The Fed Fokus pada Ketimpangan, Pekerja berupah Rendah Saat Ekonomi AS Menguat – Majalah Time.com

  • Bagikan
banner 468x60


Pasar tenaga kerja AS rebound lebih cepat dari yang diperkirakan dan inflasi yang mengkhawatirkan yang dilihat konsumen akhir-akhir ini sebagian besar terkendali—dan cukup sementara. Itulah diagnosis luas Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang keadaan pemulihan ekonomi AS saat ini.

banner 336x280

Sementara pengangguran masih lebih tinggi dari yang dia inginkan, Powell mengatakan dalam pidato yang jarang terjadi pada Jumat pagi bahwa “prospeknya bagus untuk kemajuan berkelanjutan menuju lapangan kerja maksimum.” Tingginya harga barang saat ini dan tantangan yang ditimbulkan oleh tingginya jumlah kasus varian Delta bersifat sementara, katanya, dan dia mengharapkan keduanya surut dengan sendirinya.

Pidato tersebut merupakan “potongan yang sangat optimis tentang tujuan kita,” kata David Wessel, rekan senior dalam studi ekonomi di Brookings Institute. “Tdia hal-hal buruk yang kita lihat [in the economy right now], ia menggambarkan sebagai sementara, dan hal-hal baik, ia menggambarkan sebagai gigih.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Powell memulai pidatonya dengan penghormatan kepada para pekerja garis depan yang “menjaga perekonomian tetap berjalan” melalui “pemulihan yang kuat tetapi tidak merata.” Dia tampak fokus pada mereka yang menopang ekonomi saat ini, membagi ke dalam bagian tentang ketidakrataan itu: “Penurunan ekonomi tidak menimpa semua orang Amerika secara merata, dan mereka yang paling tidak mampu memikul beban adalah yang paling terpukul,” katanya. “Secara khusus, terlepas dari kemajuan, pengangguran terus turun secara tidak proporsional pada pekerja berupah rendah di sektor jasa dan pada orang Afrika-Amerika dan Hispanik.”

Strateginya ke depan terlihat untuk fokus pada mereka yang telah jatuh dari tangga ekonomi. Dengan mulai mengurangi pembelian obligasi besar Fed tahun ini tetapi membiarkan suku bunga secara efektif nol di masa mendatang, Powell memprioritaskan membuat lebih banyak orang Amerika kembali bekerja untuk menurunkan harga barang dan jasa.

“Dia berkata, ‘Saya tahu inflasi di sana, tetapi ketika saya melihat pasar tenaga kerja, saya tidak ingin mengerem untuk meningkatkan lapangan kerja,’” kata Wessel. “Inflasi mempengaruhi semua orang. Pekerjaan mempengaruhi pengangguran.” Fokus pada pengurangan ketimpangan ekonomi ini adalah merek dagang dari Powell Federal Reserve, kata Wessel. Powell mengambil alih pekerjaan itu pada 2018 dari Janet Yellen. Fed masa lalu. Kursi lebih fokus pada pekerja rata-rata, daripada outlier.

Suku bunga rendah yang berkelanjutan juga akan membantu mereka yang ingin memulai usaha kecil, yang pada gilirannya dapat mempekerjakan orang yang mencari pekerjaan. Pekerja berupah rendah, khususnya, memiliki banyak pilihan—untuk bekerja di toko kelontong atau restoran atau ritel, misalnya—menciptakan persaingan untuk mendapatkan upah yang lebih tinggi.

Bagi konsumen, suku bunga rendah berarti saat yang tepat untuk berinvestasi di saham atau membeli rumah. Sementara itu, rekening tabungan tidak akan begitu menguntungkan.

Pemerintahan Biden kemungkinan akan senang dengan rencana Powell untuk terus mendorong pertumbuhan ekonomi. Upaya untuk menurunkan inflasi dapat memiliki efek negatif pada tingkat pekerjaan, yang tidak akan menguntungkan bagi Demokrat memasuki siklus pemilihan 2022 dan 2024. Bagi Powell, itu adalah anggukan yang menguntungkannya karena ia mungkin akan diangkat kembali pada tahun 2022.

 

 

 

Sumber Berita



Source link

!-- Composite Start -->
  • Bagikan