banner 1228x250

Ukraina berjuang sekarang, tetapi musim dingin akan lebih buruk: ketua UNHCR |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sejak invasi Rusia pada 24 Februari, lebih dari 11,5 juta orang harus meninggalkan rumah mereka di Ukraina, dan sekitar 6,3 juta mengungsi.

Berbicara dari reruntuhan yang hancur akibat bom di Irpin dan Bucha dekat ibukota Kyiv, UNHCR Komisaris Tinggi, Filippo Grandi memperingatkan bahwa musim dingin sudah dekat: “Dan musim dingin di Ukraina sangat keras dan parah, sangat dingin. Jadi, kita harus melakukan segala kemungkinan untuk mencegah dinginnya musim dingin menjadi tantangan berikutnya bagi orang-orang yang sudah harus menghadapi begitu banyak dalam hidup mereka.”

Rumah hancur, keluarga terpecah

Badan pengungsi PBB memperingatkan bahwa orang-orang berjuang untuk membangun kembali rumah mereka yang rusak, bersatu kembali dengan keluarga mereka dan pulih dari trauma lebih dari empat bulan perang.

Mereka juga di kebutuhan mendesak bantuan keuangankehilangan pekerjaan dan pendapatan, sementara harga kebutuhan pokok terus meningkat, seiring dengan kelangkaan bahan bakar.

Sambil mengakui tantangan besar yang dihadapi orang-orang di Ukraina, Grandi juga menyoroti kecemasan akan perpisahan yang dirasakan oleh banyak orang, “karena berada di pengasingan, baik di dalam negeri sendiri maupun …sebagai pengungsi di luar negeri”.

Bantuan dan bantuan untuk jutaan

Tetapi setelah bertemu dan berbicara dengan beberapa orang yang terkena dampak perang, Komisaris Tinggi juga bersikeras bahwa dia telah melihat “banyak kekuatan, ketahanan dan tekad untuk melanjutkanuntuk memulihkan, untuk membangun kembali di sini di gedung ini yang tampak sangat rusak, orang sudah bekerja untuk memperbaikinya, untuk membuatnya layak huni lagi.”

Menurut kantor koordinasi kemanusiaan PBB di Ukraina, OCHA15,7 juta orang telah terkena dampak perang dan membutuhkan dukungan sekarang, dan dua pertiga dari mereka telah dijangkau sejauh ini.

Pertempuran yang sedang berlangsung dan “hambatan” yang dipaksakan oleh pihak-pihak yang bertikai terus secara serius menghambat atau membuat tidak mungkin pengiriman bantuan ke daerah-daerah yang paling parah terkena dampak, terutama di daerah-daerah yang dikuasai pemerintah dan non-pemerintah di oblast Luhansk, atau wilayah.

Ketidakamanan juga telah membuatnya sangat berbahaya bagi warga sipil yang mencoba mengungsi dari daerah di mana ada pertempuran aktif.

Listrik masih padam

Lokasi kritis yang menjadi perhatian termasuk Kherson, Sievierodonetsk antara lain, sementara orang-orang di Mariupol telah menerima dukungan yang sangat terbatas dari aktor lokal yang beroperasi di daerah di luar kendali Pemerintah di wilayah Donetsk.

“Akses ke air dan perawatan kesehatan di sana masih sangat terbatas”, catat penilaian OCHA. “Kurangnya akses ke listrik tetap pada tingkat yang mengkhawatirkan: lebih dari 625.000 pengguna, termasuk keluarga, bisnis, dan lembaga publik di wilayah Luhansk dan Donetsk, tidak mendapatkan listrik selama berminggu-minggu.”

OCHA terbaru memperbarui pada perang menunjukkan bahwa 60 persen orang yang terpaksa meninggalkan rumah mereka telah mengungsi dari timur15 persen dari utara, 11 persen dari selatan dan 11 persen lainnya dari ibu kota.

Oblast Dnipropetrovsk, Kharkivsk, Kyiv, Poltava dan kota Kyiv terus menampung sebagian besar pengungsi.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *