banner 1228x250

Ukraina: ‘Integritas fisik’ pembangkit nuklir Zaporizhzhya ‘telah dilanggar beberapa kali’ |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Direktur Jenderal Rafael Mariano Grossi berbicara pada hari Kamis setelah dia dan IAEA para ahli mengunjungi pembangkit nuklir terbesar di Eropa, yang telah mengalami penembakan berulang dalam beberapa pekan terakhir, memicu kekhawatiran akan terjadinya bencana.

“Jelas bahwa tanaman itu, dan integritas fisik pabrik telah dilanggar, beberapa kali. [Whether] kebetulan [or deliberately], kami tidak memiliki elemen untuk menilai itu. Tapi ini adalah kenyataan yang harus kita akui, dan ini adalah sesuatu yang tidak dapat terus terjadi,” ujarnya kepada wartawan.

“Di mana pun Anda tinggal, di mana pun Anda berdiri, apa pun yang Anda pikirkan tentang perang ini, ini adalah sesuatu yang tidak dapat terjadi, dan inilah mengapa kami mencoba untuk menempatkan mekanisme tertentu dan kehadiran orang-orang kami di sana, untuk mencoba berada di dalamnya. tempat yang lebih baik.”

Pabrik Zaporizhzhia menampung enam dari 15 reaktor nuklir di Ukraina.

Itu telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak minggu-minggu awal perang di Ukraina, sekarang di bulan ketujuh.

Kedua belah pihak menuduh yang lain menembaki pabrik itu.

Mempertahankan kehadiran

Sebuah misi ahli IAEA akhirnya tiba di sana pada hari Kamis, setelah berbulan-bulan negosiasi diplomatik.

Dalam sebuah video yang diposting di akun Twitter resminya hari itu, Mr. Grossi melaporkan bahwa para ahli telah menyelesaikan tur awal pabrik, meskipun masih banyak yang harus dilakukan.

“Tim saya tetap bertahan,” katanya, menambahkan “yang paling penting, kami membangun kehadiran yang berkelanjutan dari IAEA di sini.”

© IAEA

Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi (kedua kiri) dan tim ahli misi IAEA tiba di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhya di Ukraina.

Misi 14-anggota dikerahkan dari Wina pada hari Senin dalam upaya untuk memastikan keselamatan dan keamanan nuklir di pabrik, melakukan kegiatan pengamanan penting, dan menilai kondisi kerja staf Ukraina di sana.

Penembakan baru minggu lalu menghantam area dua pabrik yang disebut bangunan khusus, yang terletak sekitar 100 meter dari gedung reaktor, serta area jalan layang.

‘Kode merah’

Dalam konferensi pers yang diadakan pada Jumat malam, segera setelah kembali ke Wina, rumah bagi IAEA, Mr. Grossi mengatakan bahwa kode warna tingkat bahaya di pabrik, berarti bahwa itu adalah “kode besar merah”.

“Kenapa warnanya merah besar? Ini karena kami telah melihat aktivitas militer di sekitar pabrik dan saya dapat melihat, saya dan tim saya, dampak lubang/tanda pada bangunan, penembakanyang berarti bahwa integritas fisik fasilitas telah dilanggar tidak hanya sekali, tetapi beberapa kali.”

Ketika datang ke sistem keselamatan dan keamanan, “yang berfungsi penuh, kami menilainya dengan warna kuning karena sebagian atau sebagian besar berfungsidan telah bekerja relatif baik, tetapi ada gangguan”, katanya kepada wartawan di bandara Wina.

‘Jalan hidup’

Mengenai kondisi operasi, di mana Ukraina dan Rusia berbagi pengoperasian pabrik, “kami tidak menempatkannya sepenuhnya merah karena satu alasan, dan pabrik terus beroperasi dan ada ‘modus vivendi’ profesional…mereka bekerja bersama dan pabrik, seperti yang jelas karena telah beroperasi – dua unit, hingga hari ini, masih beroperasi, termasuk unit #5yang dipadati beberapa hari lalu dan sekarang beroperasi kembali.”

Dia mengatakan Zaporizhzhya, pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, juga perlu dilihat sebagai “fasilitas industri besar karena di fasilitas industri mana pun, Anda memerlukan suku cadang. Ada hal-hal yang perlu diganti dan sebagainya dan sebagainya. Mengingat situasi perang yang tidak normal, jelas bahwa rantai logistik terputus.

WHO sumbangkan ambulans ke Ukraina

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengirimkan 11 ambulans pertolongan pertama ke Ukraina di tengah serangan yang sedang berlangsung terhadap layanan kesehatan di negara itu, badan PBB dilaporkan pada hari Jumat.

Kendaraan akan diserahkan ke Departemen Layanan Medis Darurat di Lviv, kemudian didistribusikan ke seluruh Ukraina.

Sumbangan tersebut dimungkinkan melalui dukungan dari Dana Tanggap Darurat Pusat PBB (CERF), yang memastikan bahwa bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan menjangkau orang-orang yang terjebak dalam krisis.


Menteri Kesehatan Ukraina, Viktor Liashko (kiri) menerima kunci sebelas ambulans dari Jarno Habicht, Perwakilan WHO di Ukraina.

© WHO/Viktor Moskaliuk

Menteri Kesehatan Ukraina, Viktor Liashko (kiri) menerima kunci sebelas ambulans dari Jarno Habicht, Perwakilan WHO di Ukraina.

Transportasi tepat waktu menyelamatkan nyawa

“Ambulans ini akan menyelamatkan nyawa dan melangkah lebih jauh dalam memastikan bahwa akses tepat waktu ke perawatan darurat selama perang diperkuat dan dipertahankan,” kata Dr. Jarno Habicht, Perwakilan WHO di Ukraina.

Dia berbicara pada upacara serah terima bersama Menteri Kesehatan Ukraina, Dr Viktor Liashko, yang menekankan bahwa dukungan internasional adalah alat yang ampuh dalam mempertahankan sistem medis negara selama masa perang.

“Petugas kesehatan darurat adalah yang pertama tiba di lokasi kecelakaan dan melakukan segala yang mereka bisa untuk menyelamatkan nyawa orang,” katanya.

“Berkat ambulans modern, petugas kesehatan tidak hanya menyediakan transportasi tepat waktu untuk orang yang terluka atau dalam kondisi kritis dari lokasi kecelakaan ke fasilitas medis, tetapi juga menstabilkan kondisi mereka selama transportasi.”

WHO dan mitra telah menyumbang lebih dari 30 ambulans ke Kementerian Kesehatan Ukraina sejak perang dimulai pada 24 Februari, dengan lebih banyak pengiriman diharapkan di akhir tahun.

Badan tersebut juga telah mengirimkan lebih dari 1.300 metrik ton pasokan medis yang menyelamatkan jiwa ke negara itu, termasuk generator listrik, pasokan oksigen untuk fasilitas medis, dan obat-obatan untuk membantu mengobati penyakit tidak menular.

Dukungan musim dingin untuk kelompok rentan

Juga pada hari Jumat:

Dana Kemanusiaan PBB telah mengalokasikan $70 juta untuk memulai bantuan musim dingin dan memenuhi kebutuhan para penyandang disabilitas, manula dan wanita rentan di Ukraina.

“Ini adalah alokasi tunggal terbesar IMF sejak dibentuk pada 2019. Pendanaan langsung disalurkan ke organisasi masyarakat sipil lokal dan kelompok sukarelawan di garis depan,” dikatakan Eri Kaneko, Juru Bicara Associate PBB, berbicara kepada wartawan di New York.

Dana tersebut dikelola oleh kantor urusan kemanusiaan PBB, OCHA.

Sekitar $118 juta telah dikeluarkan sepanjang tahun ini untuk membantu lima juta orang di seluruh Ukraina dengan makanan, air, tempat tinggal, intervensi kesehatan dan dukungan pendidikan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *