banner 1228x250

Di dalam Sudan yang dilanda perang di mana orang-orang terjebak dalam penjara perang kota | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Hantu berasap memanjat cakrawala Khartoum. Bunyi letupan terdengar di kejauhan dan terdengar gemuruh guntur pelan sebelum pilar lain menjulang ke atas.

Ratusan ribu telah melarikan diri milik Sudan modal ke daerah pedesaan, negara bagian lain dan negara lain tetapi jutaan tetap terjebak dalam penjara perang kota.

Itulah pemandangan dari puncak Gunung Serkab di Karari. Di sekitar pangkalan adalah lingkungan Omdurman utara, ibu kota.

Sebuah titik pengamatan yang terdiri dari batu kemerahan bergerigi menghadap ke Khartoum saat meletus.

Gambar:
Smole mengepul di atas Khartoum saat pertempuran berlanjut di lingkungan perumahan

Di lereng gunung ada pesan tegas yang ditulis dengan batu putih yang diletakkan dengan hati-hati – “Dengan nama Allah, yang paling murah hati, paling penyayang – Pasukan Pendukung Cepat, Gunung Serkab, Karari.”

Pangkalan itu dikatakan sebagai yang terbesar milik Pasukan Pendukung Cepat dan yang paling simbolis.

Karari adalah tempat Pertempuran Omdurman terjadi pada tahun 1898 antara tentara perlawanan Sudan dari negara Islam Mahdi dan pasukan kolonial Inggris Lord Horatio Herbert Kitchener – membalas dendam atas kematian Jenderal Gordon oleh tentara Mahdi 13 tahun sebelumnya.

Saat ini, pangkalan itu dipenuhi dengan perangkat keras yang terbengkalai – tank, peralatan teknis, dan bahkan pengganggu sinyal yang kami diberitahu oleh tentara di sini adalah buatan Rusia dan Emirat. Sekarang dalam kendali penuh angkatan bersenjata Sudan.

Apotek yang terbakar sebagai bundaran Halfaya di Omdurman saat tentara angkatan bersenjata Sudan berjaga-jaga
Gambar:
Apotek yang terbakar sebagai bundaran Halfaya di Omdurman saat angkatan bersenjata Sudan berjaga-jaga

Di puncak gunung, komandan area Kolonel Adam melambaikan tongkatnya saat dia menjawab pertanyaan saya.

Bisakah perang semalam ini dihindari?

“Sebenarnya, orang-orang Sudan dan pasukan militer Sudan – terlepas dari perhatian, kesadaran dan kewaspadaan mereka – tidak menyangka pengkhianatan Pasukan Pendukung Cepat berada pada tingkat ini,” kata Kolonel Adam, komandan wilayah Karari. pertama kali dia menggunakan nama resmi mereka dan bukan “pasukan pemberontak”.

Militer dan Pasukan Dukungan Cepat adalah sekutu dan mitra politik – mengapa mereka sekarang menyebut mereka pasukan pemberontak?

angkatan bersenjata Sudan
Gambar:
Angkatan bersenjata Sudan

“Pasukan Pendukung Cepat berdiri di sisi tentara untuk waktu yang lama dan diberdayakan oleh tentara Sudan untuk berdiri di garis depan yang sama demi membela negara,” kata kolonel Karari.

“Tapi dengan cepat, agendanya berubah dan dipengaruhi oleh ideologi politik dan kepentingan pribadi lainnya – dan sekarang melihat dirinya sebagai pengganti angkatan bersenjata.”

Baca selengkapnya:
Kekacauan di Pelabuhan Sudan
Utusan PBB untuk perjuangan menurunkan ‘ketegangan besar’

Di ujung jalan panjang, yang dipatroli oleh konvoi militer bersenjata siang dan malam, adalah sebuah pasar. Dua pria muda berjalan mendekat untuk duduk bersama wanita pembuat teh dan meminum kafein mereka. Mereka adalah bagian dari patroli lingkungan sukarela untuk menilai ancaman penjarahan Pasukan Dukungan Cepat, sebelum tentara mengamankan daerah tersebut.

Taj-Elkatim Omer dan Izzeldeen Adil adalah bagian dari patroli tetangga sebelum tentara mengamankan wilayah mereka dari Dukungan Cepat
Gambar:
Taj-Elkatim Omer dan Izzeldeen Adil adalah bagian dari patroli tetangga sebelum tentara mengamankan wilayah mereka dari Dukungan Cepat

Salah satunya, Izzeldeen Adil, merefleksikan yel-yel protesnya pada revolusi 2019 melawan realitas baru ketergantungan pada tentara.

“Plaka yang kami angkat selama revolusi Desember adalah bahwa tidak ada milisi yang akan menjalankan negara,” kata Izzeldeen, menatap tentara yang berkeliaran tetapi mengungkapkan rasa terima kasihnya.

“Kami lebih suka tentara tidak berkuasa atau memerintah. Di setiap negara, peran tentara jelas – untuk melindungi warga sipil.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *