Tidak Ada Yang Namanya Terobosan Semalam. Kita Perlu Belajar Latihan Kesabaran – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Sebagai ahli geologi muda, Charles Darwin menghabiskan hampir lima tahun di HMS Beagle, sebuah kapal besar yang mengelilingi dunia dalam ekspedisi ilmiah yang luas jangkauannya. Kapal itu berlayar pada tahun 1831, tetapi baru pada tahun 1835, pada kunjungan ke Kepulauan Galapagos menjelang akhir pelayaran, Darwin mulai merumuskan teorinya tentang seleksi alam, yang pada saat itu disebut sebagai “transmutasi spesies. Butuh lebih dari empat tahun di laut sebelum wawasan revolusionernya mulai terbentuk. Tapi ini hanya permulaan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

banner 336x280

Sekembalinya ke daratan, Darwin mengerjakan teorinya dengan giat, menghasilkan keuntungan yang signifikan antara tahun 1836 dan 1838. Baru pada tahun 1859 ia menerbitkan karya agungnya, Tentang Asal Usul Spesies. Dengan kata lain, Darwin menghabiskan lebih dari dua puluh tahun bekerja dan mengerjakan ulang ide-idenya. Selama waktu itu, dia mengatasi kesalahan, kritik, dan hambatan mental yang tak terhitung jumlahnya. Dalam miliknya sendiri kata-kata, kesuksesannya dihasilkan dari “kecintaan pada sains dan kesabaran tanpa batas dalam merenungkan topik apa pun.”

Bisa dibilang terobosan ilmiah terbesar dalam sejarah modern bukanlah terobosan sama sekali. Pembuatannya sudah lebih dari dua dekade. Kapan Tentang Asal Usul Spesies pertama kali diterbitkan dua puluh delapan tahun setelah Darwin berlayar di HMS Beagle, Darwin, perintis yang provokatif dan tidak konvensional, berusia lima puluh tahun.

Bertentangan dengan budaya “peretasan”, perbaikan cepat, dan kata-kata mutiara saat ini bergerak cepat dan menghancurkan barang-barang akan Anda berpikir, kemajuan sering lambat, dan tidak apa-apa.

2018 belajar diterbitkan di jurnal bergengsi Alam memeriksa kinerja dalam pengejaran kreatif dan intelektual. Para peneliti menemukan bahwa sementara kebanyakan orang memiliki “hot streak” dalam karir mereka—”periode tertentu di mana kinerja individu secara substansial lebih baik daripada kinerja tipikalnya”—waktunya agak tidak dapat diprediksi. “Gelombang panas muncul secara acak dalam urutan pekerjaan individu, terlokalisasi sementara, dan tidak terkait dengan perubahan produktivitas yang terdeteksi,” tulis para peneliti. Tapi satu hal yang sama dari setiap hot streak? Semua bertumpu pada fondasi pekerjaan sebelumnya, di mana peningkatannya kurang terlihat. Jika orang-orang ini menyerah, meninggalkan karir mereka, atau beralih pendekatan terlalu dini, terobosan mereka tidak akan terjadi. Mereka harus melatih kesabaran. Vincent van Gogh, misalnya, menghasilkan lebih dari dua puluh lukisan pada tahun 1888, hanya dua tahun sebelum kematiannya. Lukisan-lukisan ini termasuk dua karyanya yang paling terkenal, Starry Night dan Sunflowers.

Contoh lain dari kesabaran dan kegigihan yang mengarah ke hot streak terobosan adalah Ta-Nehisi Coates. Sebagai penulis muda, Coates berjuang untuk bertahan hidup di awal karirnya. Dari tahun 1996 hingga 2008, ia terpental di berbagai publikasi. Ketika buku pertamanya, Perjuangan Yang Indah, diterbitkan pada tahun 2008, hampir tidak ada yang memperhatikan. Pada saat itu, Coates telah kehilangan tiga pekerjaan, dan untuk tetap bertahan, keluarganya bergantung pada cek pengangguran, pendapatan istrinya, dan dukungan dari kerabat. Tapi Coates terus menggiling. Pada tahun 2008, ia mendapatkan kolom online dengan Atlantik, yang perlahan tapi pasti mendapatkan daya tarik dan pembaca setia. Tetapi baru pada tahun 2012, hampir dua dekade dan ratusan cerita dalam karirnya, Coates meledak ke kancah nasional. Tahun itu, dia menulis cerita sampul Atlantik “Takut pada Presiden Kulit Hitam.” Pada tahun 2014, esainya “The Case for Reparations” menjadi banyak dibaca dan didiskusikan. Dan pada tahun 2015, buku keduanya, Antara Dunia dan Aku, menjadi nomor satu buku terlaris New York Times dan finalis Hadiah Pulitzer. Pada tahun 2017, beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke empat puluh dua, Times ditelepon Coates “salah satu intelektual kulit hitam paling berpengaruh di generasinya.”

Berbicara kepada penulis muda tentang pentingnya menghilangkan gangguan dan melatih kesabaran, Coates ditawarkan, “Semua ini mengarah pada kemampuan untuk melihat dunia sebanyak mungkin, tetapi Anda perlu waktu untuk melihat dunia. Anda sangat membutuhkan waktu. Dan Anda tidak ingin mengolah hal-hal yang merampas waktu Anda.” Ketika ditanya tentang terobosan kreatif, dia dikatakan, “Ini tidak benar-benar mistis—ini seperti latihan berulang-ulang, dan tiba-tiba Anda menjadi sesuatu yang tidak Anda duga sebenarnya.”

Mungkin arena yang paling mengejutkan di mana kesabaran menciptakan keuntungan besar adalah dalam teknologi dan perusahaan-perusahaan mutakhir. Kita cenderung mengasosiasikan budaya start-up dengan kecepatan dan pemuda. Tapi asosiasi ini salah. Mark Zuckerberg, pendiri dan CEO Facebook, pernah dikatakan pengusaha: “Saya ingin menekankan pentingnya menjadi muda dan teknis. Orang-orang muda lebih pintar.” Hanya ada satu masalah, namun: Zuckerberg, yang menawarkan kebijaksanaan ini ketika dia berusia akhir dua puluhan, salah.

Kami mengetahui hal ini dengan pasti berkat para peneliti dari MIT Sloan School of Management. Untuk sebuah studi substansial, mereka memeriksa semua bisnis yang diluncurkan di Amerika Serikat antara 2007 dan 2014, kumpulan data yang mencakup 2,7 juta pendiri. Mereka membandingkan usia pendiri dengan berbagai ukuran kinerja perusahaan, seperti pekerjaan, pertumbuhan penjualan, dan bila relevan, nilai perusahaan pada penawaran umum perdana (IPO). Apa yang mereka temukan adalah bahwa wirausahawan yang sukses jauh lebih mungkin berusia paruh baya daripada muda. Untuk 0,1 persen teratas dari bisnis dengan pertumbuhan tercepat di Amerika selama masa studi mereka, usia rata-rata pendiri saat perusahaannya pertama kali diluncurkan adalah empat puluh lima tahun. Pendiri setengah baya juga memiliki IPO paling sukses. Pendiri berusia lima puluh tahun memiliki kemungkinan 1,8 kali lebih besar daripada pendiri berusia tiga puluh tahun untuk menciptakan bisnis dengan pertumbuhan tinggi. Bahkan mereka yang memulai perusahaan mereka ketika mereka masih muda mungkin tidak mencapai puncaknya sampai di kemudian hari, Menurut kepada para peneliti Sloan. IPhone, bisa dibilang produk Steve Jobs dan Apple yang paling inovatif, memasuki pasar ketika Jobs berusia lima puluh dua, dua tahun lebih tua dari Darwin ketika Tentang Asal Usul Spesies pertama kali diterbitkan.

Melatih Kesabaran

Untuk membuat perbedaan yang berarti dalam segala hal yang penting, pekerjaan yang Anda lakukan perlu bertahan cukup lama untuk menembus hambatan dan dataran tinggi yang tak terhindarkan. Apa yang tampak seperti periode statis mungkin sama sekali bukan periode statis—mungkin Anda hanya belum melihat efek dari upaya Anda.

Secara intelektual, ini semua mungkin terdengar bagus. Namun, pada kenyataannya, dataran tinggi bisa sangat membuat frustrasi. Mereka mengekspos semua jenis motivasi tersembunyi.

Apakah Anda melakukan apa yang Anda lakukan karena Anda kecanduan hasil eksternal?

Bisakah Anda terus berjalan tanpa dopamin konstan (neurokimia perasaan senang) yang menyertai kemajuan yang dapat diamati?

Dapatkah Anda mengabaikan sebagian besar budaya konsumen yang mencoba membawa Anda keluar jalur dengan janji-janji tak berujung kesuksesan dalam semalam, peretasan, dan mode, tipuan, dan perbaikan cepat lainnya yang menarik?

Bagaimana Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini adalah kunci kemampuan Anda untuk mengalami kesuksesan jangka panjang. Terkadang Anda perlu menumbuk batu berulang kali sebelum pecah. Itu tidak berarti berat badan Anda sebelumnya tidak bekerja. Ketegangan mungkin sedang meningkat, dan Anda belum bisa melihatnya. Sebuah terobosan mungkin akan segera terjadi.

Ada juga ini: melatih kesabaran juga merupakan masukan penting untuk pemenuhan. Saya belum pernah bertemu seseorang yang menggambarkan saat-saat terbaik dalam hidup mereka sebagai “terburu-buru.”

Tidak dapat diabaikan bahwa ada risiko yang terkait dengan melakukan hal yang sama yang selalu Anda lakukan tanpa melihat perubahan apa pun—apakah itu di tempat kerja atau di luarnya. Seperti yang ditunjukkan oleh penulis sains David Epstein dalam bukunya Jangkauan, terkadang kita menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menyelesaikannya ketika kita akan lebih bijaksana untuk beralih dan menemukan sesuatu yang lebih sesuai dengan minat dan keterampilan kita. Hal ini terutama benar ketika kita pertama kali terjun ke dalam disiplin ilmu baru. Para ekonom menyebut kualitas kecocokan ini—atau kecocokan seseorang untuk jenis aktivitas dan pekerjaan tertentu. Ada kasus menarik bahwa kualitas pencocokan bahkan lebih penting daripada ketabahan. Lagi pula, jika Anda cocok dengan apa yang Anda lakukan, kemungkinan besar Anda akan tetap melakukannya.

Tetapi begitu Anda telah menetapkan kualitas kecocokan, seringkali ada risiko yang sama, jika tidak lebih besar, dalam menghentikan atau mengubah pendekatan Anda sebelum waktunya. Berdasarkan pengalaman saya sendiri dan survei informal rekan-rekan pelatih saya—mereka yang bekerja dengan atlet, eksekutif, dan kreatif—menyerah pada sesuatu terlalu cepat jauh lebih umum daripada menunggu terlalu lama. Ini tidak mengejutkan. Manusia menderita dari apa yang disebut para ilmuwan perilaku sebagai bias komisi, atau kecenderungan untuk berbuat salah di sisi tindakan daripada kelambanan. Jika kita tidak melihat hasilnya, kita menjadi tidak sabar dan merasakan dorongan yang kuat untuk melakukan sesuatu—apa saja—untuk mempercepat kemajuan kita. Tetapi seringkali hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah tidak melakukan apa-apa—tetap berada di jalur, menyesuaikan saat kita berjalan, dan membiarkan segala sesuatunya terjadi pada waktunya sendiri. Alih-alih selalu berpikir, Jangan hanya berdiri di sana, lakukan sesuatu, kita setidaknya harus mempertimbangkan untuk berpikir, Jangan hanya melakukan sesuatu, berdirilah disana.

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan