Ya, Kita Bisa Menanam 1 Triliun Pohon untuk Membantu Melawan Perubahan Iklim – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Kita berada dalam keadaan darurat planet. Gelombang panas yang mengerikan dan api berkobar di seluruh Amerika Utara, Turki, dan Rusia. Banjir ekstrim mendatangkan kehancuran dan menyebabkan kematian dari Eropa ke Afrika hingga Asia. Suhu laut dan jumlah karbon di atmosfer kita telah mencapai titik tertinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Juli adalah bulan terpanas dalam sejarah yang tercatat. Planet kita, seperti PBB baru-baru ini diperingatkan, sedang menampilkan “kode merah untuk kemanusiaan.”

banner 336x280

Tidak ada solusi tunggal untuk krisis sebesar ini. Negara-negara harus memenuhi komitmen yang mereka buat berdasarkan Perjanjian Paris. Industri perlu melakukan dekarbonisasi, dan bisnis—terutama Fortune 1000—perlu mencapai emisi nol bersih. Kita perlu memberdayakan generasi baru ecopreneur—pengusaha yang berfokus pada perlindungan planet kita—untuk mengeluarkan solusi iklim yang inovatif. Dalam kehidupan kita sendiri, kita perlu menyesuaikan gaya hidup dan pola konsumsi kita.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tak satu pun dari solusi iklim ini saling eksklusif. Kami membutuhkan mereka semua. Jika kita ingin menyelamatkan planet kita—dan diri kita sendiri—dari perubahan iklim yang tidak dapat diubah, kita perlu merekrut semua orang, di mana pun dalam misi ini.

Ini termasuk merangkul solusi iklim yang kuat yang dapat disampaikan oleh siapa saja, di mana saja: pohon.

Pohon adalah pembersih udara alami planet kita—satu-satunya “perangkat” paling efektif yang kita miliki untuk menarik karbon keluar dari atmosfer. Di AS, misalnya, hutan menangkap dan menyimpan hampir 15 persen emisi karbon dioksida kita setiap tahun—setara dengan emisi tahunan dari 163 juta mobil.

Tragisnya, kita kehilangan pohon pada saat kita sangat membutuhkannya. Setiap enam detik, planet kita kehilangan nilai lapangan sepak bola hutan hujan tropis menjadi deforestasi. Hutan di daerah yang lebih dingin kehilangan jutaan hektar karena kekeringan, hama, dan kebakaran hutan yang diperparah oleh perubahan iklim, dan kota-kota kita yang berkembang pesat sering kehilangan pendinginan alami pepohonan.

Itulah sebabnya, tahun lalu, kami membantu meluncurkan kemitraan global baru dengan tujuan aksi iklim baru yang berani—melestarikan, memulihkan, dan menumbuhkan 1 triliun pohon pada tahun 2030. Mengapa satu triliun? Karena analisis ilmiah mutakhir, yang dipimpin oleh Crowther Lab, telah mengidentifikasi cukup banyak lahan yang cocok secara ekologis di seluruh dunia untuk membantu mencapai tujuan ini dengan reboisasi. Menurut beberapa perkiraan, satu triliun pohon dapat menyerap sekitar 200 gigaton karbon selama masa hidupnya—sama dengan emisi tahunan dari lebih dari 43 miliar mobil.

Ketika kami mengumumkan tujuan triliunan pohon kami tahun lalu, beberapa skeptis menganggap pekerjaan kami salah arah atau tidak realistis. Tetapi tahun lalu telah membuktikan bahwa kemajuan itu mungkin. Inggris Raya, Kanada, AS, Uni Eropa, Cina, India, Pakistan, dan Kolombia telah berkomitmen untuk menanam miliaran pohon. Kemitraan dengan masyarakat adat bertujuan untuk melestarikan secara permanen hutan pelindung planet dan keanekaragaman hayati di Lembah Amazon dan Sahel. Upaya konservasi yang telah menghapus hutan hujan terbesar kedua di dunia—Taman Nasional Salonga di Republik Demokratik Kongo—dari daftar terancam punah menunjukkan apa yang mungkin terjadi.

Pada tahun perdananya, Bab AS dari 1t.org telah mendapatkan janji dari lebih dari 70 kota dan negara bagian AS, perusahaan dan LSM untuk melestarikan, memulihkan, dan menumbuhkan lebih dari 50 miliar pohon di AS dan luar negeri pada tahun 2030, dan menginvestasikan miliaran dolar dalam pengembangan tenaga kerja, pembiayaan karbon, dan teknologi.

Sekarang, saat dunia bersatu bulan depan untuk Live Warga Dunia untuk menggalang komunitas internasional untuk mengatasi perubahan iklim dan mengalahkan kemiskinan, dan mempersiapkan diri untuk hal-hal penting Konferensi perubahan iklim PBB pada bulan November, kami memiliki kesempatan untuk memicu upaya yang benar-benar global.

Ini adalah gerakan yang bisa diikuti oleh semua orang.

Setiap pemerintah nasional, negara bagian, provinsi atau lokal dapat membuat komitmen, seperti Negara Bagian Wisconsin, yang akan melestarikan dan menanam total 89 juta pohon, dan Kota Dallas, yang akan melestarikan dan menanam lebih dari 18 juta pohon.

Setiap bisnis, besar dan kecil, dapat mengambil tindakan, seperti Mastercard, Salesforce, dan Aspirasi, yang masing-masing berkomitmen untuk menanam atau melindungi 100 juta pohon.

Setiap kelompok yang peduli dengan planet kita dapat menetapkan tujuan, mengikuti jejak Eden Reforestation dan Sustainable Harvest International, yang akan menanam miliaran pohon di negara berkembang, dan beragam lanskap penghijauan nonprofit di seluruh Amerika, dari lahan tambang yang ditinggalkan di West Virginia untuk membakar bekas luka di California.

Setiap kelompok komunitas dapat melakukan sesuatu, seperti Girl Scout Troop 4 di Orange, New Jersey yang menanam 50 pohon dogwood sebagai bagian dari Girl Scouts Tree Promise untuk menanam lima juta pohon.

Menanam satu triliun pohon tidak akan mudah. Itu akan tergantung pada kita semua yang mengambil tindakan di negara kita, perusahaan kita, dan komunitas kita. Dan pada saat kita mudah terbebani oleh berita tanpa henti tentang perubahan iklim kita, itu adalah sesuatu yang memiliki kekuatan untuk kita lakukan—saat ini. Seperti yang dikatakan ahli konservasi legendaris Dr. Jane Goodall, “Sekarang adalah waktunya bagi semua orang di planet ini untuk melakukan bagian mereka.”

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan