banner 1228x250

Ukraina: Siklus kematian, kehancuran, dislokasi, dan gangguan ‘harus dihentikan’ |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Siklus kematian, kehancuran, dislokasi, dan gangguan harus dihentikan”, digarisbawahi Rosemary Di Carlo.

Kehancuran perang

Di tengah gelombang baru serangan rudal dan udara dalam beberapa hari terakhir di Kyiv, Chernihiv, Odesa, Mykolaiv, Kharkiv, dan kota-kota lain yang jauh dari garis depan, pejabat senior PBB itu menyoroti serangan rudal di Kremenchuk di sebuah pusat perbelanjaan, yang dilaporkan oleh Rusia, yang menewaskan sedikitnya 18 warga sipil dan melukai 59 lainnya.

Dia memperingatkan bahwa “jumlah korban terakhir mungkin jauh lebih tinggi”.

Pertempuran paling sengit sekarang terjadi di dalam dan sekitar kota Sievierodonetsk, Lysychansk dan Sloviansk di Donbas, dan juga dilaporkan di sekitar kota Kharkiv dan Kherson.

“Dalam adegan yang mengingatkan pada Perang Dunia, duel artileri skala besar menghancurkan kawasan industri, dengan ribuan warga sipil terpaksa bersembunyi di ruang bawah tanah atau melarikan diri untuk hidup mereka,” kata DiCarlo.

“Korban militer besar diklaim di kedua sisi”.

‘Harga terlalu tinggi’

“Warga sipil terus membayar harga yang terlalu tinggi dalam perang ini,” lanjutnya, mengatakan kepada para duta besar bahwa pada 26 Juni, kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR), telah mencatat 10.631 korban sipil di negara itu – 4.731 tewas dan 5.900 terluka.

Dia mengatakan bahwa angka-angka ini didasarkan pada insiden yang diverifikasi dan jumlah sebenarnya “jauh lebih tinggi”.

Sebagian besar disebabkan oleh senjata peledak dengan area dampak yang luas, banyak di antaranya secara inheren tidak pandang bulu ketika digunakan di daerah berpenduduk yang meningkatkan korban dan dampak kemanusiaan yang menghancurkan, tambahnya.

Menyelidiki kejahatan

Komisi Penyelidikan PBB tentang Ukraina melaporkan kembali awal bulan ini misi pertamanya ke negara itu, termasuk ke Bucha, Irpin, Kharkiv dan Sumy.

Meskipun baru pada tahap awal kerjanya, dia mengatakan bahwa Komisi menerima informasi dan mengunjungi situs-situs yang “dapat mendukung klaim bahwa pelanggaran serius terhadap hukum hak asasi manusia internasional dan hukum humaniter internasional, mungkin mencapai kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, telah dilakukan. ”.

Komisi, Jaksa Penuntut Pengadilan Pidana Internasional dan upaya pencarian fakta lainnya, adalah “penting” untuk membangun akuntabilitas atas kejahatan dan kekejaman yang dilakukan.

“Pekerjaan ini harus mengarah pada keadilan … jika kita berharap dapat mencegah pelanggaran seperti itu di masa depan, di mana pun mereka mengancam akan terjadi,” tegas DiCarlo.

Kondisi berbahaya

Meskipun lebih dari 8,8 juta orang di seluruh Ukraina telah menerima beberapa bentuk bantuan kemanusiaan dan layanan perlindungan, setidaknya 16 juta membutuhkan bantuan.

Sementara itu, mitra kemanusiaan sedang mengerjakan rencana bantuan musim dingin dan memperluas Banding Flash memberikan dukungan hingga akhir tahun 2022.

Dan dalam hal kesehatan, keamanan, dan akses ke makanan, kepala urusan politik mengatakan bahwa perempuan khususnya, menghadapi kesulitan besar.

Dia mengutip Analisis Gender Cepat oleh Wanita PBB dan LSM anti-kemiskinan dan ketidakadilan, CARE, yang menjelaskan bagaimana mereka semakin menjadi kepala rumah tangga dan pemimpin di komunitas mereka ketika laki-laki wajib militer.

“Mereka harus diikutsertakan dalam proses pengambilan keputusan formal terkait upaya kemanusiaan, perdamaian, dan bidang lain yang berdampak langsung pada kehidupan mereka,” jelasnya.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kini telah mencatat 323 serangan terhadap fasilitas dan personel kesehatan, yang mengakibatkan 76 kematian.

“Kami sangat mengingatkan semua pihak tentang kewajiban mereka di bawah hukum humaniter internasional: Semua tindakan yang memadai harus diambil untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil,” tegas DiCarlo, dalam pengarahan pertamanya kepada Dewan selama sepuluh minggu.

© UNICEF/Ashley Gilbertson VII

Rumah-rumah hancur akibat konflik di Novoselivka, di pinggiran Chernihiv di Ukraina.

Pemindahan

Sejak awal invasi Rusia, lebih dari seperempat warga Ukraina, atau 12 juta orang, telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Dan di dalam negeri, lebih dari 7,1 juta orang tetap mengungsi.

Badan pengungsi PBB, UNHCRmemperkirakan bahwa lebih dari 5,2 juta telah mengungsi di seluruh Eropa dan lebih dari 3,5 juta pengungsi Ukraina telah mendaftar untuk perlindungan sementara atau skema perlindungan nasional serupa di benua itu.

Pemulihan jangka panjang

Mengingat sifat konflik yang semakin berlarut-larut, pemulihan jangka panjang dan kebutuhan pembangunan kembali Ukraina juga harus dipertimbangkan sekarang, desaknya.

Dia mengatakan Dewan bahwa Program Pembangunan PBB (UNDP) telah meluncurkan Program Ketahanan dan Pemulihan untuk mendukung tanggap darurat Pemerintah, membantu menjaga perekonomian tetap berjalan dan membantu menilai kebutuhan prioritas.

Di luar perbatasan

Perang memiliki konsekuensi yang menghancurkan di Ukraina, wilayah terdekat, dan jauh di luar perbatasannya.

Di atas COVID-19 pandemi dan perubahan iklim, guncangan harga di pasar pangan, energi dan pupuk global meningkat.

“Untuk mengatasi ancaman multi-dimensi ini, kemauan politik yang kuat di seluruh komunitas multilateral dan pendekatan yang komprehensif sangat diperlukan,” kata kepala urusan politik. “Demi Ukraina, Rusia, dan seluruh dunia”.

Usir Rusia dari PBB Desak Zelenskyy

Berbicara melalui telekonferensi video, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berpendapat bahwa tindakan Rusia di negaranya kini telah menjadikannya sebagai “Negara teroris” yang harus dikeluarkan dari PBB.

Mengakui bahwa Organisasi tidak memiliki definisi hukum tentang apa yang merupakan “Negara teroris” ia menekankan bahwa invasi Rusia ke Ukraina “menunjukkan tidak hanya arti dari gagasan ini, tetapi juga kebutuhan mendesak untuk mengabadikannya secara hukum”.

“Rusia tidak memiliki hak untuk mengambil bagian dalam diskusi dan pemungutan suara tentang perang melawan Ukraina” di Dewan Keamanankatanya, mendesak para duta besar “untuk membersihkan delegasi Negara teroris”.


Volodymyr Zelenskyy (di layar), Presiden Ukraina, berpidato di pertemuan Dewan Keamanan tentang pemeliharaan perdamaian dan keamanan Ukraina.

Foto PBB/Rick Bajornas

Volodymyr Zelenskyy (di layar), Presiden Ukraina, berpidato di pertemuan Dewan Keamanan tentang pemeliharaan perdamaian dan keamanan Ukraina.

Agresi skala penuh

Presiden Zelensky menyoroti “perang agresi skala penuh” Rusia, dengan mengatakan bahwa dalam ledakan pusat perbelanjaan Kremenchuk, lusinan orang masih hilang, dan tidak dapat dibayangkan bahwa Rusia tidak menyadari bahwa itu adalah “pusat perbelanjaan biasa”.

Dia menyebut nama beberapa lusin warga sipil yang terbunuh, katanya oleh tembakan Rusia, mulai dari usia tiga bulan hingga 68 tahun, di seluruh Ukraina, dan diakhiri dengan mengheningkan cipta untuk memperingati puluhan ribu orang tak bersalah yang terbunuh.

Dia mengatakan itu penting, untuk mengadili Rusia di “tingkat global”.

bantahan Rusia

Deputi Pertama Perwakilan Tetap Rusia, Dmitry Polyanskiy berpendapat bahwa negaranya tidak menyerang warga sipil atau infrastruktur sipil, selama operasi militer khusus di Ukraina.

Dia mendesak Dewan untuk memperhatikan apa yang dia katakan sebagai saksi mata, yang akan mengkonfirmasi bahwa serangan di sebuah gedung apartemen di Kyiv pada hari Senin, bukan akibat dari rudal jelajah Rusia, tetapi dari dua operasi Ukraina yang gagal yang menyebabkan menembak jatuh “rudal anti-pesawat mereka sendiri”.

Selain itu, duta besar Rusia berpendapat bahwa Barat memasok senjata ke Ukraina, hanya berfungsi untuk memperpanjang “rezim kriminal” di Kyiv.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *