banner 1228x250

Wabah belalang di Afghanistan mengancam panen gandum

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) membunyikan alarm pada hari Rabu setelah belalang terlihat di utara dan timur laut negara itu. FAO mengatakan bahwa “wabah penuh” tahun ini bisa menghancurkan hingga 1,2 juta metrik ton gandumatau seperempat dari total panen tahunan.

Perwakilan FAO di Afghanistan Richard Trenchard mengatakan bahwa bersama dengan mitra, badan tersebut berlomba untuk membantu mengurangi dampak wabah tersebut.

Dengan persediaan pestisida yang terbatas, ribuan orang di komunitas di seluruh provinsi yang terkena dampak bekerja “siang dan malam” untuk membasmi hama menggunakan “metode pengendalian mekanis tradisional” sebelum mereka menjadi dewasa dan mulai berkerumun, katanya.

Dibiarkan tidak diobati, populasi Locust Maroko bisa meningkat 100 kali lipat di tahun depanmenurut FAO.

Awal tahun ini, Program Pangan Dunia PBB memperingatkan bahwa enam juta warga Afghanistan selangkah lagi dari kelaparan.

‘Kekhawatiran besar’

Penampakan belalang pada berbagai tahap perkembangan telah dilakukan di Badakhshan, Badghis, Baghlan, Balkh, Kunduz, Samangan, Sar-e-Pul dan Takhar, dengan laporan baru datang dari provinsi Heart dan Ghor.

“Laporan wabah Belalang Maroko di keranjang gandum Afghanistan adalah keprihatinan besar”, kata Tuan Trenchard.

“Belalang Maroko memakan lebih dari 150 spesies tanaman, termasuk tanaman pohon, padang rumput, dan 50 tanaman pangan, yang semuanya tumbuh di Afghanistan. Dia merupakan ancaman besar bagi petani, masyarakat dan seluruh negeri,” dia menambahkan.

Dia mencatat bahwa dua serangan besar terakhir yang terjadi 20 dan 40 tahun lalu, merugikan negara sekitar 8 persen, dan 25 persen produksi.

“Prakiraan panen tahun ini adalah yang terbaik yang pernah kami lihat selama tiga tahun terakhir – tetapi wabah ini mengancam untuk menghancurkan semua pencapaian baru-baru ini dan secara dramatis memperburuk situasi kerawanan pangan akhir tahun ini dan tahun depan,” lanjut Perwakilan FAO.

Belalang Maroko menempati peringkat di antara hama tanaman yang paling merusak secara ekonomi di mana pun di dunia, dan nilai dari potensi kerugian, berjumlah antara $280 juta dan $480 juta yang mengejutkanmengikuti harga hari ini, FAO memperingatkan.

Badan tersebut mengatakan bahwa tahun ini telah melihat kondisi “sempurna” untuk wabah belalang sejauh ini, di utara dan timur laut, dengan penggembalaan yang berlebihan, kekeringan dan tindakan pengendalian yang sangat terbatas, menciptakan “lingkungan yang ideal bagi belalang untuk menetas dan berkerumun.”

Belalang Maroko dituangkan ke dalam lubang selama kontrol mekanis di Baghlan, Afghanistan.

Berayun untuk beraksi

“Lonceng alarm berbunyi terlambat, tapi FAO, mitra LSMnya yang luar biasa, komunitas lokal, dan otoritas lokal segera mengambil tindakan”kata Tuan Trenchard.

“Pasokan bahan kimia rendah di seluruh negeri sehingga kami terpaksa fokus pada metode ‘kontrol mekanis’ tradisional untuk mengurangi dampak wabah.”

Dia mengatakan bahwa uang tunai untuk pekerjaan telah menjadi cara “untuk memasukkan uang ke kantong petani yang paling berisiko sementara mempercepat kontrol mekanis dalam masyarakat di seluruh wilayah Utara dan Timur Laut”, dan terdapat “tanggapan yang kuat, cepat dan membesarkan hati dari Kementerian Pertanian, Irigasi dan Peternakan, meskipun kapasitas mereka untuk menanggapi sangat dibatasi oleh kurangnya sumber daya”.

Ancaman yang tidak menyenangkan

Biasanya, setelah menipiskan padang rumput, kelompok besar belalang belalang dan kawanan dewasa pindah ke area lahan pertanian dan memakan gandum tadah hujan dan beririgasi serta tanaman lainnya.

FAO memperingatkan bahwa tidak ada satu tanaman pun yang terhindar dari kerusakan Moroccan Locust.

Jika jumlahnya meningkat hingga 100 kali lipat, itu akan menciptakan masalah yang lebih besar bagi pertanian dan ketahanan pangan di Afghanistan, dan negara-negara tetangga.

Jika populasi belalang Maroko tidak ditangani, jumlahnya dapat meningkat 100 kali lipat pada tahun depan, menciptakan masalah yang lebih besar bagi pertanian dan ketahanan pangan bagi Afghanistan dan tetangganya.

“Metode kontrol kimiawi jauh lebih efektif daripada kontrol mekanis”, kata Mr. Trenchard.

“Afganistan dulu memiliki sistem pengendalian belalang yang sangat kuat di tempat. Tapi ini telah sangat terkikis dalam dua tahun terakhir. Pada saat ini, yang bisa kita harapkan adalah bahwa pendekatan kontrol mekanis akan mengurangi dampak keseluruhan dari kawanan. Tetapi kita harus mulai sekarang untuk mencegah 2024 melihat wabah yang lebih besar”, pungkasnya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *