banner 1228x250

Zelensky mendesak ‘pengadilan khusus’ untuk Moskow di tengah serangan mematikan Rusia di Ukraina tengah

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Rudal Rusia menghantam Vinnytsia di Ukraina tengah pada Kamis, menewaskan sedikitnya 23 orang termasuk tiga anak, dalam apa yang disebut Presiden Volodymyr Zelensky sebagai “tindakan terorisme terbuka”.

Serangan tengah hari di kota yang berjarak ratusan kilometer dari garis depan dan menyerang pasukan Rusia itu terjadi saat para pejabat Uni Eropa berkumpul di Den Haag untuk membahas kejahatan perang di Ukraina.

Sisa-sisa hangus dari mobil terbalik dikelilingi oleh puing-puing yang terbakar terlihat dalam gambar yang didistribusikan oleh pejabat di sebelah bisnis yang dimusnahkan oleh api dengan asap cokelat mengepul di dekatnya.

Dalam pidato hariannya kepada negara itu Kamis malam Zelensky mengkonfirmasi jumlah korban dan mengatakan kemungkinan akan meningkat, dengan puluhan masih hilang dan banyak dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis.

“Tidak ada negara lain di dunia yang menimbulkan ancaman teroris seperti Rusia,” kata Zelensky dengan muram. “Tidak ada negara lain di dunia yang membiarkan dirinya menghancurkan kota-kota yang damai dan kehidupan manusia biasa dengan rudal jelajah dan artileri roket setiap hari.”

Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan dia “terkejut” dengan serangan itu, sementara Uni Eropa mengecamnya sebagai “kekejaman.” Keduanya meminta pertanggungjawaban.

Dan Zelensky mengheningkan cipta sebelum mendesak pejabat Pengadilan Kriminal Eropa dan Internasional untuk membuka “pengadilan khusus” untuk invasi Rusia.

“Saya percaya tidak dapat dihindari bahwa Pengadilan Kriminal Internasional akan membawa pertanggungjawaban kepada mereka yang bersalah atas kejahatan di bawah yurisdiksinya: kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, genosida.”

pengadilan kejahatan perang

ICC di Den Haag membuka penyelidikan kemungkinan kejahatan perang di Ukraina hanya beberapa hari setelah pasukan Moskow menyerbu dan mengirim lusinan penyelidik ke negara itu untuk mengumpulkan bukti.

Rusia menginvasi pada 24 Februari dan konflik tersebut telah menyebabkan ribuan orang terbunuh, menghancurkan kota-kota dan memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

“Setiap hari, Rusia membunuh warga sipil, membunuh anak-anak Ukraina, melakukan serangan rudal ke fasilitas sipil di mana tidak ada target militer. Apa ini, jika bukan aksi terorisme terbuka?” Zelensky mengatakan setelah serangan Vinnytsia.

Seorang juru bicara militer Ukraina mengatakan pasukannya telah berhasil melumpuhkan dua dari rentetan rudal jelajah yang diluncurkan dari kapal selam Rusia di Laut Hitam dan menyebabkan kerusakan luas di Vinnytsia.

Serangan mematikan di Ukraina tengah telah menjadi relatif jarang, tetapi perang telah berkecamuk di sekitar kota-kota seperti Mykolaiv di selatan yang menurut presiden dihantam oleh “serangan rudal besar-besaran”.

“Dua sekolah, infrastruktur transportasi dan sebuah hotel rusak,” kata kepresidenan dalam pembaruan militer pagi hari Kamis.

Bagian dalam kerangka satu bangunan yang hancur akibat serangan itu terlihat dalam gambar yang didistribusikan oleh pejabat setempat, dengan pekerja kota membersihkan batu bata dan puing-puing berserakan setelah serangan itu.

Pertempuran terberat di Ukraina, bagaimanapun, baru-baru ini terfokus pada kawasan industri Donbas di timur.

‘Kemenangan total’

Pasukan yang didukung Moskow di sana mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka mendekati target mereka berikutnya, setelah merebut kendali kota-kota bersaudara Lysychansk dan Severodonetsk dua minggu lalu.

“Siversk berada di bawah kendali operasional kami, yang berarti bahwa musuh dapat terkena tembakan kami yang diarahkan ke seluruh wilayah,” seorang pejabat pemberontak pro-Moskow, Daniil Bezsonov, seperti dikutip oleh kantor berita pemerintah Rusia TASS.

Dalam posisi parit Ukraina di sepanjang garis depan timur, seorang tentara berusia 25 tahun yang pergi dengan nom de guerre Moryak sedang bekerja untuk memperkuat pertahanan.

“Kami bersembunyi saat mereka menembak, kami menggali saat tenang,” kata tentara lain di dekatnya kepada wartawan AFP.

Pembicaraan biji-bijian berisiko tinggi

Delegasi dari Kyiv dan Moskow bertemu di Istanbul minggu ini untuk membahas pemblokiran ekspor gandum Ukraina.

Pertemuan yang melibatkan pejabat PBB dan Turki itu berakhir setelah lebih dari tiga jam dengan kesepakatan untuk bertemu lagi di Turki pekan depan.

Zelensky mengatakan “seluruh dunia” mengandalkan negosiasi untuk menyelesaikan kesepakatan.

Konflik telah mendorong kenaikan harga gandum dan Eropa menderita tagihan energi meroket yang berasal dari sanksi terhadap Rusia dan langkah Moskow untuk membatasi aliran gas ke Eropa.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Kamis bahwa perang Rusia di Ukraina merupakan “tantangan terbesar” bagi ekonomi global, ketika para menteri G20 bersiap untuk memulai pembicaraan di Indonesia.

Sementara itu Komisi Eropa memangkas perkiraan pertumbuhan untuk zona euro, mengatakan konsekuensi dari perang di Ukraina terus mengganggu stabilitas ekonomi karena rekor inflasi yang tinggi.

Menyusul kekhawatiran tentang penyelundupan senjata dari Ukraina untuk melengkapi geng-geng kejahatan di Eropa, kepresidenan Ukraina meminta anggota parlemen untuk membentuk komite pemantau yang akan mengawasi senjata yang diterima dari sekutu Barat.

Kepala kepresidenan Ukraina Andriy Yermak mengatakan Kamis semua senjata yang dipasok oleh Barat “terdaftar dan dikirim ke garis depan” tetapi komite semacam itu akan membuat prosesnya “setransparan mungkin”.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *