banner 1228x250
CNN  

Ledakan pelabuhan Beirut dua tahun kemudian: Luka terbuka bernanah ketika pihak berwenang mencoba untuk menutup kasus ini

banner 120x600
banner 1228x250


Saat itu pukul 18:07. Ribuan nyawa melayang dan ibu kota Lebanon — tidak asing dengan bencana — berubah menjadi pemandangan neraka.

Sama seperti jam yang rusak, malapetaka tampaknya telah ditangguhkan dalam waktu. Kamis menandai dua tahun sejak ledakan pelabuhan. Namun kota yang paling terpukul, lingkungan timur masih menanggung bekas luka ledakan. Kerabat dari sedikitnya 215 orang yang tewas masih berunjuk rasa untuk keadilan. Penyelidikan yudisial atas ledakan itu hampir mati. Dan silo gandum raksasa di pelabuhan — yang bertahan dari dampak ledakan meskipun berdekatan — telah terbakar selama berminggu-minggu.
Dalam dua tahun sejak ledakan itu, Elit politik Lebanon — yang dalam bahasa sehari-hari dikenal dengan istilah merendahkan al-sulta, atau “kekuatan” — telah menghindari keadilan dan mencoba menyapu ingatan di bawah permadani pepatah. Bagi para aktivis, terutama kerabat almarhum, itu sangat mengingatkan pada bagaimana perang saudara di negara itu berakhir pada tahun 1990.

Kemudian, undang-undang amnesti membebaskan pihak-pihak yang bertikai di Lebanon dari kejahatan nyata terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang, termasuk pembantaian, pemerkosaan, eksekusi di luar proses hukum, dan pemindahan massal. Catatan konflik 15 tahun tidak ditemukan di buku sejarah resmi negara itu. Seluruh populasi diinstruksikan untuk melanjutkan.

Buku pedoman pihak berwenang serupa dalam tanggapannya terhadap ledakan pelabuhan tahun 2020, yang tetap menjadi satu-satunya ledakan paling mematikan dalam sejarah modern Lebanon, yang menyebabkan korban material dan fisik sejauh 12 kilometer (7,5 mil).

Pada tahun-tahun berikutnya, pemerintah telah berulang kali memblokir pemeriksaan yudisial yang mendakwa beberapa pejabat dengan kelalaian kriminal atas penyimpanan yang tidak tepat hingga 2.700 ton amonium nitrat bahan peledak, yang pengapiannya menyebabkan ledakan yang menghancurkan. Beberapa dari mereka yang didakwa terpilih kembali menjadi anggota parlemen tahun ini.

Awal tahun ini, pemerintah juga meluncurkan rencana untuk menghancurkan silo yang rusak, yang memicu kemarahan keluarga korban, yang menganggapnya sebagai peringatan bencana. Pemerintah tunduk pada tekanan rakyat dan rencana itu dibatalkan.

Namun berminggu-minggu kemudian, bangunan itu mulai terbakar, menimbulkan kecurigaan para aktivis dan kerabat almarhum. Mereka menuduh pemerintah melakukan upaya setengah hati untuk memadamkan api – tuduhan yang dibantahnya. Ketika dua silo akhirnya runtuh selama akhir pekan, para aktivis bergolak.

“Selama berminggu-minggu Anda membiarkan silo terbakar perlahan dan tidak mengambil tindakan serius untuk menghentikan api,” aktivis Lucien Bourjeily tweeted, tampaknya menangani kemapanan politik. Runtuhnya (silo) hari ini menyerupai runtuhnya negara yang perlahan runtuh, tanpa tindakan serius untuk menghentikan ini atau meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.”
Apa yang masih belum kita ketahui tentang ledakan pelabuhan Beirut

Silo gandum Beirut adalah banyak hal sekaligus. Mereka berdiri sebagai batu nisan yang menjulang ke masa lalu. Struktur yang membara juga tampak bercokol seperti luka terbuka dari memori kolektif kota. Dan yang penting bagi kerabat para korban, itu menandai tempat terjadinya kejahatan, massa yang menjulang yang berfungsi sebagai pengingat akan pencarian pertanggungjawaban.

Sejak ledakan itu, kemerosotan keuangan Lebanon, yang dimulai pada Oktober 2019, terus berlanjut. Negara ini berada dalam pergolakan krisis roti, sebagian karena dampak dari invasi Rusia ke Ukraina, tetapi juga karena kerusakan infrastruktur dan keuangan Lebanon. Kesengsaraan ekonominya — inflasi, pengangguran yang membengkak, kemiskinan massal — terus berlanjut.

Tapi bagi banyak orang, krisis berturut-turut tidak menutupi kenangan ledakan pelabuhan Beirut: pecahan kaca yang berderak di bawah kaki selama berminggu-minggu sesudahnya; adegan bangsal rumah sakit yang meluap; mereka yang tewas dan mereka yang nyaris tidak selamat. Bagi mereka yang mencari keadilan, peristiwa pukul 18:07 pada 4 Agustus 2020 harus terus bergema sampai orang yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban.

Intisari

Lapid Israel membuat kiasan langka ke gudang senjata nuklir negara itu

Perdana Menteri Israel membuat kiasan yang langka dalam pidatonya pada hari Senin ke gudang senjata nuklir yang diduga luas di negara itu.
  • Latar belakang: Tampil di sebuah acara untuk menandai perubahan kepemimpinan di Komisi Energi Atom negara itu, Yair Lapid berbicara tentang kemampuan defensif dan ofensif Israel, serta apa yang dia sebut “kemampuan lain” – yang dipahami sebagai referensi untuk senjata nuklir. “Arena operasional di kubah tak terlihat di atas kita dibangun di atas kemampuan defensif dan kemampuan ofensif, dan apa yang cenderung disebut media asing sebagai ‘kemampuan lain’. Kemampuan lain ini membuat kita tetap hidup dan akan membuat kita tetap hidup selama kita dan anak-anak kita ada di sini,” kata Lapid.
  • Mengapa itu penting?: Israel secara luas diyakini memiliki beberapa ratus senjata nuklir, setelah mengembangkan teknologi pada 1960-an. Tidak seperti kebanyakan negara yang diasumsikan memiliki senjata nuklir, Israel tidak pernah secara resmi menyatakan kepemilikannya. Sebaliknya, itu mengejar kebijakan ‘opacity’ – yang berarti para pemimpin Israel, ketika didorong, lebih suka membuat referensi miring atau ambigu hanya untuk nuklir.

Pihak Yaman yang bertikai memperbarui gencatan senjata selama dua bulan lagi

Pihak-pihak Yaman yang bertikai sepakat pada Selasa untuk memperbarui gencatan senjata dua bulan, Utusan Khusus PBB untuk Yaman Hans Grundberg mengatakan dalam sebuah pernyataan. Pihak-pihak yang bersaing setuju untuk memperpanjang gencatan senjata selama dua bulan tambahan.

  • Latar belakang: “Saya senang mengumumkan bahwa para pihak telah sepakat untuk memperpanjang gencatan senjata, dengan persyaratan yang sama, untuk tambahan dua bulan, dari 2 Agustus 2022 hingga 2 Oktober 2022,” kata Grundberg dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa perpanjangan itu termasuk komitmen untuk “mengintensifkan negosiasi untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata yang diperluas sesegera mungkin.”
  • Mengapa itu penting?: Houthi Yaman yang didukung Iran dan koalisi pimpinan Saudi telah berperang selama tujuh tahun terakhir, tetapi pada 2 April menyetujui gencatan senjata dua bulan yang ditengahi oleh PBB, yang akan berakhir pada hari Selasa. Pihak-pihak yang bersaing belum menyepakati gencatan senjata permanen.

Admin Biden menyetujui potensi penjualan senjata bernilai miliaran dolar ke Arab Saudi, UEA

Pemerintahan Biden pada hari Selasa menyetujui dan memberi tahu Kongres tentang kemungkinan penjualan senjata bernilai miliaran dolar ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

  • Latar belakang: Departemen Luar Negeri AS telah menyetujui kemungkinan penjualan PATRIOT MIM-104E Guidance Enhanced Missile-Tactical Ballistic Missiles (GEM-T) dan peralatan terkait ke Arab Saudi dengan perkiraan $3,05 miliar. Pemerintah AS juga menyetujui potensi penjualan “Rudal Sistem Terminal High Altitude Area Defense (THAAD), Stasiun Kontrol Kebakaran dan Komunikasi THAAD, dan peralatan terkait dengan perkiraan biaya $2,245 miliar” ke UEA.
  • Mengapa itu penting?: Pemberitahuan persetujuan datang hanya beberapa minggu setelah Presiden Joe Biden bertemu dengan para pemimpin UEA dan Arab Saudi di kota Jeddah bulan lalu. Itu juga terjadi di tengah upaya AS untuk mendorong negara-negara kaya minyak untuk meningkatkan produksi minyak, dan ketika sekutu di Teluk mengungkapkan keprihatinan atas apa yang dianggap sebagai berkurangnya kehadiran keamanan AS di kawasan itu. Persetujuan itu juga diberitahukan pada hari yang sama ketika PBB mengumumkan perpanjangan dua bulan gencatan senjata di Yaman.

Nomor hari

$704 juta

Terusan Suez Mesir pada bulan Juli mencatat pendapatan $704 juta, pendapatan bulanan tertinggi, menurut sebuah pernyataan oleh Otoritas Terusan Suez (SCA) pada hari Selasa. Angka rekor naik 32,4% dari bulan yang sama tahun lalu, tambah SCA.

Apa yang sedang tren?

Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune mengatakan dia tertarik untuk bergabung dengan BRICS, sebuah kelompok ekonomi berkembang yang terdiri dari Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan. Tebboune mengatakan negaranya memenuhi persyaratan untuk bergabung dengan kelompok tersebut.

Tagar itu menjadi tren di Aljazair dengan sebagian besar pengguna menyambut inisiatif tersebut. Seseorang menulis berita bahwa itu akan “membuat suara kita lebih terdengar.” Beberapa pengguna menebak-nebak apa nama baru grup yang terbentuk dari huruf pertama setiap negara anggota, satu tulisan: “Aljazair ingin bergabung dengan BRICS… BRICSA?”

Kuwait: #Memory_of_Iraq’s_brutal_invasion

“Kenangan akan invasi brutal Irak” adalah tren nomor satu di Kuwait minggu ini karena pengguna membagikan pidato lama dari Emir Jaber Al-Sabbah Kuwait saat itu dan video kepulangannya dari mengasingkan pada bulan Maret 1991.

Pada tanggal 2 Agustus 1990, Irak menginvasi Kuwait yang kaya minyak dalam upaya nyata untuk melunasi hutang akibat perang delapan tahun negara itu dengan Iran. Invasi itu adalah domino pertama yang digulingkan menjelang perang Teluk Persia 1990-1991.

Tagar nomor satu di Yordania minggu ini, #Jordan_is_not_okay, dipicu oleh keputusan parlemen untuk menaikkan gaji bulanan anggota parlemen sebesar 200 Dinar Yordania ($282). DPR membela keputusan itu sebagai kompensasi kenaikan harga BBM.

Pengguna Twitter angkat tangan. Seseorang menulis: “Seorang anggota parlemen yang gajinya lebih dari 3000 JD ($4230) menerima tunjangan bahan bakar tetapi orang-orang Yordania dengan gaji antara 400 dan 450 JD tidak mendapatkan apa-apa… Saya tidak mengerti apa-apa.” Pengguna lain tweeted grafik balok keju berbentuk seperti Jordan yang dimakan tikus, dengan judul “Beginilah cara saya melihat Jordan…”

Oleh Muhammad Abdelbary

foto Hari ini

Pemandangan udara dari kapal Razoni berbendera Sierra Leone, yang membawa muatan 26.527 ton jagung dari pelabuhan Odesa di Ukraina, saat tiba di pintu masuk Laut Hitam Selat Bosphorus, di Istanbul, Turki pada 3 Agustus.





Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *