banner 1228x250
CNN  

Bayangan Trump membayangi upaya terakhir untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Marandi mengatakan bahwa agar Iran menandatangani kesepakatan yang diperbarui, kecaman IAEA “harus ditutup sekali dan untuk selamanya.”

Iran menolak mosi IAEA sebagai “dipolitisasi,” dan menanggapi dengan menghapus kamera pengintai di lokasi-lokasi utama sebagai tanggapan – sebuah langkah yang merampas informasi terkini dari negosiator tentang program pengayaan uranium negara itu dan tampaknya menghancurkan prospek menyerang sebuah negara. Sepakat.

Jadi, ketika negosiator kembali ke Wina pekan lalu, pengamat terkejut. Pengesahan Teheran terhadap rancangan perjanjian terbaru telah meningkatkan kemungkinan kembalinya kesepakatan itu, meskipun ada rintangan yang tersisa. Bahkan kelompok garis keras negara itu – yang sangat menentang perjanjian tersebut sejak ditandatangani oleh pemerintahan Presiden Hassan Rouhani dan pemerintahan Obama pada tahun 2015 – telah memuji rancangan tersebut sebagai peningkatan dari versi sebelumnya.

Namun Iran terus menyeret kakinya, seperti yang telah dilakukan sejak Administrasi Biden dimulai kembali pembicaraan untuk memulihkan kesepakatan hampir satu setengah tahun yang lalu. Salah satu alasannya, menurut para analis Iran, adalah karena pengaruh besar yang dimiliki oleh satu orang yang absen dari negosiasi: Trump. Analis berpendapat bahwa Iran telah mendasarkan pembicaraan pada kemungkinan kemenangan kandidat Partai Republik yang bersekutu dengan Trump – atau bahkan Trump sendiri – dalam pemilihan presiden AS 2024. Penerus Biden, menurut kalkulus Iran, akan menarik diri dari kesepakatan sekali lagi, melepaskan aliran sanksi baru ke negara itu.

“Bayangan Trump membayangi pembicaraan ini karena pembicaraan itu telah terseret selama setahun terakhir karena Iran telah banyak berfokus pada mengamankan jaminan ekonomi,” kata Mohammad Ali Shabani, editor Amwaj.media, sebuah outlet yang berbasis di London yang berfokus pada di Iran, Irak dan Jazirah Arab.

“Jika sanksi sekunder AS kembali, seperti yang kita lihat ketika Trump meninggalkan kesepakatan dan semua perusahaan sektor swasta besar Barat melarikan diri dan tidak pernah menoleh ke belakang, bagaimana Anda mencegahnya?” kata Syabani. “Mekanisme macam apa yang bisa Anda atur untuk mencegah hal itu terjadi lagi?”

Sanksi sekunder adalah mekanisme AS yang menghukum pemerintah atau organisasi mana pun yang memiliki transaksi keuangan dengan entitas yang terkena sanksi.

Dalam perkembangan yang berisiko menambah rintangan lain dalam pembicaraan, Departemen Kehakiman AS mengumumkan tuntutan pidana Selasa terhadap seorang anggota Korps Pengawal Revolusi Islam Iran karena diduga mencoba mengatur pembunuhan John Boltonyang bertugas di posisi keamanan nasional senior selama pemerintahan Trump dan Bush.

Namun, Iran memiliki banyak keuntungan dengan memasuki kembali kesepakatan, bahkan untuk waktu yang singkat.

Pembebasan sanksi dapat membebaskan puluhan miliar dolar pendapatan minyak dan gas selama dua tahun ke depan, menopang ekonomi Iran yang terpuruk dan meningkatkan popularitas Presiden garis keras Iran Ebrahim Raisi, kata Shabani.

Sebaliknya, ada banyak hal yang dipertaruhkan bagi masyarakat internasional jika negosiasi terus gagal. Sejak Trump menarik diri dari negosiasi dan meluncurkan rezim sanksi agresif pada Mei 2018, Teheran telah memperkaya uranium pada tingkat yang lebih tinggi dan pada kecepatan yang meningkat. Badan pengawas nuklir PBB mengatakan pada bulan Juni bahwa Iran tinggal beberapa minggu lagi untuk memiliki “uranium yang diperkaya dalam jumlah yang signifikan,” tetapi menambahkan bahwa itu “tidak berarti memiliki bom.”

Selain itu, waktu terus menjadi hal yang penting karena negosiasi yang berlarut-larut memperumit pembicaraan. Awal tahun ini, permintaan Iran untuk menghapus Pengawal Revolusi dari daftar teror AS diyakini sebagai rintangan terakhir untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu. Sekarang masalah itu tampaknya sudah tidak ada lagi. Namun kemajuan program pengayaan uranium Iran telah melemparkan kunci lain ke dalam roda, yang mengarah ke kecaman IAEA terhadap Teheran.

Iran menuduh Barat mencoba mempersenjatai kecaman IAEA, menggunakannya sebagai dalih hukum untuk menarik diri dari kesepakatan di masa depan. Marandi mengatakan kepada CNN bahwa membatalkan mosi itu merupakan prasyarat untuk menghidupkan kembali perjanjian tersebut.

“Jika tidak, orang Iran tidak ragu bahwa Amerika akan mengambil keuntungan dari ini, atau menggunakan ini sebagai alat untuk merusak kesepakatan dalam beberapa minggu atau paling banyak bulan. Ini adalah prasyarat untuk implementasi kesepakatan,” kata Marandi kepada CNN.

Namun, ada alasan untuk beberapa optimisme, dan bahkan menendang kaleng di jalan mungkin ada manfaatnya.

Bahkan jika kesepakatan itu diingkari lagi pada tahun 2025, Shabani berpendapat, kembalinya kesepakatan itu dalam waktu dekat “memberi ruang bernapas bagi kedua belah pihak.”

“AS dapat memasukkan kembali jin nuklir ke dalam botol selama tiga tahun dan kemudian dapat menanganinya pada tahun 2025 sekali lagi,” kata Shabani.

Intisari

Rusia menempatkan satelit Iran ke orbit

Rusia meluncurkan satelit Iran ke orbit pada hari Selasa dari Kazakhstan selatan, hanya tiga minggu setelah Presiden Vladimir Putin dan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei berjanji untuk bekerja sama melawan Barat, Reuters melaporkan. Satelit itu berhasil memasuki orbit, kata badan antariksa Rusia.

  • Latar belakang: Teheran telah menolak klaim bahwa satelit itu dapat digunakan oleh Moskow untuk meningkatkan kemampuan intelijennya di Ukraina, dengan mengatakan bahwa Iran akan memiliki kendali dan operasi penuh atas satelit itu “sejak hari pertama.” Iran mengatakan satelit itu dirancang untuk penelitian ilmiah termasuk radiasi dan pemantauan lingkungan untuk tujuan pertanian.
  • Mengapa itu penting: The Washington Post melaporkan pekan lalu bahwa para pejabat AS prihatin dengan kerjasama antariksa yang masih baru antara Rusia dan Iran, khawatir satelit itu tidak hanya akan membantu Rusia di Ukraina tetapi juga memberikan Iran “kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya” untuk memantau target militer potensial di Israel dan wilayah menengah yang lebih luas. timur. Pada bulan Juli, Putin mengunjungi Iran dalam perjalanan internasional pertamanya di luar bekas Uni Soviet sejak dimulainya kampanye militer Rusia di Ukraina.

Mantan karyawan Twitter dihukum dalam kasus mata-mata Saudi

Seorang mantan manajer Twitter yang dituduh memata-matai Arab Saudi dihukum pada hari Selasa atas enam tuduhan kriminal, termasuk bertindak sebagai agen untuk negara dan mencoba untuk menyamarkan pembayaran dari seorang pejabat yang terkait dengan keluarga kerajaan Saudi, Reuters melaporkan.

  • Latar belakang: Ahmad Abouammo adalah warga negara ganda AS-Lebanon yang di Twitter membantu mengawasi hubungan dengan wartawan dan selebriti di Timur Tengah dan Afrika Utara. Pengacara pembela berpendapat bahwa pekerjaan yang dia lakukan di Twitter hanyalah bagian dari pekerjaannya. Pembela publik federal yang mewakili Abouammo tidak segera menanggapi permintaan komentar. Twitter menolak berkomentar. Juri membebaskannya dari lima dari 11 dakwaan yang dia hadapi.
  • Mengapa itu penting: Jaksa mengatakan dia direkrut oleh Bader Al-Asaker, penasihat dekat Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, untuk menggunakan pengetahuan orang dalam untuk mengakses akun Twitter dan menggali informasi pribadi tentang pembangkang Saudi. Akun-akun itu diduga termasuk @mujtahidd, nama samaran untuk agitator politik yang memperoleh jutaan pengikut Twitter dalam pemberontakan Musim Semi Arab dengan menuduh keluarga kerajaan Saudi melakukan korupsi dan perbuatan buruk lainnya.

Sayaran membuat pesanan impor pertama menggunakan cryptocurrency

Iran membuat pesanan impor resmi pertamanya menggunakan cryptocurrency minggu ini, Reuters mengutip agensi semi-resmi Tasnim mengatakan pada hari Selasa. “Pada akhir September, penggunaan cryptocurrency dan kontrak pintar akan digunakan secara luas dalam perdagangan luar negeri dengan negara-negara target,” kata seorang pejabat dari Kementerian Perindustrian, Pertambangan, dan Perdagangan di Twitter.

  • Latar belakang: Perintah tersebut, senilai $10 juta, merupakan langkah pertama untuk memungkinkan negara tersebut berdagang melalui aset digital yang melewati sistem keuangan global yang didominasi dolar dan untuk berdagang dengan negara lain yang juga dibatasi oleh sanksi AS, seperti Rusia. Agensi tidak menentukan cryptocurrency mana yang digunakan dalam transaksi.
  • Mengapa itu penting: Langkah yang dapat memungkinkan Republik Islam untuk menghindari sanksi AS yang telah melumpuhkan ekonomi. Teheran adalah salah satu ekonomi terbesar yang belum merangkul teknologi cryptocurrency. Tahun lalu, sebuah penelitian menemukan bahwa 4,5% dari semua penambangan bitcoin terjadi di Iran, sebagian karena listrik murah di negara itu.

Di sekitar wilayah

Rekaman seorang mahasiswa Teluk Arab yang melemparkan segepok uang tunai dari mobil sport convertible di jalan Yordania yang sibuk telah menjadi viral di media sosial Arab, memicu kecaman atas kesombongan dan perdebatan tentang bagaimana orang harus berperilaku di luar negeri.

Dalam perayaan kelulusannya, pria itu terlihat berdiri di Ford Mustang merah mengenakan jubah kelulusan di atas tunik tradisional Arab saat dia melemparkan uang tunai ke udara sambil menahan lalu lintas. Para pengamat terlihat berebut mengumpulkan uang sebanyak-banyaknya. Plat nomor di mobil itu adalah Kuwait.

“Dan mereka bilang kita tidak diperlakukan dengan baik [abroad],” tweet Ahmed Al Sharqawi dari Kuwait dalam referensi yang jelas ke Teluk Arab. “Hormati orang lain dan Anda akan dihormati.”

Khaled Al Awadhi, seorang aktivis dari Kuwait, kata dalam sebuah video diposting di Twitter bahwa tindakan “menghadirkan kita [Kuwaitis] sebagai orang yang bertindak dengan cara yang provokatif karena kita punya uang.”

“Jika seorang ekspatriat berperilaku seperti ini di negara kita, kita semua akan berpaling darinya,” tambahnya, meminta orang tua untuk “membesarkan anak-anak dengan baik.”

Kuwait yang kaya minyak adalah salah satu negara Arab terkaya dan memiliki salah satu mata uang paling berharga di dunia.

Sebuah video permintaan maaf muncul di Twitter oleh seorang pria yang mengaku sebagai siswa di klip awal, dengan wajahnya diburamkan, mengatakan bahwa dia sebenarnya adalah orang Bahrain. Pria itu mengatakan dia telah meminjam mobil teman Kuwait-nya dan meminta maaf atas “perilakunya yang tidak pantas,” dengan mengatakan bahwa dia hanya “mengekspresikan kegembiraan.”

Oleh Muhammad Abdelbary

Kapsul waktu

Raja Hussein dari Yordania, Lausanne 12 Agustus 1952

Minggu ini menandai 70 tahun sejak Raja Hussein bin Talal dinyatakan sebagai raja Yordania.

Hussein adalah raja ketiga yang memerintah kerajaan Hashemite. Dia diangkat menjadi raja setelah ayahnya, Talal, dinyatakan tidak layak untuk memerintah karena penyakit mental oleh parlemen negara.

Memulai pemerintahannya sebagai anak sekolah berusia 17 tahun pada 11 Agustus 1952, pada akhir hayatnya ia berkembang menjadi negarawan yang disegani, perantara perdamaian, dan penguasa terlama di Timur Tengah.

Selama lebih dari 40 tahun, Hussein memerintah sebuah kerajaan yang tidak jauh lebih tua darinya — berasal dari dinasti Hashemite yang diyakini sebagai keturunan Nabi Muhammad. Pemerintahannya ditandai dengan ancaman terhadap pemerintahannya di dalam negeri dan hilangnya Tepi Barat dan Yerusalem Timur ke Israel dalam perang, tetapi juga melihat Yordania menjadi negara Arab kedua yang menandatangani perjanjian damai dengan negara Yahudi.

Hussein menyerah pada pertempuran melawan kanker pada usia 63, meninggal pada 7 Februari 1999. Ia digantikan oleh putra sulungnya Raja Abdullah, penguasa Yordania saat ini.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *