banner 1228x250

Kebijakan nol-COVID China disalahkan karena ekonomi berkontraksi sebesar 2,6% pada kuartal kedua | Berita bisnis

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Kebijakan nol-COVID China disalahkan atas kembalinya ekonomi merah, dengan para ahli memperingatkan bahwa pemulihan akan terhambat oleh prospek yang semakin gelap untuk output secara global.

Pihak berwenang mengatakan ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami kontraksi 2,6% antara April dan Juni dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya.

Itu berarti bahwa Cina pertumbuhan mencapai hanya 0,4% secara tahunan.

Kedua angka tersebut jauh lebih lemah dari yang diperkirakan para ekonom, dengan yang disurvei oleh kantor berita Reuters memperkirakan penurunan kuartal ke kuartal sebesar 1,5%.

Mereka menunjuk dengan jelas pada dampak penutupan kota-kota besar selama periode pertempuran virus corona infeksi – ukuran yang jelas tercermin dalam angka penjualan yang dirilis oleh merek mewah Inggris Burberry pada hari Jumat.

Mereka menunjukkan penurunan 35% dalam penjualan yang sebanding di seluruh daratan China selama periode tiga bulan terakhir.

Pusat manufaktur dan pengiriman Shanghai, yang memiliki 26 juta penduduk, termasuk di antara mereka yang dikunci.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


0:47

April: Penduduk Shanghai keluar dari gedung

Angka terpisah menunjukkan ekonominya menyusut 13,7% selama tiga bulan – kinerja terburuk oleh satu provinsi menurut Biro Statistik Nasional (NBS).

Sementara pabrik dan kantor di Shanghai diizinkan untuk mulai dibuka kembali pada Mei, para ekonom mengatakan itu akan memakan waktu berbulan-bulan sebelum aktivitas kembali normal.

Mereka juga memperingatkan mitra dagang China akan terus merasakan dampak gangguan pengiriman selama berbulan-bulan mendatang.

NBS mengatakan tentang kinerja kuartal kedua: “Kebangkitan pandemi secara efektif terkandung.

“Ekonomi nasional mencatat pemulihan yang stabil.”

China memiliki target pertumbuhan tahunan sebesar 5,5% tetapi masalah rumah tangga yang ditimbulkan sendiri berarti itu tidak mungkin dicapai selama 2022, kata para ekonom.

Itu karena negara itu berpegang teguh pada kebijakan nol-COVID yang keras di tengah gejolak baru.

Belanja konsumen telah terhambat oleh langkah-langkah kesehatan masyarakat.

Burberry mengungkapkan hit besar untuk penjualan, sebagai akibat dari pembatasan China, dalam pembaruan perdagangan ke City.

Penjualan like for like selama kuartal pertama keuangannya – yang mencakup 13 minggu hingga 2 Juli – menunjukkan kenaikan hanya 1% di seluruh grup.

Angka tersebut naik menjadi 16% ketika China daratan – pasar pertumbuhan utamanya – dikeluarkan tetapi perusahaan mengatakan prospek telah membaik sejak Juni.

Chief executive Jonathan Akeroyd mengatakan kepada investor: “Kinerja kami di kuartal ini terus dipengaruhi oleh penguncian di daratan China, tetapi saya senang melihat pendekatan kami yang lebih lokal mendorong pemulihan di EMEIA (Eropa, Timur Tengah, India, dan Afrika), di mana pengeluaran sebesar klien lokal berada di atas tingkat pra-pandemi.”

Selain belanja konsumen yang tidak stabil, pasar properti China juga tetap dalam kemerosotan yang dalam dan permintaan global telah menyusut di tengah spiral inflasi yang sebagian disebabkan oleh gangguan rantai pasokan dari China tetapi juga dampak perang Rusia di Ukraina yang telah mengakibatkan biaya energi. lonjakan.

Toru Nishihama, kepala ekonom di Dai-ichi Life Research Institute di Tokyo, mengatakan: “Anda dapat mengesampingkan kemungkinan resesi, atau kontraksi dua kuartal berturut-turut,” katanya.

“Mengingat pertumbuhan (tahunan) yang jinak, pemerintah China kemungkinan akan menerapkan langkah-langkah stimulus ekonomi mulai sekarang untuk meningkatkan pertumbuhannya yang lesu, tetapi rintangan tinggi bagi PBOC (Bank Rakyat China) untuk memangkas suku bunga lebih lanjut karena akan memicu inflasi. yang telah disimpan relatif rendah saat ini.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *