YA Books Membuat Kita Merasa Aman untuk Menjadi Diri Kita Yang Sebenarnya – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Tdia pertama kali saya berpikir tentang terbuat dari apa rumah saya adalah ketika saya mengetahui bahwa itu bisa diledakkan. Oleh serigala—serigala besar dan jahat. Tentu, “The Three Little Pigs” seharusnya adalah dongeng tentang kerja keras. Tapi bagi saya, itu adalah peringatan tentang keselamatan saya sendiri. Dan meskipun saya segera mengabaikan dongeng yang dibacakan kepada saya pada waktu tidur sebagai kekanak-kanakan, yang perlu tahu bahwa saya aman tidak pernah berkurang, terutama karena serigala menjadi nyata.

banner 336x280

Bagi yang lain, ancaman serigala mungkin telah menunjukkan dirinya dalam sihir jahat para penyihir, atau mesin stereotip, atau rasa tidak mampu yang datang dengan cinta tak berbalas. Apakah ada momok yang lebih besar daripada rasa malu di depan umum, tersandung melalui apa pun pertama Anda atau menyebabkan pelanggaran yang tidak disengaja? Masing-masing dari kita memiliki ambang batas yang berbeda, perspektif yang berbeda tentang apa yang membuat kita merasa tidak aman. Obat untuk perasaan itu, versi apa pun, ditemukan dengan menyadari bahwa kita tidak sendirian. Fungsi cerita, terutama bagi kaum muda, adalah untuk menjadi saksi hidup mereka, menandai mereka sebagai sesuatu yang berharga dan dilihat dan menjadi bagian dari sesuatu.

Kami mengalami ini sepanjang waktu dalam cerita yang kami ceritakan satu sama lain melalui percakapan santai—Nenekmu juga begitu?!—tapi cerita yang kita baca di buku adalah cerita yang bisa kita alami berulang-ulang. Mereka berfungsi sebagai jangkar, sayap, kompas, peta jalan, kaca pembesar. Mereka dapat membuat kita merasa aman dengan berfungsi sebagai jenis brankas literal, di mana kita dapat menyimpan rahasia kita dengan kombinasi dan kode yang terasa disesuaikan dengan kita. Dengan cara yang sama kita dapat hidup di dalamnya, buku, pada gilirannya, dapat hidup di dalam kita, membantu kita menjadi pembunuh naga dan pelapor dan penyintas yang kita baca. Kita bisa menjadi lebih dari siapa kita sekarang dan merasa lebih aman di dalam diri kita hanya dengan bertemu karakter yang memanggil kita dengan nama yang kita sebut diri kita sendiri.

Bagaimana rasanya menjadi gadis Dominika-Amerika dalam kota yang berjuang untuk didengar dan kemudian mencari perlindungan dalam kisah Xiomara di Penyair X? Atau menjadi seorang pria muda yang bekerja untuk menerima seksualitasnya dan menemukan kisah Harun di Lebih Bahagia Daripada Tidak? Atau menjadi seorang remaja kulit hitam yang sihirnya terus-menerus diragukan dan untuk memecahkan sampulnya Anak Darah dan Tulang? Dan berapa kali kita mendengar bagaimana Judy Blume Apakah Anda Ada Tuhan? Ini Aku, Margaret menegaskan hal yang jelas namun -diabaikan—bahwa masa gadis, dan semua yang diperlukan, tidak ada yang perlu dipermalukan? (Jawaban: jutaan.)

Buku-buku tentang daftar ini, dan banyak orang hebat lainnya yang bukan—yang kontemporer, yang bersejarah, yang fantastis, yang tidak sopan, yang manis, yang politis, dan segala sesuatu di antaranya—bisa menjadi rumah bata bagi kaum muda, dengan panik menepuk-nepuk apa yang terasa seperti dinding rapuh hidup mereka, untuk memastikan keselamatan mereka. Atau lebih baik lagi, ketika mereka benar-benar bekerja, buku dapat berfungsi sebagai batu bata bagi kaum muda untuk membangun diri mereka sendiri ke dalam rumah yang mereka cari. Rumah yang tidak bisa dihancurkan. Rumah dengan kamar yang cukup untuk menjamu dan menampung tamu yang tak terhitung jumlahnya saat mereka tumbuh menjadi tempat berlindung yang aman bagi orang lain.

Lihat daftar lengkap 100 Buku YA Terbaik Sepanjang Masa

Hubungi kami pada letter@majalah Time.



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan