banner 1228x250

Ukraina: Guterres menyambut keberangkatan kapal gandum pertama, untuk membantu meringankan krisis pangan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Razoni, yang membawa muatan 26.527 ton jagung, adalah kapal kargo pertama yang meninggalkan pelabuhan Laut Hitam Ukraina sejak 26 Februari, hanya beberapa hari setelah invasi Rusia dimulai. Itu menuju pelabuhan Mediterania Tripoli, di Lebanon.

‘Kewajiban kemanusiaan’

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Juru Bicaranya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa memastikan “biji-bijian dan bahan makanan yang ada dapat pindah ke pasar global adalah keharusan kemanusiaan.”

Kesepakatan yang dijuluki sebagai “suar harapan” oleh Guterres ketika ditandatangani di kota Istanbul Turki pada 22 Juli, adalah “pencapaian kolektif” dari Pusat Koordinasi Gabungan yang baru didirikan, atau JCC, yang didirikan di Istanbul, di bawah naungan PBB, oleh perwakilan dari tiga pemerintah yang menandatangani kesepakatan, yang secara resmi dikenal sebagai Inisiatif Butir Laut Hitam.

Di sebuah pernyataan yang dikatakan JCC itu telah menyetujui koordinat dan batasan khusus untuk apa yang disebutnya Koridor Maritim Kemanusiaan Aman, “dan telah mengomunikasikan rincian tersebut sesuai dengan prosedur navigasi internasional.”

“JCC memiliki meminta semua pesertanya untuk memberi tahu militer mereka masing-masing dan otoritas terkait lainnya tentang keputusan ini untuk memastikan perjalanan kapal yang aman.”

Rencana tersebut juga membuka jalan bagi makanan dan pupuk Rusia untuk mencapai pasar global, yang semuanya diharapkan akan membantu mengurangi melonjaknya harga pangan di seluruh dunia, dan mencegah kemungkinan kelaparan yang menimpa jutaan orang di bulan-bulan mendatang.

Sejak kesepakatan ditandatangani, pihak-pihak yang terlibat “telah bekerja tanpa lelah” untuk memulai proses pengiriman biji-bijian dan sereal dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

‘Yang pertama dari banyak’

Sekretaris Jenderal memberi hormat atas upaya mereka, dan dia berterima kasih kepada Türkiye atas kepemimpinannya”, kata pernyataan itu, tepat setelah kapal meninggalkan pelabuhan.

“Itu Sekretaris Jenderal berharap ini akan menjadi yang pertama dari banyak kapal komersial yang bergerak sesuai dengan Inisiatif ditandatangani, dan ini akan membawa stabilitas dan bantuan yang sangat dibutuhkan untuk ketahanan pangan global terutama dalam konteks kemanusiaan yang paling rapuh.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa badan pangan darurat PBB, WFPyang merupakan pelanggan utama gandum dan sereal Ukraina, berencana untuk membeli, memuat, dan mengirimkan inisial 30.000 ton gandum dari Ukraina, di atas kapal sewaan PBB.

Harapan untuk perdamaian abadi

Berbicara kepada para koresponden di Markas Besar PBB di New York pada pengiriman, Mr. Guterres mengatakan kapal itu memuat dua komoditas yang kekurangan pasokan, “jagung, dan harapan.”

Orang-orang di ambang kelaparan membutuhkan kesepakatan ini untuk bekerja, untuk bertahan hidup. Negara-negara di ambang kebangkrutan membutuhkan perjanjian ini untuk bekerja, untuk menjaga ekonomi mereka tetap hidup.”

Sementara “perang tragis terus berkecamuk”, kata Sekjen PBB, PBB akan terus bekerja setiap hari, “untuk memberikan bantuan kepada rakyat Ukraina, dan mereka yang menderita akibat konflik di seluruh dunia.”

Dia berkata perang “harus diakhiri, dan perdamaian harus ditegakkan, sejalan dengan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan hukum internasional.

“Saya berharap berita hari ini dapat menjadi langkah menuju tujuan itu, bagi rakyat Ukraina dan Federasi Rusia, dan bagi dunia.”

Kapal sewaan WFP

Juru bicara Stéphane Dujarric mengatakan bahwa rincian lebih lanjut dari Program Pangan Dunia akan dirilis dalam beberapa hari mendatang.

Menurut laporan berita, pihak berwenang Turki menjelaskan bahwa pengiriman biji-bijian lebih lanjut direncanakan dalam beberapa minggu mendatang, dan lebih banyak perjalanan harus dilakukan dengan aman dan berhasil untuk pasokan makanan yang sangat dibutuhkan untuk membuat perbedaan.

Ukraina dan Rusia menyumbang hampir sepertiga dari impor gandum global, dengan kedua negara memasok lebih dari 45 juta ton per tahun, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO).

Grain Initiative memungkinkan volume ekspor yang signifikan dari Odesa, Chernomorsk, dan Yuzhny. Tim inspeksi akan memantau pemuatan biji-bijian di pelabuhan, dengan kapal pilot Ukraina memandu kapal melalui Laut Hitam, setelah itu mereka akan menuju melalui Selat Bosphorus, melewati Istanbul, di sepanjang koridor yang disepakati.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *