banner 1228x250

Evakuasi Kabul terjadi dalam ‘kekacauan dan kebingungan’ dengan ‘hasil tragis namun dapat dihindari’, klaim laporan yang memberatkan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sebuah laporan baru yang memberatkan mengatakan penarikan pimpinan AS dari Afghanistan dilakukan tanpa perencanaan, terperosok dalam “kekacauan dan kebingungan”, dan berakhir dengan “hasil yang tragis namun dapat dihindari”.

Pada ulang tahun pertama Taliban mengambil alih Kabul yang menyebabkan evakuasi massal mendadak ribuan pengungsi Afghanistan, Partai Republik di komite urusan luar negeri DPR AS telah merilis sebuah berkas yang menguraikan bagaimana mereka mengatakan operasi itu ditangani.

Laporan setebal 121 halaman dengan kata-kata yang kuat tidak mengandung pukulan apa pun.

“Pilihan yang dibuat di koridor kekuasaan di DC,” katanya, “menyebabkan hasil yang tragis namun dapat dihindari: 13 tentara tewas, nyawa orang Amerika masih dalam risiko besar, meningkatnya ancaman terhadap keamanan tanah air kita, ternoda berdiri di luar negeri selama bertahun-tahun yang akan datang. , dan memberanikan musuh di seluruh dunia.”

Ia mengklaim pemerintahan Presiden Joe Biden menunggu sampai hanya “beberapa jam sebelum Taliban merebut Kabul” untuk membuat keputusan evakuasi penting.

“Sangat sedikit yang dilakukan untuk mempersiapkan pengambilalihan negara oleh Taliban” atau untuk evakuasi, katanya.

Dan juga mengklaim, meskipun mengakui selama berbulan-bulan bahwa tidak mengevakuasi mereka mewakili risiko keamanan yang signifikan, pemerintah gagal melakukan “upaya apa pun untuk memprioritaskan evakuasi pasukan komando Afghanistan yang dilatih AS dan unit elit lainnya yang memiliki pengetahuan sensitif tentang operasi militer AS” .

Analisis: Apakah intelijen yang salah harus disalahkan atas kegagalan Afghanistan?

Banyak dari personel itu, lanjutnya, “telah dipaksa mencari perlindungan di Iran di mana mereka dapat dieksploitasi untuk mendapatkan informasi mereka”.

Laporan tersebut mengklaim bahkan pejabat Presiden Biden sendiri telah menggambarkan akhir dari kehadiran AS di Afghanistan sebagai “kegagalan strategis” dan “fase akhir yang buruk.”

Lebih dari 15.000 warga Afghanistan dan Inggris dievakuasi dari kota oleh personel dari Angkatan Laut Kerajaan, Angkatan Darat Inggris dan Angkatan Udara Kerajaan dalam apa yang digambarkan oleh Menteri Pertahanan Ben Wallace sebagai “evakuasi Inggris terbesar sejak Perang Dunia Kedua”.

Dalam temuannya, komite mengklaim Presiden Biden mendukung penarikan tanpa syarat dari Afghanistan, setelah berkonsultasi dengan penasihat militer senior AS dan sekutunya.

Namun, dikatakan: “Ada banyak bukti, termasuk kesaksian langsung dari para pemimpin militer Amerika dan sekutu utama NATO, bahwa mereka mendukung pengerahan berbasis kondisi lanjutan di Afghanistan.”

Ini berarti mempertahankan misi penasehat dan kontraterorisme yang terdiri dari 2.500 personel militer AS bersama dengan 6.000 sebagian besar pasukan NATO.

Laporan lebih lanjut mengklaim:

• Pada puncak evakuasi, hanya 36 petugas konsuler Amerika yang berada di Kabul, meskipun harus memproses lebih dari 100.000 pengungsi

• Sekitar 1.450 anak Afghanistan dievakuasi tanpa orang tua mereka

• Masalah selama evakuasi diperburuk oleh pesan yang beragam dari Departemen Luar Negeri kepada Amerika dan sekutu Afghanistan di lapangan, dan kurangnya peralatan dan personel yang tepat di bandara.

Presiden Biden berhenti sejenak ketika ditanya tentang pemboman di bandara Kabul yang menewaskan sedikitnya 12 anggota layanan sesaat sebelum evakuasi
Gambar:
Presiden Biden berhenti sejenak ketika ditanya tentang pemboman di bandara Kabul yang menewaskan sedikitnya 12 anggota layanan sesaat sebelum evakuasi

Presiden Biden telah menyebut operasi itu sebagai “keberhasilan luar biasa” yang menerbangkan lebih dari 124.000 orang Amerika dan Afghanistan ke tempat yang aman dan mengakhiri perang “tanpa akhir” di mana sekitar 3.500 tentara AS dan sekutunya, dan ratusan ribu orang Afghanistan tewas.

Pada saat itu, dia memberi tahu orang-orang Amerika: “Tadi malam di Kabul, Amerika Serikat mengakhiri perang 20 tahun di Afghanistan – perang terpanjang dalam sejarah Amerika.

Baca lebih banyak:
Satu tahun sejak pengambilalihan Taliban, krisis melanda rumah sakit anak-anak terbesar di Afghanistan
Taliban telah menjanjikan ‘amnesti untuk semua’ – tetapi mereka bertanggung jawab atas sebagian besar kekerasan terhadap warga sipil
Dari Kabul ke Bristol: Hidup sebagai pengungsi Afghanistan satu tahun setelah pengambilalihan Taliban

Misi itu adalah ‘keberhasilan yang luar biasa’

“Kami menyelesaikan salah satu pengangkutan udara terbesar dalam sejarah … lebih dari dua kali lipat dari yang diperkirakan oleh sebagian besar ahli.

“Tidak ada bangsa – tidak ada bangsa yang pernah melakukan hal seperti itu sepanjang sejarah. Hanya Amerika Serikat yang memiliki kapasitas dan kemauan dan kemampuan untuk melakukannya, dan kami melakukannya hari ini.

“Keberhasilan luar biasa dari misi ini adalah karena keterampilan luar biasa, keberanian, dan keberanian tanpa pamrih dari militer Amerika Serikat dan diplomat serta profesional intelijen kami.”

Komite urusan luar negeri DPR AS (majelis rendah) terdiri dari 27 Demokrat dan 24 Republik, tetapi laporan itu disusun oleh partai ‘minoritas’ saja, yaitu Partai Republik.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *