WHO jelaskan salah kaprah soal herd immunity, begini seharusnya…


ILUSTRASI. WHO memperingatkan agar masyarakat dunia tidak membiarkan virus corona menyebar untuk mencapai herd immunity. Fabrice Coffrini/Pool via REUTERS/File Photo

Sumber: The Guardian | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID – JENEWA. Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan agar masyarakat dunia tidak membiarkan virus corona menyebar untuk mencapai herd immunity. Menurutnya, banyak yang salah kaprah soal imunitas ini dan mengatakan gagasan itu tidak etis.

Herd immunity atau kekebalan kelompok adalah konsep yang digunakan untuk vaksinasi, di mana suatu populasi dapat dilindungi dari virus tertentu jika ambang batas vaksinasi tercapai,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam jumpa pers virtual seperti yang dikutip dari The Guardian.

Dia menyontohkan, untuk campak misalnya, diperkirakan jika 95% penduduk divaksinasi, sisanya 5% juga akan terlindungi dari penyebaran virus. Untuk polio ambang batasnya diperkirakan 80%.

“Kekebalan kelompok dicapai dengan melindungi orang dari virus, bukan dengan membuat mereka terpapar virus,” kata Tedros. “Dalam sejarah kesehatan masyarakat, kekebalan kelompok tidak pernah digunakan sebagai strategi untuk menanggapi wabah, apalagi pandemi.”

The Guardian memberitakan, pada minggu lalu, sekelompok ilmuwan internasional meminta pemerintah untuk mengizinkan orang muda dan sehat untuk kembali ke kehidupan normal sambil melindungi kelompok warga yang paling rentan.

Baca Juga: WHO serukan 4 prioritas hadapi lonjakan corona, vaksin tidak termasuk!

Belakangan diketahui bahwa beberapa penanda tangan ahli dari “deklarasi Great Barrington” adalah nama palsu, tetapi dokumen tersebut sekali lagi mencerminkan seruan yang disoroti sebagai upaya untuk mengembangkan kekebalan kelompok.

“Mengandalkan kekebalan kelompok secara alami akan bermasalah secara ilmiah dan etika. Membiarkan virus berbahaya yang tidak sepenuhnya kami pahami untuk bebas adalah tidak etis. Itu bukan pilihan,” kata Tedros.

Baca Juga: WHO: Kita tidak bisa hanya tunggu vaksin, harus selamatkan nyawa dengan alat yang ada

Melansir The Guardian, Tedros menyontohkan minimnya informasi tentang perkembangan kekebalan terhadap Covid-19, termasuk seberapa kuat respon imun dan berapa lama antibodi tetap berada di dalam tubuh.





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pendaftaran program guru penggerak angkatan 2 segera dibuka, berikut syaratnya

Sel Okt 13 , 2020
KONTAN.CO.ID –  Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) terus mengupayakan pembelajaran yang bermutu. Salah satunya dengan program guru penggerak.  Program ini diharapkan dapat memajukan pendidikan di Indonesia melalui pelatihan pada guru.  Ditjen GTK Kemendikbud, melalui Instagram resminya (12/10/2020) menginformasikan jadwal pendaftaran guru penggerak angkatan 2.  Kemendikbud mengajak guru, kepala sekolah hingga praktisi pendidikan untuk bergabung dengan program ini.  Pendaftaran dibuka mulai 13 Oktober hingga 7 November 2020. Peserta bisa mendaftar secara online […]