selanjutnya.

Usyk berkata: “Saya melakukan kemenangan ini untuk negara saya, untuk semua orang, militer yang membela negara. Terima kasih banyak.”

Dia menambahkan: “Saya yakin Tyson Fury belum pensiun. Saya yakin, saya yakin dia ingin melawan saya. Saya ingin melawannya, dan jika saya tidak melawan Tyson Fury, saya akan melawannya. tidak berkelahi sama sekali.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengucapkan selamat kepada rekan senegaranya segera setelah pertarungan, tweeting: “Kemenangan yang sulit, tetapi sangat penting dan perlu!

“Mempertahankan gelar juara dunia adalah simbol bahwa semua orang dari jenis Cossack tidak akan menyerah, mereka akan berjuang untuk itu dan pasti akan menang!”

Tinju - Oleksandr Usyk v Anthony Joshua - gelar dunia kelas berat WBA, WBO dan IBF - King Abdullah Sports City Arena, Jeddah, Arab Saudi - 20 Agustus 2022 Oleksandr Usyk setelah memenangkan pertarungannya melawan Anthony Joshua Gambar Aksi via Reuters/Andrew Couldridge

Pertandingan ulang di Arab Saudi, mengikuti pertarungan mereka tahun lalu di London, di mana Usyk memenangkan sabuk kelas berat WBA, IBF, WBO dan IBO dari petinju Inggris.

Pertarungan mereka di Jeddah adalah cerita yang berbeda, dengan Joshua memberikan kinerja yang jauh lebih baik melawan Ukraina dibandingkan dengan tahun lalu, pukulan mendarat dan kadang-kadang diturunkan di Usyk.

Tapi Usyk yang keluar di atas, mendaratkan lebih banyak pukulan pada lawannya, dengan tingkat kerja yang lebih tinggi daripada AJ.

Ini bukan pertama kalinya tahun ini Inggris berada di urutan kedua setelah Ukraina dalam acara global – dengan Kalush Orchestra negara itu memenangkan Kontes Lagu Eurovision atas Inggris Sam Ryder, yang didorong ke tempat kedua oleh suara publik – meskipun datang di atas dengan juri nasional.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *