banner 1228x250

Terduga kelompok IS Inggris ‘Beatle’ ditangkap setelah kembali ke Inggris

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Seorang pria Inggris yang dituduh menjadi bagian dari sel penculikan dan pembunuhan kelompok Negara Islam (IS) yang dikenal sebagai “Beatles” telah didakwa dengan pelanggaran terorisme setelah kembali ke Inggris, kata polisi Kamis.

“Seorang pria berusia 38 tahun telah didakwa dengan berbagai pelanggaran terorisme setelah penyelidikan oleh Komando Kontra Terorisme Met,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Polisi Metropolitan, yang memimpin penyelidikan anti-teror di Inggris, secara resmi menyebut pria itu sebagai Aine Davis dan mengatakan dia telah ditahan di tahanan polisi.

Mereka mengatakan mereka menangkap Davis setelah dia mendarat di bandara Luton dalam penerbangan dari Turki.

Tersangka, yang tidak memiliki alamat tetap, dijadwalkan hadir di Pengadilan Westminster Magistrates di pusat kota London pada Kamis pagi.

Seorang juru bicara Crown Prosecution Service (CPS) mengatakan pihaknya memberi wewenang kepada polisi untuk mendakwa Davis atas dugaan pelanggaran termasuk “kepemilikan senjata api untuk tujuan yang berhubungan dengan terorisme”.

Dia diduga anggota sel ISIS yang menahan puluhan sandera asing di Suriah antara 2012 dan 2015 dan dikenal oleh tawanan mereka sebagai “Beatles” karena aksen Inggris mereka.

Davis masuk Islam dan mengadopsi nama Hamzah, kata CPS dalam sebuah pernyataan. Dikatakan dia telah dideportasi ke Inggris oleh otoritas Turki.

Keempat anggota “Beatles” itu dituduh menculik sedikitnya 27 wartawan dan pekerja bantuan dari Amerika Serikat, Inggris, Eropa, Selandia Baru, Rusia, dan Jepang.

Dua telah dibawa ke pengadilan dan satu tewas.

Mereka semua diduga terlibat dalam pembunuhan jurnalis Amerika James Foley dan Steven Sotloff, serta pekerja bantuan Peter Kassig dan Kayla Mueller.

Kuartet itu diduga menyiksa dan membunuh empat korban Amerika, termasuk dengan pemenggalan kepala, dan ISIS merilis video pembunuhan untuk tujuan propaganda.

Alexanda Kotey, mantan warga negara Inggris berusia 38 tahun yang diekstradisi dari Inggris ke AS pada 2020 untuk menghadapi dakwaan di sana, mengaku bersalah atas perannya dalam kematian September lalu dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada April.

El Shafee Elsheikh, 34, mantan warga negara Inggris lainnya yang juga diekstradisi ke AS pada saat yang sama, dinyatakan bersalah atas semua tuduhan pada April, dan akan dijatuhi hukuman minggu depan.

Istri dipenjara

Algojo “Beatles” lainnya, Mohamed Emwazi, dibunuh oleh pesawat tak berawak AS di Suriah pada tahun 2015.

Elsheikh dan Kotey ditangkap pada Januari 2018 oleh milisi Kurdi di Suriah dan diserahkan ke pasukan AS di Irak sebelum dikirim ke Inggris.

Mereka akhirnya diterbangkan ke Virginia pada tahun 2020 untuk menghadapi tuduhan penyanderaan, konspirasi untuk membunuh warga AS dan mendukung organisasi teroris asing.

Davis menjalani hukuman tujuh setengah tahun di Turki karena menjadi anggota kelompok teroris, menurut laporan.

Pada tahun 2014, istrinya Amal El-Wahabi menjadi orang pertama di Inggris yang dihukum karena mendanai jihadis ISIS setelah mencoba mengirim 20.000 euro – senilai $ 25.000 pada saat itu – kepadanya di Suriah.

Dia dipenjara selama 28 bulan dan tujuh hari setelah persidangan di mana Davis digambarkan sebagai pengedar narkoba sebelum dia pergi ke Suriah untuk berperang dengan ISIS.

Sebuah surat perintah dikeluarkan pada tahun 2015 di Pengadilan Westminster Magistrates untuk penangkapan Davis atas kepemilikan senjata api untuk tujuan teroris yang dicurigai antara tahun 2013 dan 2014, kata CPS.

Surat perintah penangkapan juga merujuk pada permintaan dan pemberian uang sambil mengetahui atau mencurigainya akan digunakan untuk “tujuan terorisme”, kata CPS.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *