banner 1228x250

Ukraina: Lebih dari 14.000 korban hingga saat ini tetapi ‘jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi’ |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Matilda Bogner apa? menyajikan beberapa temuan laporan terbarunya kepada wartawan di Jenewa, Swiss.

Konflik sekarang memasuki bulan ketujuh dan timnya telah mengkonfirmasi 14.059 korban sipil hingga saat ini, dengan 5.767 orang tewas dan 8.292 terluka.

“Seperti yang telah kami katakan berulang kali, kita tahu bahwa angka sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi,” dia menambahkan.

Mendengar dari korban

Bogner berbicara dari kota Odesa di Ukraina selatan. Itu Misi Pemantauan Hak Asasi Manusia PBB telah berada di negara itu sejak 2014, menyusul dimulainya pertempuran di timur antara pasukan pemerintah dan separatis.

Laporan terbarunya akan dikeluarkan pada 27 September.

Temuan lain mengungkapkan setidaknya 416 korban terverifikasi dari penahanan sewenang-wenang dan penghilangan paksa di wilayah atau wilayah yang diduduki Rusia di bawah kendalinya. Enam belas ditemukan tewas, sementara 166 dibebaskan.

Sementara itu, 51 penangkapan sewenang-wenang dan 30 kasus lagi yang mungkin merupakan penghilangan paksa dilakukan oleh badan penegak hukum Ukraina.

Status tawanan perang

Misi juga telah mendokumentasikan berbagai pelanggaran terhadap tawanan perang. Sementara staf telah diberikan akses tanpa hambatan ke tempat-tempat interniran dan penahanan di wilayah yang dikuasai Ukraina, Rusia tidak memberikan akses kepada tawanan perang yang ditahan di wilayahnya atau di wilayah pendudukan.

“Ini semakin mengkhawatirkan karena kami telah mendokumentasikan bahwa tawanan perang dalam kekuasaan Federasi Rusia dan ditahan oleh angkatan bersenjata Federasi Rusia atau oleh kelompok-kelompok bersenjata yang berafiliasi telah menderita penyiksaan dan perlakuan buruk, dan di beberapa tempat penahanan kekurangan makanan, air, perawatan kesehatan dan sanitasi yang memadai,” kata Ms. Bogner.

Mereka juga telah diberitahu tentang situasi kesehatan yang mengerikan di koloni penjara di Olenivka, yang terletak di timur.

Banyak tawanan perang Ukraina di sana dilaporkan menderita hepatitis A, TBC dan penyakit menular lainnya. Selain itu, banyak yang tidak diizinkan untuk menghubungi kerabat mereka, merampas hak keluarga mereka untuk mengetahui apa yang telah terjadi pada mereka.

Banding ke Rusia

“Kami juga telah mengikuti kasus-kasus beberapa tawanan perang yang hamil ditahan di tempat-tempat yang dikendalikan oleh angkatan bersenjata Rusia dan kelompok-kelompok bersenjata yang berafiliasi. Kami mendesak Federasi Rusia, sebagai kekuatan penahan, untuk pertimbangkan pembebasan segera para wanita ini atas dasar kemanusiaan,” kata Ms. Bogner.

Misi juga telah mendokumentasikan kasus-kasus penyiksaan dan perlakuan buruk terhadap tawanan perang di wilayah yang dikendalikan Pemerintah, biasanya setelah ditangkap, selama interogasi awal atau transportasi ke kamp-kamp interniran.

“Misi kami telah mengunjungi seorang tawanan perang Ukraina. Namun, kami mencatat bahwa sebagian besar tawanan perang terus ditahan di fasilitas pemasyarakatan, melanggar aturan bahwa tawanan perang tidak boleh diasingkan dalam kurungan yang dekat.”

PBB Jenewa/Siyao Yang

Matilda Bogner, Kepala Misi Pemantauan Hak Asasi Manusia di Ukraina (file foto).

Kekhawatiran Krimea

Bogner juga melaporkan “kemerosotan signifikan” dalam situasi di Krimea, yang diduduki oleh Rusia sejak 2014.

Dia mengutip pembatasan pelaksanaan kebebasan mendasar, penyiksaan dan perlakuan buruk, penghilangan paksa dan penangkapan sewenang-wenang, dan pelanggaran hak atas pengadilan yang adil, serta kurangnya akuntabilitas atas pelanggaran hak asasi manusia tersebut.

Misi prihatin bahwa pola pelanggaran hak asasi manusia didokumentasikan di sana boleh diulang di wilayah yang baru diduduki Rusia.

“Di Krimea, Federasi Rusia terus menekan kebebasan berekspresi dengan menerapkan undang-undang yang tidak jelas dan tidak jelas, menghukum kritik yang nyata atau yang dirasakan terhadap Federasi Rusia dan angkatan bersenjatanya,” katanya.

“Sejak Maret, kami telah mendokumentasikan penuntutan 89 orang di Krimea untuk – dan saya kutip – ‘tindakan publik yang ditujukan untuk mendiskreditkan angkatan bersenjata Federasi Rusia’”.

Pembalasan, penangkapan, intimidasi

Sementara itu, para guru yang menolak mendukung apa yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina, menghadapi pembalasan dan sanksi. Aktivis hak asasi manusia telah ditangkap dan diadili karena pekerjaan mereka, dan pengacara pembela diintimidasi.

“Kami telah mendokumentasikan penangkapan dan penyiksaan sewenang-wenang terhadap individu yang ditangkap di wilayah Kherson yang diduduki Rusia dan dipindahkan ke Krimea,” kata Bogner.

“Selain itu, orang-orang yang melintasi garis batas administratif dari daratan Ukraina ke Krimea telah menjadi sasaran apa yang disebut ‘penyaringan’ oleh Dinas Keamanan Federal Rusia di pos-pos pemeriksaan. Menurut laporan kredibel yang diterima oleh Misi kami, ini menghadapkan mereka pada risiko penghilangan paksa, penangkapan sewenang-wenang, penyiksaan dan perlakuan buruk.”

Komitmen untuk melaporkan

Dia menambahkan bahwa Tatar Krimea terus menghadapi intimidasi dan pelecehan, penggerebekan polisi dan penggeledahan rumah, dan penuntutan di bawah terorisme dan pelanggaran terkait ekstremisme dalam proses yang “sering gagal memenuhi standar hak asasi manusia”.

Selanjutnya, tahanan dari kelompok etnis terus dideportasi ke daerah-daerah terpencil di Federasi Rusia untuk menjalani hukuman mereka.

Ms. Bogner mengatakan Misi Pemantau Hak Asasi Manusia PBB akan terus mendokumentasikan dan melaporkan fakta di lapangan, termasuk suara para korban.

“Kami menganggap ini sebagai bagian penting dari upaya untuk mencegah pelanggaran lebih lanjut dan meminta pertanggungjawaban mereka atas pelanggaran yang telah dilakukan.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *