Uni Eropa Menghapus AS Dari Daftar Perjalanan Aman, Merekomendasikan Negara Anggota untuk Menerapkan Kembali Pembatasan untuk Turis Amerika

  • Bagikan
banner 468x60


(BRUSSELS) — Uni Eropa pada Senin merekomendasikan agar 27 negaranya memberlakukan kembali pembatasan turis dari AS karena meningkatnya infeksi virus corona di sana.

banner 336x280

Keputusan Dewan Eropa untuk menghapus AS dari daftar aman negara-negara untuk perjalanan yang tidak penting membalikkan saran yang diberikan pada bulan Juni, ketika blok tersebut merekomendasikan pencabutan pembatasan pada pelancong AS sebelum musim pariwisata musim panas.

Panduan ini tidak mengikat, bagaimanapun, dan wisatawan AS harus mengharapkan ketidaksesuaian aturan perjalanan di seluruh benua.

“Perjalanan tidak penting ke UE dari negara atau entitas yang tidak terdaftar (…) tunduk pada pembatasan perjalanan sementara,” kata dewan itu dalam sebuah pernyataan. “Ini tanpa mengurangi kemungkinan bagi negara-negara anggota untuk mencabut pembatasan sementara pada perjalanan yang tidak penting ke UE untuk pelancong yang divaksinasi sepenuhnya.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Uni Eropa juga menghapus Israel, Kosovo, Lebanon, Montenegro dan Makedonia Utara dari daftar.

UE tidak memiliki kebijakan pariwisata COVID-19 terpadu dan pemerintah UE nasional memiliki wewenang untuk memutuskan apakah mereka membiarkan perbatasan mereka terbuka untuk turis AS. Kemungkinan pembatasan dapat mencakup karantina, persyaratan pengujian lebih lanjut pada saat kedatangan, atau bahkan larangan total pada semua perjalanan yang tidak penting dari AS

Lebih dari 15 juta orang Amerika setahun mengunjungi Eropa sebelum krisis virus corona, dan pembatasan perjalanan baru dapat menelan biaya miliaran Eropa.

Rekomendasi tersebut tidak berlaku untuk Inggris, yang secara resmi meninggalkan Uni Eropa pada awal tahun dan membuka perbatasannya untuk pelancong yang sepenuhnya divaksinasi dari AS awal bulan ini.

Amerika Serikat tetap berada dalam daftar perjalanan “kuning” Inggris, yang berarti bahwa orang dewasa yang divaksinasi penuh yang datang dari AS ke Inggris tidak harus mengasingkan diri. Tes COVID-19 diperlukan tiga hari sebelum kedatangan di Inggris dan tes lain diperlukan dua hari setelah tiba.

Sementara itu, Amerika Serikat belum membuka kembali perbatasannya sendiri untuk turis UE, meskipun ada seruan dari blok tersebut agar pemerintah Biden mencabut larangannya. Adalbert Jahnz, juru bicara Komisi Eropa untuk urusan dalam negeri, mengatakan Senin bahwa badan eksekutif UE tetap dalam diskusi dengan pemerintah AS karena kedua belah pihak sejauh ini gagal menemukan pendekatan timbal balik.

Selain kriteria epidemiologis yang digunakan untuk menentukan negara-negara yang pembatasannya harus dicabut, Dewan Eropa mengatakan bahwa “timbal balik juga harus diperhitungkan berdasarkan kasus per kasus.”

Dewan Eropa memperbarui daftar perjalanan aman berdasarkan kriteria yang berkaitan dengan tingkat infeksi virus corona. Itu ditinjau setiap dua minggu. Ambang batas untuk berada di daftar UE adalah memiliki tidak lebih dari 75 kasus COVID-19 baru per 100.000 penduduk selama 14 hari terakhir.

Pekan lalu di AS kasus virus corona baru rata-rata lebih dari 152.000 sehari, memutar waktu kembali ke akhir Januari, dan jumlah pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit sekitar 85.000, jumlah yang tidak terlihat sejak awal Februari.

Kematian akibat virus corona di AS telah lebih dari 1.200 per hari selama beberapa hari, tujuh kali lebih tinggi dari pada awal Juli.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan