banner 1228x250
CNN  

Wanita Kenya tenggelam saat streaming langsung di Facebook

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Hellen Wendy Nyabuto terlihat dalam video yang berjuang untuk tetap bertahan setelah menyelam ke dasar kolam minggu lalu.

Petugas kesehatan berusia 23 tahun, yang tinggal di Toronto, sebelumnya menanggapi komentar dari pemirsa sebelum melanjutkan berenang.

Tubuhnya terlihat beberapa jam kemudian di dasar kolam. Menurut kakaknya, dia tenggelam di Collingwood, Ontario, kota tempat dia bekerja.

Ayahnya, Nyabuto John Kiyondi, 56, mengatakan kepada CNN dari rumahnya di Kenya: “Saya menonton video itu. Saya menangis. Mengerikan.”

“Dia berkomunikasi dengan saya dua hari sebelum dia meninggal. Dia terdengar sangat baik dan saya sangat senang. Dia menjanjikan saya telepon. Saya tidak merasakan sesuatu yang abnormal,” katanya.

Nyabuto tinggal bersama adik laki-lakinya Enock di sebuah apartemen di Toronto dan bekerja paruh waktu sebagai petugas kesehatan sambil belajar keperawatan, kata keluarganya.

“Dia telah berada di Kanada selama sekitar tiga tahun,” kata Enock, salah satu dari lima saudara kandungnya.

“Semua tanggung jawab keuangan (keluarga mereka di Kenya) ada padanya,” tambahnya.

‘Kembali ke titik awal’

Ayah Wendy, seorang petani kecil di Kisii, Kenya barat daya, mengatakan dia “kembali ke titik awal” sekarang setelah putrinya pergi.

“Dia membantu saya secara finansial untuk mendidik saudara-saudaranya, terutama dalam hal biaya sekolah dan biaya lainnya. Saya terjebak sekarang dan kembali ke titik awal. Saya bertanya-tanya bagaimana adik-adiknya akan melanjutkan sekolah,” kata Kiyondi kepada CNN.

Yang dia inginkan sekarang adalah tubuh putrinya dikembalikan ke Kenya.

“Menurut tradisi kami, seseorang seharusnya dimakamkan di tempat dia dilahirkan. Saya tidak akan merasa nyaman, secara psikologis, jika putri saya dikuburkan jauh dari Kenya,” katanya.

Memulangkan tubuh Wendy akan memakan sedikit sumber daya keluarganya dan Enock mengatakan mereka telah memulai Kampanye GoFundMe untuk mengumpulkan 50.000 dolar Kanada (sekitar $38.000) untuk membantu biaya pemakamannya.

“Keluarga sedang mengalami masa sulit sekarang. Yang kami inginkan hanyalah jenazahnya dibawa pulang untuk dimakamkan,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *