banner 1228x250

Tersangka Salman Rushdie menyangkal percobaan pembunuhan – karena video menunjukkan kekacauan setelah serangan | Berita AS

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Tersangka dalam serangan penusukan terhadap Sir Salman Rushdie telah mengaku tidak bersalah atas percobaan pembunuhan – karena rekaman baru menunjukkan segera setelah serangan itu.

Seorang pengacara mengajukan pembelaan atas nama Hadi Matar, 24, selama sidang dakwaan.

Matar muncul di pengadilan mengenakan jumpsuit hitam putih dan topeng wajah putih, tangannya diborgol di depannya.

Sebuah video telah muncul dari menit-menit kacau setelah serangan di Chautauqua, negara bagian New York, pada hari Jumat yang menyebabkan penulis berusia 75 tahun itu terluka parah.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


1:04

Saksi bergegas membantu penulis setelah serangan

Tersangka ditahan dan dijepit ke tanah saat orang-orang bergegas membantu Sir Salman.

Sang penulis tetap menggunakan ventilator dan mungkin kehilangan matakata agennya, Andrew Wylie.

Dia juga menderita putus saraf di lengan dan kerusakan hati.

Baca lebih banyak:
Siapa Hadi Matar? Apa yang kita ketahui sejauh ini
Dunia bereaksi saat penulis Satanic Verses ditikam di negara bagian New York

Moderator Henry Reese menderita cedera kepala ringan setelah juga diserang, kata petugas.

Tersangka beraksi sendiri

Belum diketahui motif penyerangan tersebut, namun polisi yakin tersangka beraksi sendiri.

“Orang yang bertanggung jawab atas serangan itu, Hadi Matar, sekarang telah secara resmi didakwa dengan percobaan pembunuhan di tingkat kedua dan penyerangan di tingkat kedua,” kata Jaksa Wilayah Chautauqua, Jason Schmidt.

Baik otoritas negara bagian dan federal sedang mencari apakah ada biaya tambahan yang harus ditambahkan, katanya.

Menurut NBC News, yang mengutip seorang pejabat penegak hukum dengan pengetahuan langsung tentang penyelidikan, tinjauan awal media sosial Matar menunjukkan bahwa dia bersimpati untuk ekstremisme Syiah dan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran.

Pejabat FBI pergi ke alamat terakhirnya yang terdaftar, di Fairview, tepat di seberang Sungai Hudson dari Manhattan pada Jumat malam, kata NBC New York.

Polisi memblokir area di sekitar rumah Hadi Matar di Fairview, New Jersey pada hari Jumat.  foto: AP
Gambar:
Polisi memblokir area di sekitar rumah Hadi Matar di Fairview, New Jersey, pada Jumat. foto: AP

Kehidupan ‘relatif normal’

Sir Salman dipaksa bersembunyi selama bertahun-tahun dan menerima ancaman pembunuhan setelah penerbitan bukunya The Satanic Verses pada tahun 1988, yang dipandang oleh sebagian Muslim berisi bagian-bagian yang menghujat.

Sebuah fatwa, atau fatwa agama, menyerukan umat Islam untuk membunuhnya diucapkan oleh Ayatollah Khomeini, pemimpin Iran, setahun kemudian.

Hanya dua minggu sebelum serangan, Sir Salman mengatakan bahwa setelah bertahun-tahun hidup dalam persembunyian dan ancaman kematian, hidupnya sekarang “relatif biasa”.

Berbicara kepada majalah Jerman Stern, dia menyebut dirinya seorang optimis, mengatakan bahwa ketika itu menyangkut hidupnya sendiri: “Saya lebih suka melihat ke depan.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Rushdie di 2017: Ancaman ‘cukup banyak’ berakhir

Sir Salman diperkenalkan kepada hadirin sebelum memberikan ceramah di Chautauqua Institution di negara bagian New York ketika seorang pria menyerbu panggung dan menikam atau meninjunya 10 hingga 15 kali, menurut saksi mata.

Penulis dibawa ke rumah sakit di Erie, Pennsylvania, dengan helikopter.

Dia akan memberikan ceramah tentang kebebasan berekspresi dan Amerika Serikat sebagai surga yang aman bagi para penulis.

Sir Salman tinggal di New York City dan menjadi warga negara AS pada 2016.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Rushdie diterbangkan setelah ditikam.

‘Seribu berani’

Serangan itu mengejutkan dan membuat ngeri sesama penulis dan pemimpin dunia, yang menyebut Sir Salman sebagai simbol kebebasan berbicara.

Di Iran belum ada komentar resmi dari rezim – tetapi beberapa surat kabar Iran garis keras memuji serangan itu.

“Seribu bravo… untuk orang pemberani dan patuh yang menyerang Salman Rushdie yang murtad dan jahat di New York,” kata surat kabar Kayhan.

“Tangan orang yang merobek leher musuh Tuhan harus dicium.”

Publikasi lain, harian Khorasan, memuat tajuk utama: “Setan dalam perjalanan ke neraka”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *