banner 1228x250

Monkeypox dinyatakan darurat kesehatan global oleh Organisasi Kesehatan Dunia, karena risiko di Eropa digambarkan sebagai ‘tinggi’ | Berita Sains & Teknologi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan wabah cacar monyet sebagai “darurat kesehatan global”.

Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers bahwa meskipun komite WHO tidak dapat mencapai konsensus, ia tetap menyatakan keadaan darurat sebagai pemungutan suara yang mengikat.

Dia menambahkan risiko secara global “sedang”, kecuali di Eropa yang “tinggi”.

Baca lebih banyak:
Bagaimana Anda tertular, apa saja gejalanya, dan seberapa mudah penyebarannya?
Orang dengan gejala tidak boleh berhubungan seks, kata panduan Inggris yang baru

Dr Ghebreyesus mengatakan ada lebih dari 16.000 kasus cacar monyet yang dilaporkan ke WHO dari 75 negara, dan lima kematian.

Deklarasi oleh WHO dirancang untuk memicu respons internasional terhadap wabah tersebut, yang dapat membuka pendanaan dan pembagian vaksin.

Dr Ghebreyesus juga memberikan rekomendasi tentang bagaimana menerapkan respon, termasuk:

• Untuk melibatkan dan melindungi masyarakat yang terkena dampak;
• Mengintensifkan surveilans dan upaya kesehatan masyarakat;
• Untuk memperkuat manajemen klinis dan pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah sakit dan klinik;
• Untuk mempercepat penelitian penggunaan vaksin, terapi dan alat lainnya.

Penyakit ini telah menyebar di beberapa bagian Afrika tengah dan barat selama beberapa dekade, dan tidak diketahui memicu wabah besar di luar benua.

Namun, pada bulan Mei, pihak berwenang di AS dan Eropa Barat mendeteksi puluhan wabah.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


2:21

Kasus cacar monyet ‘paling ekstrim’ di Inggris

Monkeypox bergabung dengan COVID-19, Ebola, dan Zika dalam daftar darurat kesehatan global yang sebelumnya diumumkan.

Awal pekan ini, Dr Rosamund Lewis, pakar cacar monyet dari WHO, mengatakan 99% dari semua kasus di luar Afrika terjadi pada pria, dengan 98% pada pria yang berhubungan seks dengan pria lain.

Dia juga memperingatkan bahwa “stigma dan diskriminasi tidak baik. Stigma tidak akan membantu, itu akan membuat orang menjauh dari mencari diagnostik.”

Beberapa ahli percaya penyebaran dimulai pada dua rave di Belgia dan Spanyol.

Situs web NHS saat ini mencantumkan gejala suhu tinggi, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar, menggigil dan kelelahan, dan sering ditandai dengan lesi berisi nanah pada kulit.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) telah mendapatkan tambahan 100.000 dosis vaksin untuk membantu mengatasi penyebaran virus, dengan mereka yang memenuhi syarat dihubungi oleh NHS untuk mendapatkan suntikan mereka.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Cacar Monyet: Apa yang kita ketahui?

‘Kita tidak bisa terus menunggu penyakit meningkat sebelum kita campur tangan’

Sebanyak 2.137 kasus telah dikonfirmasi di Inggris, dengan 2.050 di Inggris – sebagian besar di London, menurut angka terbaru yang dirilis pada 18 Juli.

Menanggapi langkah WHO, Dr Josie Golding, kepala epidemi dan epidemiologi di badan amal kesehatan Wellcome, mengatakan: “Dunia kita semakin rentan terhadap wabah penyakit menular. Deklarasi Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional harus menjadi pengingat nyata bagi para pemimpin dunia tentang realitas modern ini, dan kelemahan dalam kemampuan kolektif kita untuk bersiap dan merespons.

“Dengan kasus cacar monyet yang terus meningkat dan menyebar ke lebih banyak negara, kita sekarang menghadapi tantangan ganda: penyakit endemik di Afrika yang telah diabaikan selama beberapa dekade, dan wabah baru yang mempengaruhi komunitas yang terpinggirkan. Pemerintah harus menganggap ini lebih serius dan bekerja sama secara internasional. untuk mengendalikan wabah ini.

“Langkah-langkah kesehatan masyarakat yang dicoba dan diuji termasuk pengawasan penyakit yang diperkuat, pelacakan kontak dan akses yang adil untuk tes, perawatan dan vaksin untuk mereka yang paling berisiko sangat penting. Tetapi pemerintah juga harus mendukung lebih banyak penelitian untuk memahami mengapa kita melihat pola penularan baru, mengevaluasi efektivitas alat kami saat ini dan mendukung pengembangan intervensi yang lebih baik.

“Tanpa tindakan cepat dan terkonsentrasi ini, cacar monyet akan terus menginfeksi lebih banyak orang yang tidak perlu dan menjadi lebih banyak populasi, termasuk risiko limpahan balik ke hewan. Kita tidak bisa terus menunggu penyakit meningkat sebelum kita campur tangan.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *