banner 1228x250

WAWANCARA: Keuangan yang dapat diakses adalah kunci untuk mewujudkan potensi Uganda |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dmitry Poshidaev Banyak badan PBB memiliki fokus tematik yang sangat spesifik: mereka berurusan dengan perempuan, anak-anak, perawatan kesehatan, atau masalah penting lainnya. Namun, UNCDF dapat terlibat dalam berbagai bidang tematik, asalkan ada solusi keuangan yang dapat digunakan untuk menjawab tantangan tertentu, mulai dari pendidikan hingga pertanian.

UNCDF

Dmitry Pozhidaev, kepala kantor UNCDF Uganda., oleh UNCDF

Uganda memiliki banyak janji. Misalnya, 50 persen dari semua tanah subur di Afrika Timur ada di Uganda; 75 persen penduduk Uganda adalah kaum muda di bawah usia 30 tahun.

Jadi, ini berpotensi menciptakan kondisi bagi Uganda untuk bergerak menuju pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutandan tujuan pengembangannya sendiri.

Tetapi untuk membuka potensi itu, Anda perlu berinvestasi untuk membangun sistem yang memungkinkan negara menggunakan potensi itu dan, antara lain, menemukan dan menerapkan berbagai solusi keuangan dan memastikan bahwa ada pembiayaan yang memadai untuk rencana pembangunan tersebut.

Berita PBB Apakah usaha kecil di Uganda sulit mendapatkan akses keuangan?

Dmitry Pozhidaev Ya. Kita tahu bahwa ada banyak permintaan yang belum tertangani. Masalah sebenarnya adalah bahwa dalam konteks sektor swasta, kita berbicara tentang proses bisnis dan struktur bisnis yang sangat tidak berpengalaman dan sangat sederhana. Mereka tidak menciptakan kepercayaan yang cukup dengan pemodal potensial – seperti bank dan penyedia ekuitas – bahwa entitas tersebut akan dapat menggunakan dana dengan cara terbaik, dan dapat membayar hutang mereka.

Berita PBB Bagaimana Anda bisa mengatasi masalah ini di utara negara ini?

Dmitry Pozhidaev Di Uganda utara, kami bergerak di beberapa bidang. Salah satunya adalah mendukung pemerintah daerah dan sektor publik, khususnya di tingkat kabupaten, untuk menemukan solusi keuangan untuk berbagai proyek publik. Proyek-proyek publik tersebut mungkin di bidang adaptasi perubahan iklim, pembangunan ekonomi lokal, atau di bidang pemindahan paksa.

Pertanian mempekerjakan sekitar 75 persen dari semua orang Uganda, jadi penting bagi kita untuk memindahkan pertanian ke tingkat berikutnya, dalam hal produktivitas dan daya saing.

Kami juga terlibat dengan sektor swasta dalam keuangan digital dan ekonomi digital, untuk membuat petani kecil, dan asosiasi simpan pinjam desa terhubung, mengintegrasikan mereka dengan sistem perbankan formal, dan karenanya meningkatkan akses mereka ke keuangan.


Pasar Okubani, Yumbe, Nil Barat, Uganda Utara

Berita PBB / Conor Lennon

Pasar Okubani, Yumbe, Nil Barat, Uganda Utara

Berita PBB Anda telah bekerja dengan perusahaan yang menjual layanan tenaga surya di utara. Mengapa?

Dmitry Pozhidaev Akses ke listrik masih menjadi tantangan di Uganda, dan akses ke jaringan listrik di banyak tempat tidak tersedia, terutama di daerah pedesaan.

Tetapi bahkan di Kampala dan di kota-kota besar, sering terjadi pemadaman dan gangguan pasokan listrik, yang memiliki banyak implikasi pada bisnis, individu, dan lembaga pemerintah.

Memastikan akses ke solar memberikan peluang tambahan untuk bisnis, terutama mikro dan kecil, dan terutama di daerah pedesaan. Memiliki akses ke listrik memungkinkan bisnis tersebut untuk memperpanjang jam kerja mereka karena sekarang mereka dapat bekerja di luar jam siang hari.

Untuk individu, itu berarti pencahayaan, dan memungkinkan siswa untuk menggunakan perangkat elektronik dan belajar lebih lama.

Kami bekerja sama dengan perusahaan yang menyediakan panel surya dengan sistem bayar sesuai pemakaian. Pembayaran pelanggan mereka dilacak secara digital, yang berarti mereka dapat membangun skor kredit, yang akan memudahkan mereka untuk mendapatkan pinjaman dari sistem perbankan formal.

Ini sangat penting dalam perekonomian di mana 90 persen pekerjaan berada di sektor informal: tanpa adanya catatan formal, sangat, sangat sulit bagi seseorang untuk mendapatkan akses ke sistem keuangan formal.


Cathy Avako, seorang petani di desa Lumonga, West Nile, Uganda utara.

Berita PBB / Conor Lennon

Cathy Avako, seorang petani di desa Lumonga, West Nile, Uganda utara.

Berita PBB Beberapa proyek Anda melibatkan pendanaan untuk MTM dan Airtel, perusahaan telekomunikasi terbesar di Afrika. Mengapa mereka harus menerima dana PBB?

Dmitry Pozhidaev Orang sering menganggap ini mengejutkan. Mereka berpikir bahwa perusahaan besar dapat melakukan perluasan ke area yang kurang tradisional dan lebih berisiko.

Ini tidak terjadi, bahkan untuk perusahaan yang sangat besar dan sehat secara finansial seperti MTM dan Airtel; kecuali kelayakan kasus bisnis ditunjukkan kepada mereka, jelas mereka tidak akan pergi ke area di mana mereka saat ini tidak terlibat.

Dan ini terjadi dengan kamp-kamp pengungsi. Perusahaan telekomunikasi sangat meragukan kemampuan pengungsi untuk membeli produk yang mereka tawarkan.

Namun, dengan menunjukkan permintaan dan kapasitas para pengungsi untuk membayar, dan memfasilitasi melalui beberapa hibah yang relatif kecil, kami memungkinkan perusahaan-perusahaan ini untuk memperluas ke kamp-kamp pengungsi di Uganda utara.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *